Fading the Darkness – Chapter 3

Fading the darkness Changkyu Khunkyu

Tittle       : Fading the Darkness

Starring : Cho Kyuhyun , Shim Changmin, Nickhun Horvejkul

Co-Star   : Xi Luhan, Park Yoochun, Lee Donghae, Son Dongwoon.

Pair         : ChangKyu (MinKyu), KhunKyu.

Genre     : BL, Fantasy, Romance, Angst.

Rate        : T+

Disclaimer : Karakter tokoh dalam cerita ini diambil dari mitos Vampire dan Dhampir yang berkembang dalam masyarakat. Serta berdasarkan kisah fantasi Twilight untuk penggunaan beberapa istilah dan kemampuan tokoh. Sementara untuk konflik dan jalan cerita bersifat fiktif belaka yang murni berasal dari imajinasi saya.

Warning : Typo(es), Don’t Like = Don’t Read.

Preview

…Namun, sepersekian detik kemudian, gerakan tangannya terhenti ketika ia mendapati calon buruannya perlahan menoleh dan memperlihatkan wajahnya.

*

         Wajah itu tampak pucat. Semakin pucat dengan raut wajahnya yang sayu karena kelelahan. Meskipun dengan kondisi tubuh seperti itu, ia dapat menangkap sorot kebencian yang terpancar saat mata merah yang semakin meredup itu bertemu pandang dengannya.

Tanpa sadar, ia menurunkan tangannya yang pada awalnya tengah menghunuskan katana.Perlahan ia pun melangkahkan kakinya, mencoba mendekati makhluk immortal yang berada tak jauh dari hadapannya.

Aaarrghh!”

Changmin tersentak kala ia mendengar jeritan menggema, membelah kesunyian malam yang mencekam. Itu suara Dongwoon. Pendengarannya dapat menangkap sumber suara yang berasal dari arah barat hutan, tempat Dongwoon memilih untuk berpencar dalam perburuanmereka malamini.

Beberapa detik iabergemingditempatnya. Belum berniat menuju suara jeritan Dongwoon. Ia masih saja terpaku, memperhatikan sosok sejenis berkulit pucat tersebut yang tengah bangkit secara perlahan. Ia dapat melihat kontur wajah makhluk yang berjarak tak lebih dari 10 meter dihadapannya dengan jelas. Tak dapat dipungkiri jika ia sedikit terpukau pada makhluk tersebut. Terlebih ketika wajah itu tertimpa sinar bulan melalui celah pepohonan yang membuatnya bak sesosok muse. Sama sekali tak bercela.

“Aarrgh!”

Changmin mengepalkan tangannya demi mendengar jeritan penuh kesakitan itu terdengar kembali. Perasaan khawatirnya akan sang adik mengalahkan rasa egonya yang menginginkan untuk tetap memperhatikan Vampire dihadapannya. Dalam sekejap mata, ia pun segera melesat kearah barat berusaha menyelamatkan Dongwoon. Firasatnya mengatakan jika sesuatu yang buruk telah terjadi pada saudaranya itu.

Namun, sebelum langkahnya benar-benar menjauh, ia masih sempat menoleh ke belakang. Retinanya menangkap refleksi makhluk yang sesekali terbatuk dengan tubuh yang terlihat limbung dan nyaris terjatuh. Tubuh kurus itu menjadikan pohon di depannya sebagai alat bantunya untuk berdiri.

Keraguan kembali menyelimuti hatinya. Langkahnya seperti terasa enggan meninggalkan tempat tersebut. Nalurinya memerintahkan ia untuk berbalikdan kembali mendekati makhluk berkulit pucat tersebut. Namun akal sehatnya berkehendak lain yangberujung pada mengabaikan kata hatinya dengan memilih untuk menyelamatkan saudaranya.

***

        Meskipun gelap, namun kondisi tersebut sama sekali tidak menyulitkan Changmin untuk menemukan keberadaan Dongwoon. Insting dan ketajaman indera yang dimiliki bangsanya membuat ia mampu mempertahankan diri dan beradaptasi dalam keadaan apapun.

“Dongwoon-ah!”

Changmin memekik ketika menangkap sesosok tubuh yang tengah tergeletak dan menggeliat kasar ditanah. Ia menghampiri Dongwoon dan meraih tubuh sang adik ke pangkuannya.

“Dongwoon-ah!” Changmin menggoncangkan tubuh yang masih menggeliat tersebut. Ia memeriksa tangan Dongwoon dan menemukan luka bekas gigitan berwarna hitam tercetak jelas di pergelangan tangannya. Ia menggeram penuh amarah ketika mengetahui jika Dongwoon baru saja digigit oleh Vampire dan menyalurkan racun kedalam tubuhnya.

“Arrgh! Ha..aargh! Pa..nass! Arrgh!” Tubuh Dongwoon bergetar hebat kala ia merasakan panas menjalar ke seluruh persendian tubuhnya. Organ tubuhnya terasa terbakar bersamaan dengan racun yang mengalir dalam darahnya.

Changmin merogoh saku dibalik zirah yang ia kenakan untuk mencari penawar racun yang selalu ia bawa dalam perburuan. Dengan sedikit panik, ia membuka botol yang tak lebih besar dari ukuran ibu jari itu dan meminumkannya pada Dongwoon.

“Buka mulutmu!”

Meskipun dalam masa transisinya, Dongwoon masih dapat mendengar suara Changmin dan menuruti perintah hyung-nya itu. Dengan susah payah ia meneguk cairan penawar tersebut. Rasa panas yang ia rasakan berangsur menurun ketika penawar yang ia minum telah mengalir ditubuhnya.

Namun, selanjutnya ia mengerang tertahan ketika rasa sakit yang lain terasa mencekiknya hingga ia memuntahkan cairan pekat berwarna hitam dari mulutnya.Selepas itu, tubuhnya melemas laluberangsur-angsur ia mulaikehilangan kesadarannya secara total.

***

“Terima kasih, Nickhun.”

Seseorang yang dipanggil Nickhun itupun menolehkan perhatiannya pada seseorang lain yang tengah duduk di tepi tempat tidur.

Heika..” Gumam Nickhun tak mengerti dengan ucapan terima kasih sang raja muda yang baru saja ia ucapkan.

Yoochun, sang Heika, tak menghiraukan keheranan kensei-nya. Pandangannya masih saja terpaku pada sosok adiknya yang masih tak sadarkan diri di pembaringan. Tatapannya tampak kosong meskipun arah pandangnya jelas tertuju pada sang adik.

“Terima kasih untuk pengabdian dan kesetiaanmu selama ini pada kami.” Ucapnya lirih.

Ia tahu jika sekedar ucapan terima kasih pun tak mampu untuk membalas semua pengabdian dan jasa sang kensei pada keluarganya. Sudah lebih dari 3 abad pasca penyerangan Vampire Hunter dan Dhampire yang membuat Ayah dan kerajaannya tumbang.

Dulunya, Nickhun merupakan kensei dan salah satu orang kepercayaan Ayahnya yang mengabdi pada Cho Kingdom bahkan sejak ia masih menjadi Vampire hijau. Dimasa lalu, Nickhun hanyalah seorang manusia biasa yang menjadi bagian dari pasukan perang khusus sebuah militer dalam perang Balkan. Ia yang kala itu tengah sekarat karena tertembak pihak lawan, ‘diselamatkan’ oleh Cho Nam Gil yang seorang Vampire dimana pada saat itu bertugas sebagai dokter di barak militer.

Sebagai balas budinya, ia yang pada saat itu baru berusia 20 tahun pun memutuskan untuk patuh dan menghormati Nam Gil, sosok yang telah ia anggap sebagai Ayahnya sendiri.

Meski ratusan tahun telah berlalu, namun kesetiaannya sama sekali tak berkurang hingga saat ini pun ia masih tetap menjadi bagian dari keluarga Cho. Hingga kerajaannya kini telah tumbuh dan berkembang sebagai generasi baru penerus Cho Kingdom dimasa lalu.

“..dan juga untukmu yang telah menyelamatkan adikku untuk yang kesekian kalinya.”

Kejadian penyelamatan Kyuhyun beberapa saat lalu bukanlah untuk pertama kalinya bagi Nickhun. Dimasa lalu, dengan sifat pembangkang Kyuhyun,sang pangeran itu pernah memasuki area terlarang pada wilayah perjanjian antara bangsa Vampire dan Werewolf. Membuat Kyuhyun yang pada saat itu hanya seorang diri, kemudian diserang dan ditawan oleh kawanan manusia serigala yang hingga atas perintah Yoochun, Nickhun beserta pasukannya datang membebaskan Kyuhyun dan meminta maaf pada tetua kawanan Werewolf atas kelancangan sang Pangeran.

Dan beberapa saat lalu, Nickhun melakukan hal serupa meskipun dalam situasi yang berbeda. Vampire rupawan tersebut kembali menyelamatkan Kyuhyun. Ia yang pada awalnya membiarkan Kyuhyun melampiaskan emosinya dengan lari dari istana atas teguran Yoochun pun memilih untuk segera menyusulnya bersama Luhan. Ia merasakam sesuatu yang tidak baik akan terjadi pada pangeran yang ia cintai.

Kekhawatirannya pun berwujud nyata saat ia mencium aroma makhluk dengan percampuran darah Manusia dan Vampire terjangkau dari indera penciumannya yang tajam. Terlebih saat ia mendapati keadaan Kyuhyun yang seperti siap dimusnahkan oleh sang Dhampir.

Sebelum itu, Ia yang memang mengetahui jika terdapat lebih dari satu Dhampir disekitar mereka pun memerintahkan Luhan untuk menyerang dan mengecoh salah seorang Dhampir yang berada di area barat. Sementara ia sendiri kearah timur dimana ia dapat merasakan aroma Kyuhyun dan Dhampir yang sangat ia kenali menguar.

Ia nyaris saja menyerang makhluk tinggi yang ada dihadapan Kyuhyun yang terlihat kehabisan energi ketika ia mendengar jerit penuh kesakitan terdengar dari arah barat.

Ia tahu jika Luhan telah berhasil menyelesaikan tugasnya.

