Million Words – Chapter 6

Title                 : Million Words

Rate                 : M

Genre              : BL, Romance, Angst

Pair                  : ChangKyu, BinKyu

Cast                 : Cho Kyuhyun,  Shim Changmin, Kim Woobin

Co Star            : Kim Myungsoo, Kim Jongin and others

Warninng        : BL, OOC, Typo (es), Dont like dont read!

 

CHAPTER 6

Kyuhyun menatap sebagian punggung Woobin yang terlihat dari pintu kamar. Ia ingat tadi sebelum Woobin membawanya masuk ke kamar, anak itu sempat mematikan lampu depan, hingga Kyuhyun tidak bisa melihat dengan jelas keluar. Tapi ia masih bisa menangkap dengan jelas sosok lelaki yang tadi bercinta dengan dahsyat dengannya.

Bukankah ia akan ke dapur? Mengapa ia tidak pergi juga? Ada apa lagi? Jangan bilang ia menerima telepon dari ibunya lagi dan kini ia tengah cemas.’ Pikir Kyuhyun.

Ia mengedarkan pandangannya ke sekeliling ruangan dan mendapati ponsel muridnya itu tergeletak di atas meja kecil di samping tempat tidur.

“Lalu mengapa ia berdiri terpaku seperti itu di depan pintu?” monolog Kyuhyun. Ia lalu bangkit dari tempat tidur tanpa melepaskan selimut yang menutupi tubuh pucatnya dari depan. Kyuhyun melangkah pelan keluar lalu memeluk tubuh kekar Woobin dengan satu tangan sementara tangan lainnya menahan selimut agar tetap menempel di tubuhnya.

“Mengapa kau lama sekali? Bukankah kau tadinya mau mengambilkan air untukku?” Kyuhyun bertanya seraya menempelkan seluruh wajahnya ke punggung lelaki itu.

Kim Woobin tidak menjawab. Ia tetap diam di tempatnya, membuat Kyuhyun cukup penasaran dengan tingkah lelaki itu. Belum sempat ia bertanya lagi, tiba-tiba lampu di ruang tengah itu menyala.

Saat itulah Kyuhyun melihatnya. Seseorang yang paling ditakutkannya melihat dirinya dalam keadaan seperti ini. Shim Changmin berdiri di sana, satu tangannya menekan sakelar lampu sementara tangannya yang lain terkepal keras di samping tubuhnya.

“Chang..min..”

“Bersenang-senang?” Tanya Changmin langsung. Nada dingin itu terdengar bagai mata silet yang siap menggores kulit dengan cepat.

Ingin rasanya Kyuhyun berlari ke luar dari apartemen itu lalu meloncat ke jalan raya dan berharap sebuah truk besar melindasnya hingga ia bisa mati saat itu juga. Pancaran mata Changmin yang penuh amarah sekaligus kekecewaan dengan nada suara seperti itu membuat Kyuhyun ingin mengembalikan waktu dimana ia masih bisa menolak Woobin.

“Mengapa kalian tidak menjawab pertanyaanku?” kembali Changmin bertanya.

“Kau sudah tahu jawabannya.” Sambar Woobin cepat. Tanpa gentar sedikit pun.

“Jadi ini yang kalian lakukan selama ini? Bermain di belakangku sementara tampak seperti guru dan murid yang baik di depanku?”

Seumur hidupnya, Kyuhyun tidak pernah melihat Changmin semarah ini. Changmin yang sabar, yang lemah lembut, yang pengertian dan selalu mengalah kini tengah menatap mereka dengan garang.

Kyuhyun tidak berani menjawab. Ia juga tidak berani bergerak. Walau bersembunyi di belakang tubuh Woobin seperti ini sudah jelas salah, tapi ia sama sekali tidak berani keluar dari persembunyiannya. Ia terlalu takut dan malu dengan keadaannya yang telanjang hanya terbalut selimut tebal karena habis bercinta dengan salah satu muridnya.

“Kenapa, Kyu.. Kenapa kau lakukan ini kepadaku?”

Sungguh, Kyuhyun benci kepada dirinya sendiri mendengar kalimat itu. Terlebih Changmin mengucapkannya dengan nada sedih. Hancur sudah semua yang mereka bina selama ini. Dan Kyuhyun mendapati dirinya sendiri sebagai biang keladinya.

“Jangan salahkan dia, salahkan aku.” Woobin lah yang menjawab.

Ingin rasanya Kyuhyun menampar mulut lelaki bebal itu agar tidak menjawab apa pun. Jika tidak, semuanya tidak menjadi semakin rumit.

“Aku tidak bertanya padamu, bajingan!” bentak Changmin murka. Suaranya yang tadi cukup sedih terdengar bagai halilintar kini. Menggelegar keras membuat bulu kuduk meremang seketika.

Woobin merasakan Kyuhyun beringsut takut di belakangnya. Ia lalu melempar pandangan marah pada Changmin. “Kau membuatnya takut!”

“Dia tanggung jawabku! Dia tunanganku! Aku berhak atas dirinya. Tidak perlu ikut campur.”

“Semua yang berhubungan dengannya juga menjadi urusanku!!”

Changmin tersenyum sinis. “Oh yah? Mengapa seperti itu?”

“Karena aku mencintainya.”

“Berani sekali kau mengatakan bahwa kau mencintainya. Inikah pembuktian cintamu? Meniduri gurumu sendiri yang jelas-jelas adalah tunangan orang lain?” Changmin sudah melangkah maju mendekati Woobin.

“Benar sekali. Lalu mengapa? Kau tidak suka?” jawab Woobin dengan tenang walau wajahnya sudah mengeras.

“Bajingan!”

Changmin beringsut maju dengan kepalan terangkat yang sedari tadi telah menanti dengan lapar untuk meninju wajah angkuh di depannya. Namun secepat kilat pula Kyuhyun bergerak maju dan berdiri tepat di depan sang murid.

“Hentikan! Kumohon!” pinta Kyuhyun dengan suara bergetar. Tubuhnya ikut bergetar. Air matanya sudah jatuh dari pelupuknya.

Changmin menghentikan aksinya. Matanya menatap Kyuhyun dengan keterkejutan besar di sana. “Kyu? Kau.. membelanya?”

“Salahkan aku. Aku lah penyebabnya. Dia masih anak-anak. Dia masih di bawah umur. Aku lah yang dewasa di sini, jika ada yang harus di salahkan, aku lah orangnya. Jangan menyentuhnya. Kumohon..” isak Kyuhyun.

“Anak-anak katamu?” Tanya Changmin dengan nada sakit hati. “Tidak ada anak-anak yang berani bertindak sejauh ini.”

“Kyuhyunnie.. Aku lah yang..”

“Kau memanggilnya apa?” raung Changmin ketika mendengar Woobin menyebut mesra nama Kyuhyun seperti itu.

“Pergi.. Kumohon, pergilah..” pinta Kyuhyun tanpa menoleh ke belakang.

“Tidak tanpamu.” Kata Woobin keras kepala.

“Woobin-ah.. Dengarkan aku. Pergilah. Jangan membuat situasi semakin kacau. Kumohon.. Aku akan mencarimu setelah ini, aku berjanji. Aku berjanji.. Kumohon..”

Woobin tidak kuasa mendengar nada itu. Walau ia tidak mau meninggalkan Kyuhyun sendirian menghadapi kemarahan tunangannya, tapi mendengar suara yang memelas kepadanya itu membuatnya tidak tega.

Ia bergegas masuk kembali ke kamar Kyuhyun, mengumpulkan barang-barangnya, memakai kembali bajunya lalu keluar kamar. Sebelum ia pergi, ia memeluk Kyuhyun yang masih terisak dengan tubuh bergetar hebat lalu mencium pipinya.

“Hubungi aku jika terjadi sesuatu. Aku akan datang. Aku berjanji.”

*

            Kyuhyun belum berhenti menangis sejak semalam. Ia bahkan menelepon ke sekolah, melaporkan bahwa dirinya tengah sakit hingga tidak bisa mengajar. Ia masih belum bisa menghadapi semua rekan kerja juga murid-muridnya di sekolah nantinya. Dan ia sendiri terlalu malas memikirkan konsekuensi dari perbuatannya semalam. Perbuatan yang sebenarnya sangat tidak senonoh dilakukan oleh pasangan yang berselingkuh apalagi dengan anak di bawah umur seperti itu. Walau Kim Woobin sendiri sudah berusia 17 tahun, tapi dengan statusnya sebagai murid sekolah, ia tetap masih dikategorikan sebagai anak-anak.

Dan masih terbayang jelas pembicaraannya dengan Changmin semalam setelah Woobin pergi. Bagaimana ia melihat Changmin meminta penjelasannya atas semua yang terjadi dengan pandangan terluka, dengan nada suara yang teramat sedih, membuat Kyuhyun menyesali semua yang telah ia lakukan.

“Mengapa kau lakukan ini padaku? Katakan padaku, apa salahku.. Mengapa, Kyu?”

Kyuhyun menggeleng. “Sudah kukatakan aku lah yang bersalah. Karena perasaanku yang egois membuatku terlena dengan hal-hal yang tidak seharusnya.”

“Jika memang seperti itu, apa yang salah dalam hubungan kita? Terlalu sakit untukku melihatmu bersama dengan lelaki lain. Katakan Kyu.. Katakan padaku..” Changmin mulai menangis.

Kyuhyun menelan ludahnya dengan susah payah sebelum akhirnya melanjutkan kata-katanya. “Aku tidak menyalahkanmu, sungguh. Tapi memang ada yang salah dengan hubungan kita. Bukan, jangan berpikiran yang tidak-tidak. Hanya saja.. Aku tahu kau sibuk, apalagi dengan posisimu sebagai anak tunggal, sudah pasti kau lah yang menjalankan yayasan milik keluargamu.”

“Tapi kau menjadi sibuk bahkan lebih sibuk setelah yayasan itu diperluas. Kau jarang pulang. Kalau pun kau pulang, kita hanya bertemu sebentar. Aku kesepian karenanya. Aku merindukan waktu di mana kita selalu bersama, menghabiskan waktu berdua, melakukan hal-hal kecil dengan penuh tawa..”

Changmin memotong perkataan Kyuhyun. “Aku tidak bisa meninggalkan yayasan, kau tahu itu. Banyak hal yang bergantung padaku. Dan jika.. Jika aku sibuk, bukankah kita bisa membicarakannya?”

Kyuhyun tersenyum lemah. “Kita bahkan tidak bisa membicarakan hal-hal sepele ketika kau pulang. Kau selalu terlihat lelah. Aku tidak mau menambah bebanmu.”

Changmin terdiam. Walau airmatanya masih menetes, tapi ia ikut mengakui kata-kata Kyuhyun. Ia terlalu sibuk hingga tidak sempat menghabiskan banyak waktu apalagi mendengarkan cerita kekasihnya.

“Dan lagi, kau selalu menanggapi keluhanku dengan datar. Tidak ada perselisihan, tidak ada kemarahan, tidak ada kesalah pahaman. Membuatku selalu berpikir bahwa tidak ada jiwa dalam hubungan kita.” Kata Kyuhyun lagi.

“Mengapa kau terus mengungkit hal itu?”  sanggah Changmin. “Bukan kah semua orang ingin menjalani hubungan yang baik-baik saja tanpa berselisih paham?”

“Aku tahu. Aku tahu itu. Tapi aku tidak bisa mencegah perasaan itu begitu saja. Aku ingin menjalani kehidupan yang kau tahu.. Aku.. Aku merasa kehidupan cinta kita terlalu datar. Kau terlalu baik, terlalu penurut dan selalu mengalah. Kita tidak pernah bertengkar. Semua terserah padaku. Tidak ada gairah di dalamnya. Aku..”