“Sudah kewajiban saya untuk mengabdi pada kerajaan serta menjaga Kyuhyun-sama, heika.” Ucapnya seraya menundukan kepala sebagai rasa hormat.

Yoochun bangkit berdiri dan menatap Nickhun. Ia tersenyum bangga pada pria yang secara teknis, usianya lebih muda beberapa tahun darinya.

“Kau memang selalu dapat diandalkan, Nickhun.” Ucap Yoochun memanggil nama asli sang Kensei. Nickhun yang semenjak beberapa saat lalu menunduk pun mulai mengangkat wajahnya dan memandang lawan bicaranya yang kini tengah tersenyum hangat padanya. Pria yang berdiri dihadapannya kini bukan bertindak sebagai seorang Raja yang mesti ia hormati, melainkan menjelma menjadi sosok seorang sahabat yang saling menopang satu sama lain.

Hyung..”

“Ah, mungkin lebih baik aku kembali ke kamarku. Kau pasti ingin menunggu dan menemani Kyuhyun hingga ia siuman, bukan?” Tanyanya seraya menepuk bahu Nickhun dan tersenyum ambigu yang membuat si lawan bicara merasa bingung.

Nickhun masih sibuk menerka maksud dari senyuman Yoochun hingga ia tidak menyadari pria tersebut berlalu meninggalkan dirinya yang masih berdiri mematung.

“Oh, Nickhun.” Yoochun memanggil Nickhun ketika ia telah berada diambang pintu kamar Kyuhyun.

“Ya, hyung?”

“Setelah Kyuhyun siuman, jangan lupa beritahukan pada seluruh penghuni kastil untuk mempersiapkan upacara penyambutan kedatangan King Kingdom besok.” Pintanya sebelum sosoknya perlahan mengabur dari pandangan Nickhun yang belum sempat menjawab perintah Yoochun.

Sepeninggal Yoochun, pria bertubuh atletis itupun menumbukkan pandangannya pada sosok Kyuhyun yang masih belum sadar. Ia kemudian mendudukkan dirinya di tepi ranjang tempat Yoochun duduk beberapa saat lalu. Mata tajamnya tak pernah lepas memandang wajah Kyuhyun. Menatapi kontur wajahnya yang rupawan yang membuat ia jatuh hati pada junjungan dan adik angkatnya sendiri.

*

“Ayaaahh~”

Rombongan pria berjubah hitam yang baru saja menginjakan kakinya dibalai kastil pun tersenyum ketika mereka dikejutkan dengan suara nyaring yang menyambut mereka. Tak terkecuali salah seorang pria yang berada paling depan dirombongan tersebut.

Pria tersebut pun segera menyongsong bocah kecil yang baru saja memanggil dan berlari kearahnya. Menggendong dan memeluknya dengan erat.

“Ayah kenapa lama sekali pulangnya?” Tanya bocah tersebut dengan mimik kesal yang terlihat sangat menggemaskan. Membuat Nam Gil, sang Ayah mencium pipi putranya dengan gemas.

“Maafkan Ayah. Ayah janji tidak akan meninggalkanmu lagi selama ini.” Nam Gil mencoba menjelaskan pada Kyuhyun, putra bungsunya. Bukan tanpa alasan ia harus rela meninggalkan keluarga dan kastilnya selama lebih dari 3 bulan. Waktu yang cukup lama baginya dan rombongannya habiskan hanya untuk sekedar ‘berburu’ dan melakukan pertemuan dengan King Kingdom.

“Kau merindukan Ayah, nak?” Nam Gil menatap wajah Kyuhyun lekat.

“Nng.” Kyuhyun menganggukkan kepalanya, “tapi sayangnya aku lebih merindukan Nickhun hyung, Ayah.” Jawab Kyuhyun polos seraya melongokkan kepalanya dari sisi bahu sang Ayah untuk mencuri pandang kearah seseorang.

Pemuda yang baru saja disebut namanya oleh sang Pangeran pun mendongakan kepalanya. Tersenyum ketika arah pandangnya bertemu dengan Kyuhyun yang juga menatapnya.

Tak lama kemudian, Kyuhyun pun segera meronta turun dari gendongan sang Ayah dan berlari memeluk kedua kaki Nickhun yang jauh lebih tinggi darinya. Nickhun yang mendapat perlakuan tersebut terenyum dan mengangguk sekilas pada Nam Gil layaknya meminta izin yang dibalas hal serupa oleh Raja Cho tersebut sebelum ia berlalu masuk meninggalkan putra dan kensei-nya.

Nickhun pun berlutut untuk menyamakan tingginya dengan Kyuhyun yang segera disambut dengan pelukan erat dari Vampire kecil dihadapannya.

“Aku merindukanmu, Hyung. Hehe..” Kekeh Kyuhyun seraya memeluk erat leher pemuda kepercayaan Ayahnya.

Hati Nickhun berdesir kala ia merasakan tubuh kecil Kyuhyun dalam dekapannya. Perasaan abstrak yang serupa tiap kali ia berdekatan ataupun melakukan kontak fisik dengan Kyuhyun. Terlebih ketika ia mendengar kalimat yang baru saja dilontarkan sang Pangeran dengan kekehan polosnya.

“Saya juga merindukan anda, Kyuhyun-sama.” Jawab Nickhun membelai punggung Kyuhyun yang berada dalam rengkuhannya.

“Kau tahu, hyung?” Sontak Kyuhyun melepaskan diri dari pelukan Nickhun, “Selama kau pergi dengan Ayah, aku tidak memiliki teman disini. Yoochun hyung terlalu sibuk dengan pasukan berperangnya. Aku bermain sendiri, makan sendiri, belajar di perpustakaan sendiri dan latihan pun juga sendirian. Menyebalkan.” Ia merajuk dengan ekspresi sebal.

Nickhun berusaha menahan tawanya melihat ekspresi Kyuhyun. Menahan diri untuk tidak mencium bibir tipis yang tengah mengerucut lucu dihadapannya. Ia tak menyangka jika kepergiannya selama ini membuat Kyuhyun merasa tak senang yang berakhir dengan rajukan putra bungsu sang Raja. Kebiasaannya yang selalu mendampingi kegiatan Kyuhyun sehari-hari lah yang membuat ia menjadi dekat dan ketergantungan padanya. Kesempatan yang sangat ia syukuri karena dengan kebiasaannya tersebut membuat ia selalu dekat dan merasa dibutuhkan oleh Kyuhyun.

“Maafkan saya, Kyuhyun-sama. Sebagai permintaan maaf, saya berjanji akan menuruti apapun permintaan anda.”

Manik mata Kyuhyun berkilat demi mendengar janji Nickhun yang terdengar sangat menguntungkan baginya, “Sungguh?” tanyanya meyakinkan yang dibalas anggukkan Nickhun.

“Karena kau seorang kensei yang kuat, berjanjilah padaku untuk selalu melindungi kami semua. Aku, Ayah, Yoochun hyung dan semua yang ada dalam Cho Kingdom.”

*

“Pergi dari hadapanku!”

“Kyuhyun-sama..”

“Pergi! Karena kaulah yang membawa kami pergi dari kerajaan sehingga aku dan Yoochun hyung tidak bisa membantu Ayah untuk berperang! Karena kau lah Ayah terbunuh oleh makhluk setengah Vampire yang menyerang kerajaanku!”

“….”

“Aku tak mau melihat wajah seorang pengkhianat sepertimu!”

 

***

    Changmin menggeliatkan tubuhnya guna merelaksasikan persendiannya. Duduk dan berdiam diri didepan komputer selama lebih dari 5 jam membuat tubuhnya terasa kaku. Jika bukan karena tesisnya yang terbengkalai selama ini, mungkin ia akan memilih untuk mengistirahatkan tubuhnya yang terasa sangat letih.

Ia menyandarkan tubuhnya pada sandaran tempat duduk. Menghela nafasnya sebelum ia memejamkan mata.

*

…Ia yang kala itu tengah berburu dengan Dongwon yang tengah berpencar dengannya tiba-tiba mencium sebuah aroma yang tak lagi asing baginya. Aroma tersebut adalah aroma yang sama dengan aroma yang ia temui di tepi sungai beberapa waktu lalu.

Menuruti instingnya, ia pun berlari. Melesat menuju arah aroma demi tidak ingin mangsanya lolos unuk yang kesekian kalinya. Dan seringaiannya muncul ketika ia melihat sesosok tubuh yang tergeletak tak jauh dari tempatnya berdiri.

Adrenalinnya terasa melonjak naik ketika mata bulatnya menangkap sesosok tubuh yang tergeletak diantara reruntuhan pohon. Salah satu tangannya telah menggenggam Katana peraknya yang bersiap menghunus si Vampire yang tergeletak.

Namun, sepersekian detik berikutnya, gerakan tangannya terhenti ketika ia mendapati calon buruannya perlahan menoleh dan memperlihatkan wajahnya yang ditimpa sinar bulan. Nafasnya tercekat. Darahnya terasa mengalir deras dengan dipompa oleh jantungnya yang berdetak keras.

Beberapa detik ia bergeming ditempat demi pandangan matanya yang bertemu dengan bola mata sewarna merah gelap itu. Bola mata yang seolah menariknya ke dimensi lain. Dimensi dimana ia melihat cahaya yang begitu terang. Cahaya yang menariknya dari kegelapan yang selama ini meligkupi diri dan kehidupannya.

*

Kelopak mata Changmin terbuka ketika ia merasakan bahunya disentuh pelan oleh seseorang.

“Aku pikir kau tertidur.”

Pria tinggi itu menggeleng pelan menanggapi pertanyaan seseorang yang kini berdiri disisinya.

“Bagaimana keadaan Dongwoon, hyung?”

Donghae membaringkan tubuhnya dipinggiran tempat tidur Changmin, “Dia masih tertidur. Kurasa dia masih lemas karena efek penawar yang kau berikan.”

Changmin menegakan posisi duduknya kembali tanpa berniat menanggapi jawaban pria yang lebih tua beberapa tahun darinya. Ia memilih menyibukan perhatiannya pada layar komputer yang tengah menampilkan pekerjaannya yang sempat tertunda.