“Jadi kau berselingkuh karena mendambakan pertengkaran kecil dengan pasanganmu?” lagi-lagi Changmin menyanggah.

“Dan karena kau tidak punya banyak waktu untukku. Aku kesepian.” Kyuhyun lemah seraya mengingatkan Changmin pokok permasalahannya.

Ia tidak mau membela diri atas apa yang telah terjadi. Memang benar dirinya telah berselingkuh. Ia bahkan tidur dengan lelaki lain di kamar yang ditempatinya bersama Changmin. Ia bisa saja menolak Woobin saat itu, tapi tidak ia lakukan, bukan? Karena walau ia sempat benci, tapi ia tidak bisa memungkiri kalau ia menyukai banyak hal tentang lelaki itu. Ia hanya tidak menyangka bahwa Changmin akan menemukan mereka seperti ini.

“Maafkan aku..” suara Changmin memecah kesunyian diantara mereka.

Kyuhyun menoleh, melihat Changmin yang menatapnya dengan mata sembab. Wajah tampan itu tampak sangat terluka, sedih dan sekaligus letih. Kyuhyun jadi benar-benar merasa teramat bersalah kini. Ia bahkan merutuki dirinya karena berani berselingkuh.

“Tidak.. Kau tidak bersalah, aku lah yang menghianatimu. Aku lah yang seharusnya minta maaf.”

“Aku lah yang membuatmu menjadi seperti ini. Jika saja aku berusaha untuk meluangkan lebih banyak waktu denganmu, mungkin kejadiannya tidak akan seperti ini. Aku terlalu sibuk hingga menghindari semua perdebatan. Sibuk di yayasan membuatku sangat lelah ketika pulang ke rumah. Jadi dari pada membuat pikiranku kacau, lebih baik aku mengikuti semua kemauanmu. Aku tidak mau berdebat dan aku tidak pernah suka akan hal seperti itu. Kau tahu kan?”

Kyuhyun tidak menjawab. Walau ia merasa kata-kata Changmin ada benarnya, namun ia enggan bicara untuk membenarkannya. Dengan menyanggah lagi, berarti hanya akan memperpanjang masalah. Keduanya lalu duduk dalam diam di sofa yang terletak saling berhadapan itu, sibuk dengan pikiran masing-masing hingga akhirnya ketika Kyuhyun tertidur. Ketika ia terbangun keesokan harinya, ia mendapati tempat duduk Changmin sudah kosong.

Kyuhyun sempat ketakutan sesaat, maka ia segera berlari ke kamarnya dan memeriksa lemari pakaian yang ia pakai bersama Changmin. Dan ia hanya bisa bernafas lega karena baju-baju tunangannya itu masih ada di sana.

*

            Changmin tidak pulang setelah beberapa hari setelah itu. Satu-satunya petunjuk yang Kyuhyun punya hanya pesan teks darinya yang mengatakan bahwa ia kembali sibuk dengan rutinitasnya dan ia butuh waktu untuk menenangkan diri.

Kyuhyun mengerti. Ia tidak akan menghubungi Changmin dulu untuk beberapa waktu. Ia akan memberi lelaki itu waktu untuk menenangkan diri. Sudah bagus Changmin tidak meninggalkannya.

Kyuhyun sendiri sudah mulai kembali ke sekolah. Ia hanya butuh topeng untuk menghadapi Woobin. Seisi sekolah tidak ada yang tahu mengenai apa yang telah ia lakukan beberapa malam lalu. Dan ia sendiri tidak peduli dengan tanggapan Jongin dan Myungsoo. Ia hanya memikirkan bagaimana cara menatap wajah Woobin seperti biasa setelah peristiwa memalukan di apartemennya.

Ia harus bicara dengan Woobin. Ia harus menjelaskan segalanya. Ia tidak boleh berada dalam persimpangan seperti ini. Ia harus bisa menentukan dengan tegas, di mana tempat seharusnya ia berada. Ia tidak boleh tergoda, ia tidak boleh lemah.

Namun harapannya hancur ketika ia mencari Woobin di sekolah. Anak itu sudah tidak masuk sejak tiga hari yang lalu dan pihak sekolah tidak tahu menahu mengapa ia absen. Anehnya Jongin dan Myungsoo juga tidak muncul di sekolah sejak hari itu.

Kyuhyun sudah mencoba menghubungi ponsel Woobin, tapi layanan kotak suara selalu menyambutnya, mengatakan bahwa nomor yang dituju sedang tidak aktif. Hal yang sama terjadi ketika ia mencoba menghubungi duo Kim yang selalu membuntuti Woobin. Kemana mereka semua?

Awalnya ia mengacuhkan hal ini. Namun setelah seminggu ketiga anak itu tidak muncul juga di sekolah, mau tidak mau ia penasaran juga. Tidak, mungkin lebih tepatnya khawatir. Bagaimana kalau terjadi sesuatu pada mereka bertiga dan tidak ada seorang pun yang tahu?

Ia tidak bisa berkonsentrasi pada pelajarannya sendiri. Entah sudah berapa ratus kali ia mencoba menghubungi Woobin, namun hanyalah pesan suara yang menyambutnya. Ia nyaris gila kini. Di satu sisi Changmin mengabaikannya, dan di sisi lain Woobin tiba-tiba menghilang tanpa kabar. Dan ia merasa tolol ketika menyadari bahwa ia tidak tahu di mana tempat tinggal anak itu.

Kyuhyun ingin mencari mereka langsung ke rumah mereka melalui data pribadi yang tersimpan di ruang arsip sekolah, namun kuasa itu tidak ada padanya, melainkan pada Hyukjae, sang wali kelas. Maka mau tak mau, siang itu Kyuhyun mulai merayu Hyukjae untuk menemui ketiganya.

“Tidak bisa, Kyu. Bukankah kau tahu sendiri peraturan sekolah bahwa siswa yang tidak muncul di sekolah setelah dua minggu barulah akan dicari ke rumahnya? Dan ketika sebulan mereka tidak muncul juga, barulah sekolah mengambil tindakan untuk mengambil keputusan apakah siswa tersebut akan dikeluarkan atau hanya dikenakan skorsing atau pun hukuman pelayanan di sekolah.” Jelas Hyukjae panjang lebar.

“Hah? Dua minggu katamu? Seminggu saja sudah cukup apalagi ditambah seminggu lagi? Kalau terjadi sesuatu yang mengerikan pada mereka bagaimana? Lagi pula, peraturan sekolah macam apa yang membiarkan muridnya absen begitu lama tanpa mencari tahu di mana keberadaan mereka?” jawab Kyuhyun dengan nada histeris. Untung saja kantin sudah sepi karena sudah jam pulang sekolah ssat itu, kalau tidak Kyuhyun akan disangka tidak waras karena menjerit histeris seperti itu hanya karena mencari tiga siswa yang membolos.

“Sekolah kita bukan sekolah biasa. Para siswa membayar mahal untuk bersekolah di sini. Dan kau tahu benar bahwa ketiga anak itu bukanlah anak-anak bodoh dengan nilai rendah. Mereka hanya membolos saja. Mungkin bahkan orang tua mereka mengetahui hal ini hanya saja tidak terlalu peduli. Kadang aku iri pada mereka karena mempunyai banyak sekali uang untuk dihambur-hamburkan, namun di sisi lain aku juga kasihan pada mereka yang tidak mendapatkan kasih sayang lebih. Orang tua mereka mungkin menganggap sumber kebahagiaan anak mereka sama dengan mereka, yaitu uang.” Hyukjae menanggapi.

“Aku ingin mencari mereka.” Kata Kyuhyun pada akhirnya setelah keduanya terdiam cukup lama.

“Kemana? Ponsel mereka saja tidak bisa dihubungi, bagaimana mungkin kau tahu di mana keberadaan mereka?”

Kyuhyun menggeleng. “Aku akan mencari ke tempat-tempat yang biasa mereka datangi.”

Hyukjae mengernyit menatapnya. “Kau tahu tempat mereka? Bagaimana bisa? Bukankah..”

Kyuhyun terkesiap. Tidak, Hyukjae tidak boleh tahu ketiga anak itu cukup dekat dengannya hingga ia bisa tahu tempat-tempat di mana mereka sering bepergian bersama. Bisa-bisa Hyukjae mencari tahu dan akhirnya hubungan gelapnya dengan Woobin terendus.

“Ma.. Maksudku, tempat yang biasa dikunjungi oleh anak-anak muda pada umumnya.” Kilah Kyuhyun cepat.

Hyukjae mengangguk. “Bisa dicoba. Walau aku tak yakin mereka ada di sana. Kau tahu, aku sempat berpikir bahwa kau cukup dekat dengan mereka karena aku pernah melihatmu makan siang bersama mereka di salah satu restaurant.”

Kembali Kyuhyun terkesiap. Namun sebelum ia membel diri, kembali Hyukjae berkata. “Tapi tidak ada salahnya murid dan guru makan siang bersama, bukan? Jadi aku tidak pernah menanyakannya padamu.”

*

            Kyuhyun sudah berupaya mencari ke sana kemari sosok-sosok bengal yang memenuhi pikirannya belakangan ini. Kini sudah genap sepuluh hari ketiganya hilang tanpa kabar. Kyuhyun bahkan sudah nyaris putus asa mencari mereka ke tempat-tempat yang biasa mereka datangi bersama.

Setiap pulang sekolah, Kyuhyun akan langsung mencari ketiganya di mana-mana. Dan kini ia sudah lelah. Tujuan terakhirnya adalah sungai Han. Tempat terakhir yang cukup dekat dengan tempatnya kini berada dan di sana lah ia berharap bisa melihat ketiganya. Jika mereka tidak ada, Kyuhyun akan pasrah dan berhenti mencari. Itu tekadnya.

Ketika taksi yang ia tumpangi berhenti di sana, ketika ia berjalan mendekat dan melihat tiga sosok yang begitu ia kenal, matanya nyaris buta karena air matanya yang entah dari mana tiba-tiba muncul dan mengerubungi bola matanya.

Ia berlari cepat mendekati ketiganya lalu menubruk lelaki paling jangkung di sana, memeluknya erat lalu menumpahkan tangisnya.

Kim Woobin tersentak melihat tiba-tiba lelaki yang dirindukannya sudah muncul di hadapannya dan memeluknya sambil menangis. Kyuhyun menangis selama beberapa menit kemudian melepaskan pelukannya lalu menumbuk dada Woobin dengan pukulan-pukulan keras.

“Dari mana saja kau? Kenapa ponselmu tidak bisa dihubungi? Kenapa kau melarikan diri seperti ini? Ada apa denganmu? Kau tahu betapa cemasnya aku? Aku bahkan nyaris gila karena memikirkan..”

Kata-kata Kyuhyun terputus karena tiba-tiba Woobin sudah menariknya dalam pelukan hangatnya. “Maafkan aku.. Maafkan aku..”

Keduanya bertahan dalam posisi seperti itu hingga akhirnya Kyuhyun melepaskan pelukan itu. “Dari mana saja kau? Apa yang terjadi? Mengapa kau tidak menghubungiku?”

Kim Woobin menggigit bibirnya. Ia tampak jelas sangat ragu bercerita. Namun pada akhirnya ia tersenyum. “Aku hanya sedang bosan bersekolah, jadi aku ingin bebas sejenak.”

“Apa?” Tanya Kyuhyun tak percaya. “Bagaimana mungkin kau membolos selama ini sedangkan ujian akhir sudah dekat?”