“Dasar ceroboh. Bagaimana bisa ia tak sadar saat silver bracelet-nya hilang? Tsk.” Donghae mendecih mengolok adiknya yang masih tertidur dikamarnya. Pasalnya, karena kecerobohannya yang tidak sadar saat ‘gelang pelindung’-nya hilang itulah nyawanya nyaris melayang. Beruntung Changmin segera datang dan memberikannya penawar.

Changmin masih saja terdiam beberapa saat sebelum ia memecah keheningan dengan memanggil Donghae.

Hyung..”

“Ya?”

“Apa yang kau rasakan saat kau bertemu dengan Eunhyuk hyung?”

“Apa?!” Doghae terkejut dengan pertanyaan aneh dari sahabatnya. Ia bahkan sampai terlonjak dan mendudukkan tubuhnya karena terkejut. Tidak biasanya ia menanyakan Eunhyuk, kekasihnya. Changmin bukanlah tipe orang yang suka mencampuri urusan orang lain. Terlebih yang menyangkut dengan kehidupan pribadi.

“Eunhyuk…Glad-mu.” Ucap Changmin memperjelas maksud pertanyaannya. Meskipun begitu, ia sama sekali tak mengubah posisi tubuhnya yang duduk membelakangi Donghae.

“Hey! Kenapa kau tiba-tiba bertanya hal itu Changmin-ah? Apa kau sudah bertemu dengan Glad-mu? Siapa dia? Apa dia seorang manusia seperti Eunhyuk? Atau makhluk seperti kita juga?” berondong Donghae yang langsung menghampiri Changmin dan duduk di sudut meja belajar.

“Kau hanya perlu menjawab satu pertanyaanku saja, hyung.” Changmin menjawab dengan menekankan intonasinya pada kata ‘satu’.

Donghae memutar bola matanya malas mendengar kalimat sarkatik tersebut.

“Tapi kau harus menjawab pertanyaanku tadi jika aku telah menjawab pertanyaanmu. Deal?”

“Hhm.”

‘Dinginnya..’ Donghae membatin. Namun tak urung ia pun menjawab pertanyaan Changmin tentang Glad.

“Aku bertemu Eunhyuk ketika aku mengantarkan Bibi Goo ke Rumah sakit untuk medical check up-nya. Saat itu aku berpapasan dengannya yang sedang mendorong kursi roda milik adiknya yang baru saja kecelakaan. Kau tahu? Ketika aku melihatnya, jantungku terasa berdetak sangat kencang..” Donghae meletakkan tangannya pada bagian dadanya, bersikap seolah tengah merasakan detakan jantungnya ketika ia bertemu sang Glad.

“..darahku terasa mengalir deras hingga membuat tubuhku terasa kebas seperti tak memijak bumi. Sorot matanya membuat jiwaku seperti tertarik dalam dimensi lain yang penuh dengan cahaya yang membuatku terasa enggan untuk kembali dalam kegelapan yang seolah menyendera kita selama ini. Dan yang terpenting ialah, muncul perasaan untuk memuja, melindungi, memiliki, dan memenjarakannya untuk diri kita sendiri..”

Donghae terus saja menceritakan apa yang ia rasakan ketika ia bertemu sang Glad tanpa memperhatikan jika kalimat-kalimatnya itu menimbulkan reaksi ekstrem bagi sang lawan bicara. Tubuh Changmin kini menegang dengan kedua tangannya yang mengepal erat. Mouse dalam genggaman tangannya kini bahkan telah remuk.

‘Perasaan itu..’

changmin beforeu go cap

To be Continue..

Long time no see..

Setelah sekian lama akhirnya bisa update sesuatu juga. Maaf untuk update-an yang superrr lama sampai menjamur T_T

 

Advertisements

Don’t Wanna Close My Eyes – Chapter 2

Title                 : Don’t Wanna Close My Eyes

Rate                 : T

Pair                  : WonKyu, HanXian, EunHae, ZhouRy

Genre              : Romance, Sad

Cast                 : Siwon, Hangeng, Kyuhyun, Kibum, Donghae, Eunhyuk, Zhoumi.

Warning          : BL, OOC, Typo (es), Don’t Like = Don’t Read

 

CHAPTER 2

“Kau selalu terlambat. Ayo cepat bangun, nanti sarapanmu dingin.”

Siwon bangun dengan enggan namun ia bahagia. Bahagia karena ia bisa melihat wajah itu kala ia membuka matanya. Langkah kakinya dipercepat agar bisa menyusul tepat di belakang sang kekasih dan.. hap! Ia segera melingkarkan kedua tangannya ke sekeliling tubuh yang lebih kecil darinya itu.

Hidung Siwon menyusuri leher hingga pundak lelaki itu seraya mengendusnya dalam-dalam. Ia selalu wangi, selalu mampu membuat Siwon tergila-gila bahkan di hari mendung sekali pun.

“Berhenti menggodaku. Kau harus segera bersiap. Bukankah hari ini ada rapat penting?”

Siwon tersenyum lebar. “Benar. Tapi sebelum aku pergi bekerja, sebelum aku menyentuh sarapanku, aku ingin sebuah ciuman.”

Efek luar biasa yang ditimbulkan oleh Siwon. Lelaki di depannya tersenyum malu dengan semburat merah muda menghiasi kedua pipinya. Siwon mendekatkan kedua wajah mereka. Semakin dekat.. Semakin dekat.. Dan..

Siwon membuka matanya lalu bangkit dari tidurnya. Ternyata matahari sudah muncul sedari tadi. Peluh membasahi tubuhnya walau pun pendingin ruangan di kamarnya menyala dengan suhu tinggi. Ia menyadari bahwa lagi-lagi ia memimpikan Kyuhyun. Selalu seperti itu. Bagaimana bisa ia mengusir Kyuhyun dari mimpinya? Ini terlalu menyakitkan.

Dering ponselnya menyadarkannya sesaat. Nama Tan Hangeng tertera di layar sentuh itu. Tanpa pikir panjang, Siwon segera menjawab.

“Siwon, apa kau sudah bangun?” Tanya Hangeng dari seberang.

“Tentu saja sudah. Ada apa? Ada yang bisa kubantu?”

Hangeng terdengar agak ragu di seberang sana. Namun akhirnya ia bicara setelah beberapa detik.

“Apa kau punya kegiatan lain hari ini?”

Ini adalah hari minggu. Di hari libur seperti ini biasanya Siwon selalu menghabiskan waktunya di apartemennya. Melakukan semua yang bisa ia lakukan seperti menonton dvd, memasak menu-menu baru atau membersihkan apartemennya sendiri. Ia menolak untuk keluar karena enam hari bekerja membuatnya cukup lelah hingga di hari minggu seperti sekarang ini adalah waktu yang tepat untuk dirinya sendiri.

“Tidak ada. Kau tahu aku kan, aku tidak pernah keluar di hari libur seperti ini.” Jawab Siwon.

“Hm.. Bolehkah aku meminta bantuanmu?” kembali Hangeng bertanya tapi kini terdengar semakin ragu.

“Hey ayolah, kau adalah temanku. Selama aku bisa membantu, sudah pasti akan kulakukan. Apa yang bisa kubantu?”

“Hari ini aku dan Zhoumi harus menghadiri rapat dengan beberapa klien dari Hongkong. Padahal aku sudah berjanji akan menonton dvd bersama Kui Xian sejak minggu lalu. Bisa kau bayangkan betapa kecewanya dia begitu mendengar hal ini. Tapi ia cukup keras kepala, ia tidak masalah jika menontonnya bersama orang lain, yang jelas ia ingin ditemani. Ia tidak mau menonton sendiri.”

Perasaan Siwon mendadak tidak karuan. Ia takut kalau-kalau Hangeng memintanya untuk menemani Kui Xian menonton dvd-nya.

Kemudian Hangeng melanjutkan. “Aku tidak bingung seperti ini jika saja Henry ada di Seoul tapi semalam ia harus kembali ke Beijing karena ada anggota keluarganya yang sakit. Donghae ada kencan dengan Eunhyuk dan.. Kau tahu, aku tidak tahu harus meminta tolong kepada siapa. Untuk itu, aku ingin meminta bantuanmu untuk menemaninya menonton dvd itu.”

Dugaan Siwon benar. Dan kini ia sedikit menyesal ketika mengatakan bahwa ia tidak punya kegiatan apa-apa hari ini. Ia mau saja membantu Hangeng, kalau saja hal itu tidak ada hubungannya dengan Kui Xian.

“Siwon.. Kau masih di situ?”

Siwon segera tersadar. “Tentu saja. Aku akan membantumu. Tidak masalah buatku. Aku juga suka menonton film jadi kupikir tidak ada salahnya. Lagipula ini hari libur bukan?”

“Ah.. Aku lega sekali. Baiklah, sejam lagi aku akan mengantarnya ke apartemenmu. Setelah aku selesai, aku akan segera menjemputnya.” Suara Hangeng terdengar sangat gembira di seberang sana, sangat kontras dengan suasana hati Siwon saat ini.

“Baiklah, aku akan bersiap-siap. Mungkin aku bisa membuatkan kue coklat sederhana untuk kekasih sahabatku ini.” Kata Siwon yang berusaha keras terdengar sama cerianya dengan Hangeng.

“Kue cokelat? Dia suka sekali dengan kue cokelat. Aku benar-benar telah manjatuhkan pilihan yang benar. Walaupun aku akan meninggalkannya seharian, tapi aku yakin ia tidak akan merasa bosan karena ditemani oleh pria baik seperti kau. Terima kasih.”

That’s what friends are for, right?

Setelah sedikit berbasa-basi, keduanya memutuskan hubungan telepon. Siwon masih memandang ponselnya dengan hati gundah.

Satu lagi kemiripan mereka : sama-sama menyukai kue cokelat.’ Pikir Siwon.

Kadang ia berpikir, dengan kemiripan-kemiripan Kyuhyun dan Kui Xian, apa ada kemungkinan bahwa mereka adalah orang yang sama? Tapi mengapa Kyuhyun tidak mengenalinya sama sekali?