“Aku akan mengejar ketinggalanku. Aku hanya sedang banyak pikiran dan.. Aku hanya ingin menyendiri.”

“Menyendiri seperti apa yang ditemani oleh dua orang lain?” sindir Kyuhyun seraya melirik dua bocah lain yang berdiri tak jauh dari Kim Woobin.

Namun ia tampak bingung juga dengan sikap keduanya. Myungsoo tampak sibuk membaca buku pelajarannya sedangkan Jongin tampak mencoret-coret sesuatu, seperti berhitung karena bibirnya ikut komat-kamit. Membolos sambil belajar? Membolos model apa ini?

Otak Kyuhyun berpikir cepat. Kim Woobin pasti lah sedang enggan ke sekolah dan kedua temannya hanya menemaninya. Karena seperti itulah mereka, saling menempel satu sama lain.

“Setidaknya kirim teman-temanmu ke sekolah. Kau bisa membolos sendiri.” Kata Kyuhyun pada akhirnya.

“Itu kemauan mereka sendiri.” Sahut Woobin cepat. Kembali dengan gaya cuek seperti biasa.  Kali ini ia bahkan menyulut rokok di tangannya.

Kyuhyun merebut rokok itu dengan kasar dan melemparkannya ke dalam sungai. Kim Woobin langsung memberenggut.

“Itu rokok terakhirku!”

“Berhenti merusak dirimu sendiri. Aku benci perokok.” Balas Kyuhyun tak kalah galak.

“Tapi toh kau tetap mencariku. Jadi tidak ada hubungannya dengan rokok.”

“Kau masih terlalu kecil untuk merokok.”

“Dan kau sudah terlalu dewasa untuk membuang sampah sembarangan.”

“Aku melakukannya dengan tujuan baik. Agar kau tidak merokok.”

“Apa pun alasannya, membuang sampah sembarangan tetap lah salah. Bukan kah kau ini guru? Seharusnya kau memberi contoh yang baik.”

“YA!” jerit Kyuhyun kesal.

What?!” Woobin menantangnya dengan berani.

“Aku.. merindukanmu..” bisik Kyuhyun jujur.

Kembali Woobin membawa Kyuhyun dalam pelukannya. “Maaf jika tidak mengabarimu setelah malam itu. Aku..” Ia tampak memikirkan kata-kata yang pantas selama beberapa saat ketika akhirnya ia memilih untuk bertanya dengan formal.  “Bagaimana kabarmu?”

“Tidak baik. Aku butuh teman bicara tapi kalian berdua meninggalkanku begitu saja.”

Woobin melepaskan pelukannya. “Seharusnya ia tidak meninggalkanmu.”

“Ia melakukan hal yang benar. Aku lah yang bersalah kepadanya. Tidak, kita bersalah kepadanya. Wajar kalau ia marah dan memilih untuk jauh dariku, menenangkan diri sesaat.”

Kim Woobin tertawa mengejek. “Menenangkan diri? Tak bisa kupercaya.”

“Berhenti bersikap seperti ini. Sejak awal kita memang bersalah. Dan kau, seandainya kau tidak memaksakan diri untuk menyusup dalam hubungan kami, mungkin semua ini tidak akan terjadi.” Sesal Kyuhyun.

“Jadi kau menyalahkanku?”

“Aku juga bersalah. Tapi kau lah pembawa masalahnya. Dan kini aku terperangkap di sini, tidak tahu harus bagaimana agar membuat Changmin percaya lagi padaku. Bagaimana kalau ia pergi dariku dan..”

“Jadi tujuanmu menemuiku agar kau dapat teman bicara untuk semua pemikiranmu tentang apa yang telah terjadi dan rasa sesalmu terhadap tunanganmu itu?” Tanya Woobin dengan ekspresi sakit hati.

“Tidakkah kau mengerti? Mengapa semua ini bisa terjadi? Karena kau! Kau lah penyebab utama mengapa hubunganku jadi seperti ini! Tidakkah kau lihat betapa hancurnya aku saat ini??!!!” kini Kyuhyun menjerit nyaris putus asa.

Kim Woobin membeku di tempatnya. Mati-matian ia menahan amarah yang hendak meledak dari dalam dirinya dan melampiaskannya pada lelaki manis yang berprofesi sebagai guru geografinya itu, andai saja rasa cintanya tidak lebih besar.

“YA! Jawab aku! JAWAB!” bentak Kyuhyun kesal.

“Woobin-ah..” Myungsoo dan Jongin sudah ada diantara mereka. Myungsoo memegang pundak sahabatnya itu, berusaha menenangkan.

“Jangan ikut campur!” kembali Kyuhyun membentak namun kali ini kepada Jongin dan Myungsoo.

Jongin menggeleng. “Bukan itu maksud kami, songsaengnim. Tapi.. Woobin harus menerima panggilan ini.” Ia lalu menyodorkan ponsel lain yang kemudian disodorkannya kepada sahabatnya itu.

Woobin menerimanya dengan cepat, ia menjauh sebentar lalu bicara dengan suara pelan. Tak lama kemudian ia kembali, menyerahkan ponselnya kepada Jongin lalu berjalan cepat ke mobil yang terparkir tak jauh dari sana.

“Hei.. kembali.. Kita belum selesai bicara.” Kata Kyuhyun yang langsung berlari menyusul Woobin.

I’m done here!” balasnya. Ia terus berjalan, tanpa memanang wajah Kyuhyun.

“Mengapa kau menjadi pengecut seperti ini? Selesaikan masalah ini!” kata Kyuhyun lagi. Karena Woobin tak juga mengindahkannya, ia menarik paksa lengan kekar lelaki itu.

“Berhenti kataku! Selesaikan dulu masalah ini baru kau boleh pergi!”

“Persetan dengan masalah ini! Aku tidak peduli!” balas Woobin dengan kekesalan yang sama.

“Lalu bagaimana dengan hubunganku yang telah kau hancurkan? Kau akan pergi begitu saja setelah menghancurkan hidupku?” Kyuhyun sudah menangis.

“Kau membelanya? Kau membela lelaki pengecut itu?!”

“Ya, lalu mengapa? Dia adalah tunanganku. Dan sebagai lelaki, itu pun jika kau menyebut dirimu sebagai lelaki, seharusnya kau bertanggung jawab dengan apa yang telah terjadi. Dan.. berhenti mengatakan Changmin sebagai pengecut!”

“Pengecut! Pengecut dan munafik!” kini Woobin membentak dengan kasar, membuat Kyuhyun melompat mundur.

Kim Woobin segera menyadari tindakannya. Tapi ia sudah terlalu marah untuk membujuk Kyuhyun yang kini bergetar di depannya. Tanpa banyak bicara ia meraih lengan Kyuhyun dan menuntunnya masuk ke mobilnya dan memerintahkan Jongin dan Myungsoo untuk pergi ke sebuah alamat. Ia sendiri lalu pergi berlawanan arah, tanpa melihat lagi ke belakang.

*

            Kyuhyun tidak pernah mengerti mengapa Jongin dan Myungsoo harus membawanya ke sebuah rumah mewah dengan taman yang cukup asri di depannya. Sepanjang perjalanan keduanya menolak untuk bicara dan hanya menyuruhnya untuk tenang dan percaya bahwa mereka membawanya ke tempat yang paling ingin ia kunjungi.

Namun setelah sampai di rumah itu, ia kembali berpikir. Berusaha mengingat-ingat kembali rumah siapa kah gerangan itu. Apa ia mengenal pemiliknya?

“Uncle..!!”

Seorang anak lelaki yang kira-kira berumur dua tahun berlari kecil menghampiri Jongin dan Myungsoo. Ia melompat-lompat riang melihat kedua tamunya. Myungsoo segera menggendong anak itu lalu mendekapnya dengan sayang.

“Miseokkie.. Aku sangat merindukanmu.” Kata Mungsoo bersemangat.

“Di mana ibumu?” Tanya Jongin setelah ikut memeluk anak kecil bernama Minseok itu.

Anak itu tersenyum lebar lalu menunjuk ke dalam rumah. Kyuhyun langsung paham. Pasti anak itu menunjukkan di mana ibunya kini berada.

“Bibi?”

Jongin dan Myungsoo bertukar pandang sedih. “Ya! Mengapa kau selalu mencarinya ketika ia tidak ada?” kata Jongin pura-pura cemberut.

“Bibi?” Tanya Kyuhyun tak mengerti.

“Woobin. Minseok memanggilnya bibi karena itu lebih mudah untuk diucapkan. Ia memanggilku Jonin dan memanggil Myungsoo dengan sebutan Soo.”

“Apa Woobin mengenal anak ini?” Tanya Kyuhyun lagi. Ia menatap anak itu dalam-dalam. Wajahnya tampak tak asing.

Myungsoo mengangguk. “Tentu saja. Minseok adalah keponakannya. Anak dari sepupunya.”

“Benarkah? Lalu.. Apa ini adalah rumah Woobin?” Tanya Kyuhyun lagi.

Kembali Myungsoo menggeleng. “Ini adalah rumah sepupunya.”

“Lalu mengapa ia ingin aku kemari?” Tanya Kyuhyun bingung.

“Ikutlah ke dalam. Hyung akan tahu.” Kata Jongin lalu menarik Kyuhyun dan membimbingnya memasuki rumah itu.

Rumah itu bisa terbilang sangat indah. Dengan penempatan furniture yang sangat cocok, cat dinding dengan warna hiasan di setiap tempat juga sangat serasi. Kyuhyun sedikit merasa heran karena beberapa perabotan milik sang pemilik rumah cukup mirip dengan miliknya di apartemen. Mungkin mereka membeli di tempat yang sama.

“Bibi..”

Kembali terdengar Minseok kecil menyebut nama Woobin. Dengan tawa khasnya Jongin menjawab. “Mengapa kau begitu menyukai Woobin sedangkan ia sangat membencimu? Kau tidak pernah mencari kami.”

“Minseokkie.. Di mana kau, sayang? Sudah waktunya minum susu.”

Seorang wanita cantik keluar memegang segelas susu. Senyumnya mengembang ketika mengetahui dua orang yang dikenalnya datang berkunjung.

“Jonginnie.. Myungsoo-ya.. Kalian sudah lama? Kenapa tidak memberitahukanku terlebih dahulu bahwa kalian akan datang?”

“Kami..”

PRAANNGGGGGG..!!!

Gelas kaca yang tadinya dipegang oleh wanita itu jatuh seketika tatkala ia melihat Kyuhyun. Bagai melihat hantu di siang bolong, ia menup mulutnya dengan kedua telapak tangannya. Wajahnya langsung tampak pucat dan ketakutan.

Kyuhyun jadi cukup heran karenanya. Mengapa ia bersikap seperti itu? Dengan cepat Kyuhyun meraih beberapa lembar tisu di meja kecil yang tak jauh darinya untuk mengeringkan lantai yang basah oleh tumpahan susu.

Dan dalam kesibukannya itu, ia menangkap sesuatu yang lain. Tepat di sebelah kotak tisu, ia melihat sebuah pigura berukuran sedang yang memuat foto tiga orang yang tengah tersenyum bahagia ke arahnya. Minseok yang berukuran sedikit lebih kecil dari Minseok yang tengah berada dalam pelukan Myungsoo saat ini, wanita yang memecahkan gelas susu dan menatap Kyuhyun ketakutan, dan.. Shim Changmin.

*

kyuhyun woobin myungsoo jongin

To be continued..