*

            Siwon melirik lelaki pucat yang duduk tenang seraya menikmati kue cokelat buatannya itu sesekali. Matanya masih senantiasa terpaku pada televisi yang menyajikan adegan-adegan dari dvd yang dibawanya. Sesekali ia menghela nafas, sesekali tertawa, bahkan kadang ia bahkan marah-marah sendiri. Tergantung dari adegan yang tersaji di depannya.

Tidak ada perbedaan sedikit pun. Segalanya tampak sama, kecuali nama dan warna rambut mereka. Bahkan suara mereka pun nyaris sama jika saja Kui Xian mengeluarkan suara manja yang selalu dilakukan Kyuhyun. Kui Xian terlihat lebih dewasa, dari caranya bicara dan bergerak. Tidak seperti Kyuhyun yang kekanakan dan menggemaskan.

Berhentilah menatap kekasih sahabatmu.’ Bisik Siwon dalam hati.

“Ah.. Selesai.. Uh, film ini seru sekali. Bagaimana menurutmu, Siwon-ssi?”

Siwon segera tersadar dari pikiran-pikirannya. Dengan senyum jengah ia menjawab. “Kupikir juga begitu..”

Bagaimana mungkin aku tahu jika selama menonton yang kulihat hanya dirimu?’ katanya dalam hati lagi.

“Dimana Kibum-ssi? Aku tidak melihatnya.” Tanya Kui Xian lagi.

Siwon mengangkat sebelah alisnya. “Eh? Tentu saja di kamarnya. Kenapa?”

Kui Xian menggeleng. “Tidak apa-apa. Bukankah beberapa waktu lalu kau sudah menyatakan bahwa kau akan memberinya kesempatan? Jadi kupikir, di hari yang cerah seperti ini, kenapa tidak kau gunakan untuk berkencan?”

“Itu..” Siwon menggaruk kepalanya yang tidak gatal. “Aku belum bicara atau pun bertemu dengannya setelah hari itu. Kami sama-sama sibuk, jadi.. Lagi pula, bukankah hal seperti ini tidak perlu buru-buru.. Maksudku..”

“Ya..ya..ya.. Aku mengerti. Mengapa kau tampak gelisah seperti itu? Bukankah aku hanya bertanya?” balas Kui Xian seraya mendecak.

Lelaki itu lalu berdiri dan berjalan-jalan pelan ke sekeliling ruangan. Matanya mengagumi isi apartemen mewah itu. Sesekali ia menunjuk beberapa benda dan Siwon dengan sigap menjelaskan layaknya seorang kurator di museum seni.

“Huaaaa… Kau punya banyak koleksi wine..!!!!” seru Kui Xian gembira.

Kening Siwon mengernyit bingung. “Kau juga suka wine?”

“Tentu saja! Siapa yang tidak menyukainya? Lihatlah, kau bahkan punya yang berumur beberapa puluh tahun!” pekiknya lagi.

Bagaimana mungkin? Mengapa ia juga menyukai wine seperti Kyuhyun? Oh Tuhan.. Apa yang sebenarnya tengah kuhadapi saat ini?’ pikir Siwon bingung.

Siwon menatap Kui Xian yang tengah memunggunginya dan mengagumi botol-botol wine yang berjejer di rak kaca dengan sejuta pertanyaan di kepalanya.

“Kui Xian-ssi, boleh aku bertanya sesuatu?” Tanya Siwon memberanikan diri.

Kui Xian berbalik setelah meletakkan botol yang dipegangnya ke rak kaca. “Tentu saja.”

“Berapa umurmu?”

“Aku? Dua puluh tujuh.”

Umur mereka sama.

“Dan.. Tanggal lahirmu?”

“2 february 1988.”

Beda sehari.

“Apa kau.. Benar-benar warga asli Cina? Maksudku, tidak ada campuran dari Negara lain atau..”

Kui Xian tersenyum. “Tentu saja. Haruskah aku memperlihatkan akte kelahiranku kepadamu?”

Kebetulan yang sangat aneh..

*

            “Dia bukan Kyuhyun. Dan kau tahu itu.”

“Aku tahu, tapi.. Terlalu banyak kesamaan yang ada pada diri mereka, membuatku nyaris mengira mungkin saja Kui Xian yang aku hadapi kini adalah Kyuhyun sendiri.” Kata Siwon bersikeras.

Donghae menghela nafas berat. “Kau masuk terlalu jauh, kawan. Ingat, dia adalah tunangan sahabatmu sendiri. Jangan membuat masalah sama sekali. Kau tidak ingin Hangeng mengetahui semua ini dan justru menyalahkanmu, bukan?”

Siwon menggeleng. “Bukan kau, yang selama ini tinggal bersamanya. Jadi begitu ada seseorang yang mirip dengannya, kau tidak akan tahu hal itu.”

Kembali Donghae menghela nafas berat. Ia sudah bersahabat dengan Siwon cukup lama untuk mengetahui seberapa keras kepalanya lelaki itu jika menyangkut hal-hal tertentu, terutama yang diyakininya.

Hanya saja, Donghae tidak yakin kalau perspektif Siwon kali ini ada benarnya, walaupun semua kemungkinan itu ada. Ia hanya tidak ingin Siwon masuk terlalu jauh dan akhirnya kembali terluka seperti dulu. Untuk menjadi Siwon yang seperti sekarang saja sudah cukup sulit, ia tidak mau sahabatnya itu kembali terpuruk dengan kasus yang serupa.

“Siwon.. Dengarkan aku..”

“Tidak! Kau yang harus mendengarkan aku. Mereka punya wajah dan tubuh yang serupa. Mereka lahir di tahun yang sama, kecuali tanggal lahir mereka yang berbeda. Hanya berbeda sehari. Apa hal ini tidak membuktikan adanya kesamaan yang janggal diantara mereka?” Siwon bersikeras.

Donghae tidak menjawab. Bukan karena ia berpikiran yang sama tetapi ia lelah menghadapi Siwon yang telah mengatakan hal yang sama berulang-ulang di sepanjang minggu itu. Membuatnya cukup gerah.

Siwon masih terus mengatakan hal yang sama selama beberapa menit ke depan hingga akhirnya Donghae mengangkat tangannya, menarik perhatian Siwon hingga lelaki itu berhenti bergumam pada dirinya sendiri.

“Apakah dia Kyuhyun yang selama ini kau cari atau bukan, kenyataannya dia adalah milik Hangeng saat ini. Ingat itu.”

Donghae berjalan ke luar apartemen Siwon setelah menepuk pelan pundak sahabatnya yang seakan tersadar dengan kenyataan paling pahit di hidupnya. Kui Xian memang milik Hangeng.

*

            Satu pertemuan berlanjut ke pertemuan selanjutnya. Semakin Siwon mencoba menghindari Kui Xian, semakin sering ia harus dihadapkan dengan berbagai permintaan lelaki itu. Mulai dari menemaninya mencari buku, berbelanja bahan makanan, hingga mencari pakaian, baik itu untuk dirinya sendiri atau untuk Hangeng.

Siwon sama sekali tidak keberatan andai saja Kui Xian bukan milik Hangeng yang wajahnya serupa dengan kekasihnya yang hilang. Karena semakin dirinya mencoba meyakinkan dirinya sendiri, maka semakin kuat pula semua pikiran-pikiran aneh yang terlintas di benaknya.

Siwon sudah mencoba mengelak. Bukan sekali, namun berkali-kali. Namun menolak Kui Xian bukanlah perkara mudah. Ia selalu membalas penolakan Siwon dengan kata-kata yang sama :

Donghae-ssi sudah punya Eunhyuk-ssi. Henry sibuk dengan Zhoumi gege, dan Ryeowook-ssi sudah pasti menikmati masa-masa pernikahannya dengan Yesung-ssi. Mana mungkin aku mengganggu mereka? Hangeng-ge juga sangat sibuk. Dan kau tidak punya kekasih jadi aku meminta bantuanmu. Aku akan berhenti kalau kau benar-benar memantapkan pilihanmu pada Kibum-ssi.

 

Terkadang Siwon beranggapan kalau Kui Xian mungkin dibayar oleh Kibum untuk mempromosikan dirinya kepada Siwon. Tapi hingga detik ini ia sendiri tidak pernah menangkap gelagat aneh dari tetangganya itu kalau-kalau ia benar-benar menyukai dirinya.

Tapi kadang Siwon berpikir kalau Kui Xian terlalu memaksakan dirinya untuk berpacaran dengan Kibum. Untuk apa? Apa untungnya untuk lelaki itu?

“Melamun lagi?”

Siwon merasakan tepukan halus di lengannya dan segera tersadar dari pikiran-pikiran yang menguasainya belakangan ini. Ia tersenyum jengah kepada Hangeng yang masih meletakkan telapak tangannya di lengan Siwon.

“Maaf..”

Tidak seharusnya ia melamun pada saat ia, Hangeng dan Zhoumi akan sedang mengadakan rapat kecil mengenai pekerjaan mereka. Walau rapat itu bersifat informal, tetap saja ia seharusnya berkonsentrasi.

Zhoumi menyipitkan matanya. “Kau sering melamun akhir-akhir ini. Ada apa, Siwon? Apa ada masalah?”

Siwon menggeleng. “Aku hanya sedang memikirkan beberapa hal. Tapi bukan sesuatu yang penting. Jangan khawatir.”

“Oh ya, Siwon, terima kasih atas bantuanmu akhir-akhir ini.”

Siwon memiringkan kepalanya. “Bantuan apa?”

Hangeng tersenyum. “Kui Xian banyak bercerita mengenai hari-harinya yang menyebalkan karena ditinggal oleh orang-orang terdekatnya. Untung saja kau mau meluangkan waktu untuk menemaninya. Terima kasih.”

“Oh itu.. Aku hanya menemaninya jika memang aku sedang tidak ada pekerjaan. Bukan sesuatu yang besar. Tidak perlu berterima kasih.” Jawab Siwon dengan senyum palsunya. Padalah dalam hati ia enggan sekali menemani lelaki itu. Hanya menambah luka.