49 thoughts on “Million Words – Chapter 6

  1. Haduh,,kirain bakal ada adu jotos antara woobin ama chwang??
    Akhirny kyu bil.jg k chwang soal masalah mrk,,kirain chwang bakal ngamuk2 loch
    ĦũŪūŬŭŮůŰűŦƒƒ(-.-)˚
    Kyu kok jd nyalahin woobin y??spa yg tlp woobin,,kyany hidup tuch ank penuh misteri dech ,,hmmm,,,
    MWO???apa,,apa,,tuch cwe istriny chwang??apa jgn2 selama ini chwang sibuk tuch bkn ngurusin yayasan tp krn punya klrg lain,,,OMG,,jgn2 sbnrny woobin ud tau dr lama klo chwang kya gtu,,
    Haduh,,bikin gereget n penasaran j,,next chapny ASAP y😀

  2. Tuh kan bener …. changmin punya yg lain udah gt ada anak lagi *kecewa bgt* tadi sempet kasihan sama changmin tapi g jadi changmin jahat huhuhu
    dan kyu bener2 egois disini nyalahin woobin pdhl dia sendiri tergoda dan mau kkkkkk
    Lanjut asap unn penasaran bgt sama lanjutannya🙂

  3. Nah loh…apa bener changmin yg selingkuh duluan….itu cew istrix n minseok anak mereka. ..kl bener knp dia hrs marah kl kyu jg selingkuh…dia mah lebih parah dr kyu…
    ap woobin dah tau dr dl kl changmin selingkuh…
    aduh makin mendebarkan aj ni….
    ga sabar nggu chap berikutx…

  4. wahhh jangan” bner changmin selingkuh? trus udap punya anak lagi?? makanya woobin bilang pengecut dan munafik…
    unnie bner-bner bkin pnasaran, udahlah kyu sama woobin aja yg bner” cinta

  5. HuwaaDddd
    Ini maksudnya apaa
    Anak kecil itu anaknya changmin ?
    Ommoooooo
    Unniiiiiiiiiiii
    Knpa tbc ? T.T

  6. Apa minseok itu anak nya chwang???
    Klw iya,berarti selama ini chwang yg udh selingkuh dan bohongin kyu donk!!!!!!!

    Ahh,,,beneran gk nyangka chwang kyk gitu:@

    di tunggu next nya!!!

  7. Oh my god,,, changmin udah punya istri,,, y ampun jahat banget changmin,,, kasihan kyu,,, ya udah kyu sama woobin aja,,,
    Update asap..

  8. mwooo! Shim.. Shim Chang.. min?!
    kenapa ada di foto itu? ada apa dengan ekspresi yeoja itu?
    tunggu, jadi Woobin deketin Kyu itu ga cuma sekedar deketin Kyu..

    tapi kenapa aku malah seneng sama pertengkaran ChangKyu ya. teheee *ditabok
    hmmm makin penasaran….

  9. laaaahh minseok anaknya changmin ya ?
    wah ga heran kalo woobin benci banget sama changmin, dia uda tau ternyata kalo changmin punya orang lain..
    tapi kayanya changmin gatau ya woobin itu sepupu dari cewenya ?
    ah makin seru konfliknya.. sukaaaa🙂

  10. pantas saja Woobin bilang jika Changmin pengecut.
    Ternyata ini? Jadi sebenarnya Woobin sudah mengenal Changmin sejak awal?
    Disini yang membuat penasaran kenapa yeoja tersebut terkejut melihat Kyuhyun?
    Apa Kyuhyun adalah mirip seseorang yang mengangkut masa lalu Changmin?
    Kyaaaa aku makin penasaran. Updatenya jangan lama-lama eonni😀

  11. Duh maunya sih Chwang sama Woobin pukul2an gitu wkwkwkwkwk :p Tapi romantis bgt itu waktu Kyu meluk Woobin dari belakang di depan Chwang hahahahha. Akhirnya unek-unek Kyuhyun keluar juga.. Kasian sih sama Changmin :(( Tapi sebel juga sama Kyu. Kenapa nyalahin woobin sih? Padahal kan dia juga salah. Hiiih kesel pokonya sama Kyu *pinch*. Woobin bener2 penuh misteri nih *-* Ah penasaran itu cewe, minseok sama Chwang.. Jgn2 selama ini Chwang ga pernah mau tengkar sama Kyu gara2 dia juga salah karena bikin Kyu cuma selingkuhan syududududu~~ /pukul Chwang/. Ga sabar lanjutannyaaaa >< Ayo unnie dilanjut😀

  12. Wahh, penasaran nih kira-kira siapa ya ibu minseok itu? selingkuhan chwang kah? ~Omo jangan sampai..
    Ga mau lihat kyu sama chwang bertengkar lagi.. u,u

  13. MWO??! Jadi changmin udah berkeluarga? punya anak? aigoo.. padahal sempet ngerasa kasihan sama changmin. Berarti changmin sama woobin saudaraan? pantes aja sikapnya woobin kayak gitu hubungan changkyu ckck~ makin seru ni, chap depan ASAP ne ^^

  14. Q br bC ni,jgn blng tu yg Chang smbnyiin slmnni, Klo min sbnry day nkh n pony klrg knp Chang http brtngn ma kyu???
    Skrg q lbh SK kyu ma woo in jdny…….

  15. what ?! Changmin ? Foto? Anak? Jadi selama ini changmin udah nikah? God! Trus woobin sepupuan sama changmin? Apa sama si cewek satu itu?

  16. WHAT?! changmin? Foto? Anak? Jadi selama ini changmin udah nikah? Changmin, lo pengen gua tonjok ya??! Beraninya…….

  17. God! ini kisah apa sebenarnya,,, :’O
    baiklah, beri aku waktu membaca yg lain nanti, aku harus menyelesaikan tugasku :” sob* sob*

  18. huwaaaaaaaaaa apaaa iniiiii ???? knpa saiaaaaa ketinggalannn … bahkan g tau gmna cerita nya * dttabok….

    ahhhhhhh knpa saia mlah suka sm Woobin, anak itu terlalu misteriuuus….. ahhhh knpa saia jd sakit liat Kyu marah2 in Woobin gtu , dannn errrr td wktu Liat changkyu marahan rasanya gmna gtu , maybe ragara saia luping atau kgak tau cerita awalnya yak *garuk garuk abs Chwang

    ahhhhh siapa yeoja sm anak kecil itu ?? knpa ada fto Chwang ??? aigoooo…… shoch…. penaaasaaaraaannnn….
    penaaaasaaaaraaaaa….