“Kau tahu.. Ia tidak terlalu bisa beradaptasi dengan cepat. Tapi melihat perkembangan hubungan kalian yang dengan cepat bisa menjadi teman, membuatku lega. Setidaknya ia berteman dengan orang-orang yang kukenal dengana baik di sini.” kata Hangeng lagi.

Kembali Siwon tersenyum simpul. Ia lalu memberanikan diri untuk bertanya. “Hangeng-ssi, di mana kau bertemu Kui Xian sebelumnya?”

“Apa aku belum pernah menjelaskannya?” Hangeng balik bertanya. “Kurasa sudah.” Ia tertawa kecil lalu melanjutkan. “Seperti yang kau tahu, ia adalah sahabat Henry sejak di junior high school. Aku sudah sering bertemu dengannya, tapi aku baru benar-benar membuka mataku beberapa tahun lalu. Tapi kemudian ia pindah ke Taiwan, ke tempat pamannya. Membuatku patah hati saat itu. Tapi ia rajin mengirim kabar kepada aku dan Henry.”

Hangeng menyesap kopinya sedikit lalu kembali melanjutkan kata-katanya. “Kami baru bertemu lagi tiga tahun yang lalu kemudian menjalin hubungan. Saat itu aku memutuskan untuk tidak menyia-nyiakan kesempatan lagi. Aku langsung memacarinya. Setahun kemudian aku melamarnya menjadi tunanganku.”

Siwon mengernyit. “Tiga tahun yang lalu?”

Bukan Hangeng yang menjawab melainkan Zhoumi. “Benar. Karena saat itu aku bertemu Henry. Saat Hangeng menceritakan kepadaku mengenai Kui Xian. Saat itu aku masih baru bergabung di perusahaan ini dan kami berdua langsung akrab. Hari itu aku menumpang di mobil Hangeng karena mobilku rusak. Tapi ia mengatakan akan menjemput adiknya dulu. Di sana lah aku bertemu Henry dan Hangeng bertemu Kui Xian lagi. Selanjutnya kau bisa menebak sendiri jalan ceritanya, kan?”

“Apa Kui Xian baru kembali dari Taiwan saat itu?” tanya Siwon lagi. Ia semakin penasaran. Pasalnya Kyuhyun menghilang juga dua tahun yang lalu.

“Benar. Pamannya meninggal di Taiwan jadi ia memutuskan untuk kembali ke Beijing. Ia tampak cukup terluka saat itu. Tapi ia tetap tampan seperti biasa.” Jelas Hangeng.

“Apa.. Ini kali pertama Kui Xian menginjakkan kaki di Seoul?” tanya Siwon lagi. Ia tidak akan menyerah di sini.

Hangeng menggeleng. “Kui Xian pernah tinggal di sini selama beberapa bulan. Ia pernah mengikuti kursus bahasa Korea di Taiwan dan memutuskan untuk pergi ke Seoul untuk memantapkan bahasa Korea-nya.”

Jantung Siwon berdegup kencang kini. “Benarkah? Kapan tepatnya?”

“Entahlah.. Tiga tahun lalu? Empat tahun lalu? Aku tidak ingat kapan persisnya.”

Ada kesenangan tidak wajar dalam diri Siwon kini. “Ia pernah tinggal di sini?”

Hangeng dan Zhoumi saling berpandangan lalu mengangguk bersamaan. Namun Zhoumi yang menjawab pertanyaan itu.

“Ia tinggal selama setahun. Ah tidak, lebih dari setahun. Dan kau bisa lihat bahasa Korea nya kini, tanpa cela bukan?”

Setahun? Ia dan Kyuhyun menjalin hubungan selama setahun. Ya, hanya setahun namun semua terasa begitu indah. Ia bahkan tidak akan berpikir dua kali ketika ingin menikahi Kyuhyun. Tapi sayang, rencana Siwon gagal karena Kyuhyun tiba-tiba menghilang.

“Apa.. Ia pernah menjalin hubungan dengan lelaki asal Korea di sini?” tanya Siwon penuh harap. Seandainya Hangeng menjawab ‘iya’, artinya Siwon punya kesempatan untuk mencurigai Kui Xian sebagai Kyuhyun. Ia hanya perlu memikirkan mengapa Kyuhyun tidak mengenalnya saat bertemu.

“Seingatku tidak. Itu pun kalau Henry tidak berbohong kepadaku. Kau tahu, biasanya seorang adik menyembunyikan hal-hal tertentu kepada kakaknya, bukan?” Jawab Hangeng seraya mengangkat bahunya.

“Henry?”

Hangeng tertawa kini. “Tentu saja. Ia datang kemari dan tinggal bersama Henry. Itulah sebabnya mengapa bahasa Korea keduanya sangat bagus.”

“Aku tidak mengerti.” Kata Siwon dengan bingung.

“Mereka mengikuti kursus bahasa Korea di tempat berbeda. Henry belajar di Beijing sedangkan Kui Xian belajar di Taiwan. Mereka lalu sepakat untuk memperdalam bahasa itu dengan datang dan tinggal bersama di Seoul.” Jawab Zhoumi.

“Jadi.. Kui Xian dulu memang tinggal di Seoul.. Bersama Henry?”

Zhoumi dan Hangeng mengangguk mantap.

*

            “Aku benar-benar bersemangat ketika kau menelepon tadi, Siwon-ssi. Tidak biasanya kau mengajakku keluar. Biasanya aku lah yang merengek kepadamu.” Kata Kui Xian. Wajahnya tampak berseri-seri karena akhirnya Siwon mengajaknya bertemu duluan.

Kui Xian bahkan diberi kebebasan memilih restaurant yang tempat mereka akan makan siang. Dan pilihan Kui Xian jatuh pada restaurant cina favoritnya. Alasannya selalu sama, ia rindu kampung halamannya. Jika berada di sana, ia serasa pulang ke rumah.

Dan Siwon lega karena akhirnya ia menemukan satu lagi kesamaan Kyuhyun dan Kui Xian. Restaurant ini. Kyuhyun juga sangat menyukainya, namun dengan alasan yang berbeda dengan milik Kui Xian. Bagi Kyuhyun, restaurant ini memiliki cita rasa khas yang tinggi dibandingkan dengan restaurant lain.

“Hari ini aku sedang tidak ingin makan sendiri. Aku tadinya hendak mengajak Donghae. Tapi ternyata ia ada sedikit urusan jadi aku mengajakmu.” Ujar Siwon berbohong.

Kui Xian pura-pura cemberut. “Jadi aku hanya cadangan, begitu?”

Siwon tertawa. “Bukan begitu. Kupikir akan menyenangkan jika makan siang denganmu.”

Kui Xian mengangguk perlahan dengan senyum tertahan, menerima alasan Siwon yang cukup masuk akal itu.

Mereka memesan beberapa hidangan favorit di restaurant itu. Keduanya banyak bercerita tentang banyak hal. Hingga Siwon akhirnya memutuskan untuk mengeluarkan serangan yang tadinya sengaja disimpannya.

“Jadi, Kui Xian-ssi, menurut Hangeng-ssi, kau pernah tinggal di Seoul sebelumnya?”

Kui Xian mengangguk. “Benar. Aku pernah tinggal di sini. Untuk memperdalam bahasa Korea ku. Memangnya kenapa?”

“Tidak apa-apa. Aku hanya penasaran dengan bahasa Koreamu yang sangat lancar. Ternyata kau memang pernah tinggal di sini.”

Kembali Kui Xian mengangguk tanpa berkata apa-apa. Ia sibuk melahap dessert-nya, tanpa sadar bahwa Siwon tengah menatapnya dalam-dalam.

“Lalu.. Selama tinggal di Seoul dahulu, apa kau.. pernah memiliki kekasih?” tanya Siwon lagi, masih menatap Kyuhyun dalam-dalam. Enggan melepaskan tatapannya barang sedetik saja. Namun begitu Kui Xian mengangkat wajahnya dari piring di depannya, ia mengarahkan pandangannya ke gelasnya, berpura-pura mengaduk juice-nya dengan sedotan.

“Hmmmmm… Bagaimana kalau kau menebak? Akan lebih seru dari pada langsung mengatakan jawabannya kan?”

Siwon mengangguk lalu menimbang-nimbang sebentar. Akhirnya ia memutuskan untuk menjawab. “Jawabanku.. ya. Kau pernah menjalin hubungan dengan lelaki lain di sini.”

Setelah menjawab dengan yakin, Siwon berusaha keras tetap terlihat tenang. Tapi hatinya justru bereaksi sebaliknya. Jantungnya berdetak keras, menunggu apa tanggapan Kui Xian mengenai jawabannya tadi.

Dan Kui Xian entah memang berniat untuk berlama-lama mengungkapkan kebenarannya, atau memang ia tidak menyadari kata-kata lelaki di depannya, Siwon sendiri tidak tahu pasti. Yang jelas Kui Xian masih sibuk dengan dessert-nya.

Setelah Kui Xian menyelesaikan dessert-nya, ia lalu menenggak isi gelasnya hingga habis. Setelah itu baru lah ia menatap Siwon dengan senyum kecil yang sulit diartikan.

“Tebakanmu benar.. Siwon-ssi, sungguh, aku tidak mengerti. Apa kita pernah bertemu sebelumnya? Atau mungkin kita mempunyai teman yang sama? Mengapa tampaknya kau tahu banyak mengenai aku?”

Siwon terkesiap.

*

HanWonKyu

To be continued..

Million Words – Chapter 6

Title                 : Million Words

Rate                 : M

Genre              : BL, Romance, Angst

Pair                  : ChangKyu, BinKyu

Cast                 : Cho Kyuhyun,  Shim Changmin, Kim Woobin

Co Star            : Kim Myungsoo, Kim Jongin and others

Warninng        : BL, OOC, Typo (es), Dont like dont read!

 

CHAPTER 6

Kyuhyun menatap sebagian punggung Woobin yang terlihat dari pintu kamar. Ia ingat tadi sebelum Woobin membawanya masuk ke kamar, anak itu sempat mematikan lampu depan, hingga Kyuhyun tidak bisa melihat dengan jelas keluar. Tapi ia masih bisa menangkap dengan jelas sosok lelaki yang tadi bercinta dengan dahsyat dengannya.

Bukankah ia akan ke dapur? Mengapa ia tidak pergi juga? Ada apa lagi? Jangan bilang ia menerima telepon dari ibunya lagi dan kini ia tengah cemas.’ Pikir Kyuhyun.

Ia mengedarkan pandangannya ke sekeliling ruangan dan mendapati ponsel muridnya itu tergeletak di atas meja kecil di samping tempat tidur.

“Lalu mengapa ia berdiri terpaku seperti itu di depan pintu?” monolog Kyuhyun. Ia lalu bangkit dari tempat tidur tanpa melepaskan selimut yang menutupi tubuh pucatnya dari depan. Kyuhyun melangkah pelan keluar lalu memeluk tubuh kekar Woobin dengan satu tangan sementara tangan lainnya menahan selimut agar tetap menempel di tubuhnya.

“Mengapa kau lama sekali? Bukankah kau tadinya mau mengambilkan air untukku?” Kyuhyun bertanya seraya menempelkan seluruh wajahnya ke punggung lelaki itu.

Kim Woobin tidak menjawab. Ia tetap diam di tempatnya, membuat Kyuhyun cukup penasaran dengan tingkah lelaki itu. Belum sempat ia bertanya lagi, tiba-tiba lampu di ruang tengah itu menyala.

Saat itulah Kyuhyun melihatnya. Seseorang yang paling ditakutkannya melihat dirinya dalam keadaan seperti ini. Shim Changmin berdiri di sana, satu tangannya menekan sakelar lampu sementara tangannya yang lain terkepal keras di samping tubuhnya.

“Chang..min..”

“Bersenang-senang?” Tanya Changmin langsung. Nada dingin itu terdengar bagai mata silet yang siap menggores kulit dengan cepat.

Ingin rasanya Kyuhyun berlari ke luar dari apartemen itu lalu meloncat ke jalan raya dan berharap sebuah truk besar melindasnya hingga ia bisa mati saat itu juga. Pancaran mata Changmin yang penuh amarah sekaligus kekecewaan dengan nada suara seperti itu membuat Kyuhyun ingin mengembalikan waktu dimana ia masih bisa menolak Woobin.

“Mengapa kalian tidak menjawab pertanyaanku?” kembali Changmin bertanya.

“Kau sudah tahu jawabannya.” Sambar Woobin cepat. Tanpa gentar sedikit pun.

“Jadi ini yang kalian lakukan selama ini? Bermain di belakangku sementara tampak seperti guru dan murid yang baik di depanku?”

Seumur hidupnya, Kyuhyun tidak pernah melihat Changmin semarah ini. Changmin yang sabar, yang lemah lembut, yang pengertian dan selalu mengalah kini tengah menatap mereka dengan garang.

Kyuhyun tidak berani menjawab. Ia juga tidak berani bergerak. Walau bersembunyi di belakang tubuh Woobin seperti ini sudah jelas salah, tapi ia sama sekali tidak berani keluar dari persembunyiannya. Ia terlalu takut dan malu dengan keadaannya yang telanjang hanya terbalut selimut tebal karena habis bercinta dengan salah satu muridnya.

“Kenapa, Kyu.. Kenapa kau lakukan ini kepadaku?”

Sungguh, Kyuhyun benci kepada dirinya sendiri mendengar kalimat itu. Terlebih Changmin mengucapkannya dengan nada sedih. Hancur sudah semua yang mereka bina selama ini. Dan Kyuhyun mendapati dirinya sendiri sebagai biang keladinya.

“Jangan salahkan dia, salahkan aku.” Woobin lah yang menjawab.

Ingin rasanya Kyuhyun menampar mulut lelaki bebal itu agar tidak menjawab apa pun. Jika tidak, semuanya tidak menjadi semakin rumit.

“Aku tidak bertanya padamu, bajingan!” bentak Changmin murka. Suaranya yang tadi cukup sedih terdengar bagai halilintar kini. Menggelegar keras membuat bulu kuduk meremang seketika.

Woobin merasakan Kyuhyun beringsut takut di belakangnya. Ia lalu melempar pandangan marah pada Changmin. “Kau membuatnya takut!”

“Dia tanggung jawabku! Dia tunanganku! Aku berhak atas dirinya. Tidak perlu ikut campur.”

“Semua yang berhubungan dengannya juga menjadi urusanku!!”

Changmin tersenyum sinis. “Oh yah? Mengapa seperti itu?”

“Karena aku mencintainya.”

“Berani sekali kau mengatakan bahwa kau mencintainya. Inikah pembuktian cintamu? Meniduri gurumu sendiri yang jelas-jelas adalah tunangan orang lain?” Changmin sudah melangkah maju mendekati Woobin.

“Benar sekali. Lalu mengapa? Kau tidak suka?” jawab Woobin dengan tenang walau wajahnya sudah mengeras.

“Bajingan!”

Changmin beringsut maju dengan kepalan terangkat yang sedari tadi telah menanti dengan lapar untuk meninju wajah angkuh di depannya. Namun secepat kilat pula Kyuhyun bergerak maju dan berdiri tepat di depan sang murid.

“Hentikan! Kumohon!” pinta Kyuhyun dengan suara bergetar. Tubuhnya ikut bergetar. Air matanya sudah jatuh dari pelupuknya.

Changmin menghentikan aksinya. Matanya menatap Kyuhyun dengan keterkejutan besar di sana. “Kyu? Kau.. membelanya?”

“Salahkan aku. Aku lah penyebabnya. Dia masih anak-anak. Dia masih di bawah umur. Aku lah yang dewasa di sini, jika ada yang harus di salahkan, aku lah orangnya. Jangan menyentuhnya. Kumohon..” isak Kyuhyun.

“Anak-anak katamu?” Tanya Changmin dengan nada sakit hati. “Tidak ada anak-anak yang berani bertindak sejauh ini.”

“Kyuhyunnie.. Aku lah yang..”

“Kau memanggilnya apa?” raung Changmin ketika mendengar Woobin menyebut mesra nama Kyuhyun seperti itu.

“Pergi.. Kumohon, pergilah..” pinta Kyuhyun tanpa menoleh ke belakang.

“Tidak tanpamu.” Kata Woobin keras kepala.

“Woobin-ah.. Dengarkan aku. Pergilah. Jangan membuat situasi semakin kacau. Kumohon.. Aku akan mencarimu setelah ini, aku berjanji. Aku berjanji.. Kumohon..”

Woobin tidak kuasa mendengar nada itu. Walau ia tidak mau meninggalkan Kyuhyun sendirian menghadapi kemarahan tunangannya, tapi mendengar suara yang memelas kepadanya itu membuatnya tidak tega.

Ia bergegas masuk kembali ke kamar Kyuhyun, mengumpulkan barang-barangnya, memakai kembali bajunya lalu keluar kamar. Sebelum ia pergi, ia memeluk Kyuhyun yang masih terisak dengan tubuh bergetar hebat lalu mencium pipinya.

“Hubungi aku jika terjadi sesuatu. Aku akan datang. Aku berjanji.”

*

            Kyuhyun belum berhenti menangis sejak semalam. Ia bahkan menelepon ke sekolah, melaporkan bahwa dirinya tengah sakit hingga tidak bisa mengajar. Ia masih belum bisa menghadapi semua rekan kerja juga murid-muridnya di sekolah nantinya. Dan ia sendiri terlalu malas memikirkan konsekuensi dari perbuatannya semalam. Perbuatan yang sebenarnya sangat tidak senonoh dilakukan oleh pasangan yang berselingkuh apalagi dengan anak di bawah umur seperti itu. Walau Kim Woobin sendiri sudah berusia 17 tahun, tapi dengan statusnya sebagai murid sekolah, ia tetap masih dikategorikan sebagai anak-anak.

Dan masih terbayang jelas pembicaraannya dengan Changmin semalam setelah Woobin pergi. Bagaimana ia melihat Changmin meminta penjelasannya atas semua yang terjadi dengan pandangan terluka, dengan nada suara yang teramat sedih, membuat Kyuhyun menyesali semua yang telah ia lakukan.

“Mengapa kau lakukan ini padaku? Katakan padaku, apa salahku.. Mengapa, Kyu?”

Kyuhyun menggeleng. “Sudah kukatakan aku lah yang bersalah. Karena perasaanku yang egois membuatku terlena dengan hal-hal yang tidak seharusnya.”

“Jika memang seperti itu, apa yang salah dalam hubungan kita? Terlalu sakit untukku melihatmu bersama dengan lelaki lain. Katakan Kyu.. Katakan padaku..” Changmin mulai menangis.

Kyuhyun menelan ludahnya dengan susah payah sebelum akhirnya melanjutkan kata-katanya. “Aku tidak menyalahkanmu, sungguh. Tapi memang ada yang salah dengan hubungan kita. Bukan, jangan berpikiran yang tidak-tidak. Hanya saja.. Aku tahu kau sibuk, apalagi dengan posisimu sebagai anak tunggal, sudah pasti kau lah yang menjalankan yayasan milik keluargamu.”

“Tapi kau menjadi sibuk bahkan lebih sibuk setelah yayasan itu diperluas. Kau jarang pulang. Kalau pun kau pulang, kita hanya bertemu sebentar. Aku kesepian karenanya. Aku merindukan waktu di mana kita selalu bersama, menghabiskan waktu berdua, melakukan hal-hal kecil dengan penuh tawa..”

Changmin memotong perkataan Kyuhyun. “Aku tidak bisa meninggalkan yayasan, kau tahu itu. Banyak hal yang bergantung padaku. Dan jika.. Jika aku sibuk, bukankah kita bisa membicarakannya?”

Kyuhyun tersenyum lemah. “Kita bahkan tidak bisa membicarakan hal-hal sepele ketika kau pulang. Kau selalu terlihat lelah. Aku tidak mau menambah bebanmu.”