    Choi_Chahyun

  19. aku sebner’nya bingung wktu prtama bca, soal’nya aku blm baca ch 5 (emg blm dpt pw’nya)… jdi tdi baca di usahain ngerti😀

    changmin gk marah sma kyu ? hebat. woo bin sma changmin saudara kah ?

    lanjut ya🙂

  20. Aigoo…penasaran sm ch 5
    boleh minta pwnya??
    Aq ud krm email tp lom dpt blsan
    nurul_ms13@yahoocom
    please….

  21. Yah jadi lgs bc ch 6
    penasaran ch 5
    boleh minta pwnya
    aq ud krm email kq
    nurul_ms13@yahoocom
    please

  22. OMAIGAD?!? IGE MWOYA?!?
    aisssh..jdi slma ini changmin udh nikah dan punya anak? Minseok anaknya?! OMO!! bener2 mengejutkan :O
    trus apa hubungan Changmin sma Woobin? mreka bersaudara?? hua..daebbak!! bener2 :3
    brarti tebakan ku slh dong ya,disini Kyu yg trsakiti dripd Chwang .
    ckck

  23. Iss wwalnya iba liat changmin di hianati kyu tpi ternyata dia malah lebih menghianati kyu dg mempunyai anak dg wanita lain
    klo bgini keadaannya ga salah jga woobin hadir diantara changkyu,mungkin krn diatau kelakuan changmin makanya dia deketin kyu

  24. Aaaaa ige mwoya….!!!! Changmin neo…!! Udah di awal chap bner” sakit hati gara” kasian ama changmin, sekarang…. T.T
    Tpi ortu chwang kan udah kenal kyu n mreka tunangan?? Tpi astga… changmin tegax…
    Bener” deh… rasax emosiku diubek-ubek…

  25. WHAT.IS.THIS.
    O_O
    Changmin?! Changmin udah selingkuh duluan dari Kyu?! Jadi ini alasan dia jadi jauh banget sama Kyu!? Hey, man! What do you think you’re doin’?!
    Oh, pantesan aja si Woobin santai banget hadapin Changmin…
    Kyu kasiaann😥 Duuh, Woobin kok diem aja sih??

  26. nah jadi sepupu woobin ada hubungan apa dengan chwang? apa selama ini chwang udah nikah dan punya anak? rumit! kalo chwang bener udah nikah,jd kan seenggaknya kenapa woobin gasuka chwang grgr ini. tp masa iya chwang gitu sih😦 update asap yaaa🙂

  27. halo reader baru
    langsung komen di chap ini aja ya
    cerita nya seruuuu deh…… itu gimana ceritanya si changmin udah punya keluarga gitu? terusss kayaknya woobin tau banyak ttg changmin
    kyu juga tega bgtttt lagi sama woobin. lanjut yaaa

  28. Hai, aq reader baru. Blh ikutan bc kan?
    aq lngsung coment d chapt ini yah.
    Cerita nya bgs aq trtarik bngt nich sm jln certnya. Oopsss itu, bnrn istri dan anknya cwang? nggk nyangka, apa nch yg d smbunyiin cwang?
    istri cwang sepupu Woobin? Pnsarn ma klnjtnnya. Pnuh dengan teka teki….
    d tunggu next chap nya ya….

  29. Nah loh itu siapa ?? changmin selingKuh? udah punya anak lagi. terus apa hubungannya sama woobin ?? astaga.. makin rumit.. kyu harus gimana?

  30. Aku belom baca chap 5 karna di kasih pw😦
    lombat ke chap 6 dech,..tpi q bisa tau pasti rate nya M++ haha
    aigo,..apa chang udah b’keluarga,..oh tidak,…

  31. jangan bilang itu anaknya chwang..
    klo bener chwang udah punya anak, apa itu cwe istrinya chwang..trus kyu apa dong selama ini bwt chwang..trus woobin jg sepupunya itu cewe..so confused and complicated..

  32. Omoo! Kyu dan Woobin ketauan. .:O
    bagus deh supaya Changmin sadar klo kyu kan kesepian~

    eh tpi changmin udh punya anak? 😦
    penghianat dong, ksian kiyu~

  33. Ih kyuhyun… kek abg yg lagi kangen pacar aja.. sok nepok dada woobin lagi……… uke bgt kyu~ *lol

    Nah lo… Nah loo… siapa ceweeek ituu? Siapanyaaa changmiinnn? Istri simpanan kah? *plaakkk #sinetronbangeeettt

    Semakin penasaran nih….

  34. Mwo changmin punya anak, gak nyangka saya…. Dia donk duluan yg selingkuh…. Dasar chwang tega banget… Makin penasaran endingnya…

  35. Jadi sebelumnya changmin udah nikah dan punya anak..#shock
    Changmin jahat banget sih udah bohongin kyu donk selama ini.
    Padahalkan mereka udah tunangan.
    Duh changmin juga bagaimna udah pnya istri tapi malah tunangan sama kyukyu.
    Itu kan sama aja bikin kyu kecewa.
    Aih klimaknya tinggal nunggu changmin jelasin kebenaran itu semua donk.
    Ceritanya makin seru aja oen.
    Jitak changmin yg udah bikin rumit..Kkk

  36. Siapa wanita itu? apa hubungan’a sma minnie?
    apa minnie sebener’a juga selingkuh dibelakang kyunnie sampe pnya anak?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s