Changmin terdiam. Walau airmatanya masih menetes, tapi ia ikut mengakui kata-kata Kyuhyun. Ia terlalu sibuk hingga tidak sempat menghabiskan banyak waktu apalagi mendengarkan cerita kekasihnya.

“Dan lagi, kau selalu menanggapi keluhanku dengan datar. Tidak ada perselisihan, tidak ada kemarahan, tidak ada kesalah pahaman. Membuatku selalu berpikir bahwa tidak ada jiwa dalam hubungan kita.” Kata Kyuhyun lagi.

“Mengapa kau terus mengungkit hal itu?”  sanggah Changmin. “Bukan kah semua orang ingin menjalani hubungan yang baik-baik saja tanpa berselisih paham?”

“Aku tahu. Aku tahu itu. Tapi aku tidak bisa mencegah perasaan itu begitu saja. Aku ingin menjalani kehidupan yang kau tahu.. Aku.. Aku merasa kehidupan cinta kita terlalu datar. Kau terlalu baik, terlalu penurut dan selalu mengalah. Kita tidak pernah bertengkar. Semua terserah padaku. Tidak ada gairah di dalamnya. Aku..”

“Jadi kau berselingkuh karena mendambakan pertengkaran kecil dengan pasanganmu?” lagi-lagi Changmin menyanggah.

“Dan karena kau tidak punya banyak waktu untukku. Aku kesepian.” Kyuhyun lemah seraya mengingatkan Changmin pokok permasalahannya.

Ia tidak mau membela diri atas apa yang telah terjadi. Memang benar dirinya telah berselingkuh. Ia bahkan tidur dengan lelaki lain di kamar yang ditempatinya bersama Changmin. Ia bisa saja menolak Woobin saat itu, tapi tidak ia lakukan, bukan? Karena walau ia sempat benci, tapi ia tidak bisa memungkiri kalau ia menyukai banyak hal tentang lelaki itu. Ia hanya tidak menyangka bahwa Changmin akan menemukan mereka seperti ini.

“Maafkan aku..” suara Changmin memecah kesunyian diantara mereka.

Kyuhyun menoleh, melihat Changmin yang menatapnya dengan mata sembab. Wajah tampan itu tampak sangat terluka, sedih dan sekaligus letih. Kyuhyun jadi benar-benar merasa teramat bersalah kini. Ia bahkan merutuki dirinya karena berani berselingkuh.

“Tidak.. Kau tidak bersalah, aku lah yang menghianatimu. Aku lah yang seharusnya minta maaf.”

“Aku lah yang membuatmu menjadi seperti ini. Jika saja aku berusaha untuk meluangkan lebih banyak waktu denganmu, mungkin kejadiannya tidak akan seperti ini. Aku terlalu sibuk hingga menghindari semua perdebatan. Sibuk di yayasan membuatku sangat lelah ketika pulang ke rumah. Jadi dari pada membuat pikiranku kacau, lebih baik aku mengikuti semua kemauanmu. Aku tidak mau berdebat dan aku tidak pernah suka akan hal seperti itu. Kau tahu kan?”

Kyuhyun tidak menjawab. Walau ia merasa kata-kata Changmin ada benarnya, namun ia enggan bicara untuk membenarkannya. Dengan menyanggah lagi, berarti hanya akan memperpanjang masalah. Keduanya lalu duduk dalam diam di sofa yang terletak saling berhadapan itu, sibuk dengan pikiran masing-masing hingga akhirnya ketika Kyuhyun tertidur. Ketika ia terbangun keesokan harinya, ia mendapati tempat duduk Changmin sudah kosong.

Kyuhyun sempat ketakutan sesaat, maka ia segera berlari ke kamarnya dan memeriksa lemari pakaian yang ia pakai bersama Changmin. Dan ia hanya bisa bernafas lega karena baju-baju tunangannya itu masih ada di sana.

*

            Changmin tidak pulang setelah beberapa hari setelah itu. Satu-satunya petunjuk yang Kyuhyun punya hanya pesan teks darinya yang mengatakan bahwa ia kembali sibuk dengan rutinitasnya dan ia butuh waktu untuk menenangkan diri.

Kyuhyun mengerti. Ia tidak akan menghubungi Changmin dulu untuk beberapa waktu. Ia akan memberi lelaki itu waktu untuk menenangkan diri. Sudah bagus Changmin tidak meninggalkannya.

Kyuhyun sendiri sudah mulai kembali ke sekolah. Ia hanya butuh topeng untuk menghadapi Woobin. Seisi sekolah tidak ada yang tahu mengenai apa yang telah ia lakukan beberapa malam lalu. Dan ia sendiri tidak peduli dengan tanggapan Jongin dan Myungsoo. Ia hanya memikirkan bagaimana cara menatap wajah Woobin seperti biasa setelah peristiwa memalukan di apartemennya.

Ia harus bicara dengan Woobin. Ia harus menjelaskan segalanya. Ia tidak boleh berada dalam persimpangan seperti ini. Ia harus bisa menentukan dengan tegas, di mana tempat seharusnya ia berada. Ia tidak boleh tergoda, ia tidak boleh lemah.

Namun harapannya hancur ketika ia mencari Woobin di sekolah. Anak itu sudah tidak masuk sejak tiga hari yang lalu dan pihak sekolah tidak tahu menahu mengapa ia absen. Anehnya Jongin dan Myungsoo juga tidak muncul di sekolah sejak hari itu.

Kyuhyun sudah mencoba menghubungi ponsel Woobin, tapi layanan kotak suara selalu menyambutnya, mengatakan bahwa nomor yang dituju sedang tidak aktif. Hal yang sama terjadi ketika ia mencoba menghubungi duo Kim yang selalu membuntuti Woobin. Kemana mereka semua?

Awalnya ia mengacuhkan hal ini. Namun setelah seminggu ketiga anak itu tidak muncul juga di sekolah, mau tidak mau ia penasaran juga. Tidak, mungkin lebih tepatnya khawatir. Bagaimana kalau terjadi sesuatu pada mereka bertiga dan tidak ada seorang pun yang tahu?

Ia tidak bisa berkonsentrasi pada pelajarannya sendiri. Entah sudah berapa ratus kali ia mencoba menghubungi Woobin, namun hanyalah pesan suara yang menyambutnya. Ia nyaris gila kini. Di satu sisi Changmin mengabaikannya, dan di sisi lain Woobin tiba-tiba menghilang tanpa kabar. Dan ia merasa tolol ketika menyadari bahwa ia tidak tahu di mana tempat tinggal anak itu.

Kyuhyun ingin mencari mereka langsung ke rumah mereka melalui data pribadi yang tersimpan di ruang arsip sekolah, namun kuasa itu tidak ada padanya, melainkan pada Hyukjae, sang wali kelas. Maka mau tak mau, siang itu Kyuhyun mulai merayu Hyukjae untuk menemui ketiganya.

“Tidak bisa, Kyu. Bukankah kau tahu sendiri peraturan sekolah bahwa siswa yang tidak muncul di sekolah setelah dua minggu barulah akan dicari ke rumahnya? Dan ketika sebulan mereka tidak muncul juga, barulah sekolah mengambil tindakan untuk mengambil keputusan apakah siswa tersebut akan dikeluarkan atau hanya dikenakan skorsing atau pun hukuman pelayanan di sekolah.” Jelas Hyukjae panjang lebar.

“Hah? Dua minggu katamu? Seminggu saja sudah cukup apalagi ditambah seminggu lagi? Kalau terjadi sesuatu yang mengerikan pada mereka bagaimana? Lagi pula, peraturan sekolah macam apa yang membiarkan muridnya absen begitu lama tanpa mencari tahu di mana keberadaan mereka?” jawab Kyuhyun dengan nada histeris. Untung saja kantin sudah sepi karena sudah jam pulang sekolah ssat itu, kalau tidak Kyuhyun akan disangka tidak waras karena menjerit histeris seperti itu hanya karena mencari tiga siswa yang membolos.

“Sekolah kita bukan sekolah biasa. Para siswa membayar mahal untuk bersekolah di sini. Dan kau tahu benar bahwa ketiga anak itu bukanlah anak-anak bodoh dengan nilai rendah. Mereka hanya membolos saja. Mungkin bahkan orang tua mereka mengetahui hal ini hanya saja tidak terlalu peduli. Kadang aku iri pada mereka karena mempunyai banyak sekali uang untuk dihambur-hamburkan, namun di sisi lain aku juga kasihan pada mereka yang tidak mendapatkan kasih sayang lebih. Orang tua mereka mungkin menganggap sumber kebahagiaan anak mereka sama dengan mereka, yaitu uang.” Hyukjae menanggapi.

“Aku ingin mencari mereka.” Kata Kyuhyun pada akhirnya setelah keduanya terdiam cukup lama.

“Kemana? Ponsel mereka saja tidak bisa dihubungi, bagaimana mungkin kau tahu di mana keberadaan mereka?”

Kyuhyun menggeleng. “Aku akan mencari ke tempat-tempat yang biasa mereka datangi.”

Hyukjae mengernyit menatapnya. “Kau tahu tempat mereka? Bagaimana bisa? Bukankah..”

Kyuhyun terkesiap. Tidak, Hyukjae tidak boleh tahu ketiga anak itu cukup dekat dengannya hingga ia bisa tahu tempat-tempat di mana mereka sering bepergian bersama. Bisa-bisa Hyukjae mencari tahu dan akhirnya hubungan gelapnya dengan Woobin terendus.

“Ma.. Maksudku, tempat yang biasa dikunjungi oleh anak-anak muda pada umumnya.” Kilah Kyuhyun cepat.

Hyukjae mengangguk. “Bisa dicoba. Walau aku tak yakin mereka ada di sana. Kau tahu, aku sempat berpikir bahwa kau cukup dekat dengan mereka karena aku pernah melihatmu makan siang bersama mereka di salah satu restaurant.”

Kembali Kyuhyun terkesiap. Namun sebelum ia membel diri, kembali Hyukjae berkata. “Tapi tidak ada salahnya murid dan guru makan siang bersama, bukan? Jadi aku tidak pernah menanyakannya padamu.”

*

            Kyuhyun sudah berupaya mencari ke sana kemari sosok-sosok bengal yang memenuhi pikirannya belakangan ini. Kini sudah genap sepuluh hari ketiganya hilang tanpa kabar. Kyuhyun bahkan sudah nyaris putus asa mencari mereka ke tempat-tempat yang biasa mereka datangi bersama.

Setiap pulang sekolah, Kyuhyun akan langsung mencari ketiganya di mana-mana. Dan kini ia sudah lelah. Tujuan terakhirnya adalah sungai Han. Tempat terakhir yang cukup dekat dengan tempatnya kini berada dan di sana lah ia berharap bisa melihat ketiganya. Jika mereka tidak ada, Kyuhyun akan pasrah dan berhenti mencari. Itu tekadnya.

Ketika taksi yang ia tumpangi berhenti di sana, ketika ia berjalan mendekat dan melihat tiga sosok yang begitu ia kenal, matanya nyaris buta karena air matanya yang entah dari mana tiba-tiba muncul dan mengerubungi bola matanya.

Ia berlari cepat mendekati ketiganya lalu menubruk lelaki paling jangkung di sana, memeluknya erat lalu menumpahkan tangisnya.

Kim Woobin tersentak melihat tiba-tiba lelaki yang dirindukannya sudah muncul di hadapannya dan memeluknya sambil menangis. Kyuhyun menangis selama beberapa menit kemudian melepaskan pelukannya lalu menumbuk dada Woobin dengan pukulan-pukulan keras.

“Dari mana saja kau? Kenapa ponselmu tidak bisa dihubungi? Kenapa kau melarikan diri seperti ini? Ada apa denganmu? Kau tahu betapa cemasnya aku? Aku bahkan nyaris gila karena memikirkan..”

Kata-kata Kyuhyun terputus karena tiba-tiba Woobin sudah menariknya dalam pelukan hangatnya. “Maafkan aku.. Maafkan aku..”

Keduanya bertahan dalam posisi seperti itu hingga akhirnya Kyuhyun melepaskan pelukan itu. “Dari mana saja kau? Apa yang terjadi? Mengapa kau tidak menghubungiku?”

Kim Woobin menggigit bibirnya. Ia tampak jelas sangat ragu bercerita. Namun pada akhirnya ia tersenyum. “Aku hanya sedang bosan bersekolah, jadi aku ingin bebas sejenak.”

“Apa?” Tanya Kyuhyun tak percaya. “Bagaimana mungkin kau membolos selama ini sedangkan ujian akhir sudah dekat?”

“Aku akan mengejar ketinggalanku. Aku hanya sedang banyak pikiran dan.. Aku hanya ingin menyendiri.”

“Menyendiri seperti apa yang ditemani oleh dua orang lain?” sindir Kyuhyun seraya melirik dua bocah lain yang berdiri tak jauh dari Kim Woobin.

Namun ia tampak bingung juga dengan sikap keduanya. Myungsoo tampak sibuk membaca buku pelajarannya sedangkan Jongin tampak mencoret-coret sesuatu, seperti berhitung karena bibirnya ikut komat-kamit. Membolos sambil belajar? Membolos model apa ini?

Otak Kyuhyun berpikir cepat. Kim Woobin pasti lah sedang enggan ke sekolah dan kedua temannya hanya menemaninya. Karena seperti itulah mereka, saling menempel satu sama lain.

“Setidaknya kirim teman-temanmu ke sekolah. Kau bisa membolos sendiri.” Kata Kyuhyun pada akhirnya.

“Itu kemauan mereka sendiri.” Sahut Woobin cepat. Kembali dengan gaya cuek seperti biasa.  Kali ini ia bahkan menyulut rokok di tangannya.

Kyuhyun merebut rokok itu dengan kasar dan melemparkannya ke dalam sungai. Kim Woobin langsung memberenggut.

“Itu rokok terakhirku!”

“Berhenti merusak dirimu sendiri. Aku benci perokok.” Balas Kyuhyun tak kalah galak.

“Tapi toh kau tetap mencariku. Jadi tidak ada hubungannya dengan rokok.”

“Kau masih terlalu kecil untuk merokok.”

“Dan kau sudah terlalu dewasa untuk membuang sampah sembarangan.”

“Aku melakukannya dengan tujuan baik. Agar kau tidak merokok.”

“Apa pun alasannya, membuang sampah sembarangan tetap lah salah. Bukan kah kau ini guru? Seharusnya kau memberi contoh yang baik.”

“YA!” jerit Kyuhyun kesal.

What?!” Woobin menantangnya dengan berani.

“Aku.. merindukanmu..” bisik Kyuhyun jujur.

Kembali Woobin membawa Kyuhyun dalam pelukannya. “Maaf jika tidak mengabarimu setelah malam itu. Aku..” Ia tampak memikirkan kata-kata yang pantas selama beberapa saat ketika akhirnya ia memilih untuk bertanya dengan formal.  “Bagaimana kabarmu?”

“Tidak baik. Aku butuh teman bicara tapi kalian berdua meninggalkanku begitu saja.”

Woobin melepaskan pelukannya. “Seharusnya ia tidak meninggalkanmu.”

“Ia melakukan hal yang benar. Aku lah yang bersalah kepadanya. Tidak, kita bersalah kepadanya. Wajar kalau ia marah dan memilih untuk jauh dariku, menenangkan diri sesaat.”

Kim Woobin tertawa mengejek. “Menenangkan diri? Tak bisa kupercaya.”

“Berhenti bersikap seperti ini. Sejak awal kita memang bersalah. Dan kau, seandainya kau tidak memaksakan diri untuk menyusup dalam hubungan kami, mungkin semua ini tidak akan terjadi.” Sesal Kyuhyun.

“Jadi kau menyalahkanku?”

“Aku juga bersalah. Tapi kau lah pembawa masalahnya. Dan kini aku terperangkap di sini, tidak tahu harus bagaimana agar membuat Changmin percaya lagi padaku. Bagaimana kalau ia pergi dariku dan..”

“Jadi tujuanmu menemuiku agar kau dapat teman bicara untuk semua pemikiranmu tentang apa yang telah terjadi dan rasa sesalmu terhadap tunanganmu itu?” Tanya Woobin dengan ekspresi sakit hati.

“Tidakkah kau mengerti? Mengapa semua ini bisa terjadi? Karena kau! Kau lah penyebab utama mengapa hubunganku jadi seperti ini! Tidakkah kau lihat betapa hancurnya aku saat ini??!!!” kini Kyuhyun menjerit nyaris putus asa.

Kim Woobin membeku di tempatnya. Mati-matian ia menahan amarah yang hendak meledak dari dalam dirinya dan melampiaskannya pada lelaki manis yang berprofesi sebagai guru geografinya itu, andai saja rasa cintanya tidak lebih besar.

“YA! Jawab aku! JAWAB!” bentak Kyuhyun kesal.

“Woobin-ah..” Myungsoo dan Jongin sudah ada diantara mereka. Myungsoo memegang pundak sahabatnya itu, berusaha menenangkan.

“Jangan ikut campur!” kembali Kyuhyun membentak namun kali ini kepada Jongin dan Myungsoo.

Jongin menggeleng. “Bukan itu maksud kami, songsaengnim. Tapi.. Woobin harus menerima panggilan ini.” Ia lalu menyodorkan ponsel lain yang kemudian disodorkannya kepada sahabatnya itu.

Woobin menerimanya dengan cepat, ia menjauh sebentar lalu bicara dengan suara pelan. Tak lama kemudian ia kembali, menyerahkan ponselnya kepada Jongin lalu berjalan cepat ke mobil yang terparkir tak jauh dari sana.

“Hei.. kembali.. Kita belum selesai bicara.” Kata Kyuhyun yang langsung berlari menyusul Woobin.

I’m done here!” balasnya. Ia terus berjalan, tanpa memanang wajah Kyuhyun.

“Mengapa kau menjadi pengecut seperti ini? Selesaikan masalah ini!” kata Kyuhyun lagi. Karena Woobin tak juga mengindahkannya, ia menarik paksa lengan kekar lelaki itu.

“Berhenti kataku! Selesaikan dulu masalah ini baru kau boleh pergi!”

“Persetan dengan masalah ini! Aku tidak peduli!” balas Woobin dengan kekesalan yang sama.

“Lalu bagaimana dengan hubunganku yang telah kau hancurkan? Kau akan pergi begitu saja setelah menghancurkan hidupku?” Kyuhyun sudah menangis.

“Kau membelanya? Kau membela lelaki pengecut itu?!”

“Ya, lalu mengapa? Dia adalah tunanganku. Dan sebagai lelaki, itu pun jika kau menyebut dirimu sebagai lelaki, seharusnya kau bertanggung jawab dengan apa yang telah terjadi. Dan.. berhenti mengatakan Changmin sebagai pengecut!”

“Pengecut! Pengecut dan munafik!” kini Woobin membentak dengan kasar, membuat Kyuhyun melompat mundur.

Kim Woobin segera menyadari tindakannya. Tapi ia sudah terlalu marah untuk membujuk Kyuhyun yang kini bergetar di depannya. Tanpa banyak bicara ia meraih lengan Kyuhyun dan menuntunnya masuk ke mobilnya dan memerintahkan Jongin dan Myungsoo untuk pergi ke sebuah alamat. Ia sendiri lalu pergi berlawanan arah, tanpa melihat lagi ke belakang.

*

            Kyuhyun tidak pernah mengerti mengapa Jongin dan Myungsoo harus membawanya ke sebuah rumah mewah dengan taman yang cukup asri di depannya. Sepanjang perjalanan keduanya menolak untuk bicara dan hanya menyuruhnya untuk tenang dan percaya bahwa mereka membawanya ke tempat yang paling ingin ia kunjungi.

Namun setelah sampai di rumah itu, ia kembali berpikir. Berusaha mengingat-ingat kembali rumah siapa kah gerangan itu. Apa ia mengenal pemiliknya?

“Uncle..!!”

Seorang anak lelaki yang kira-kira berumur dua tahun berlari kecil menghampiri Jongin dan Myungsoo. Ia melompat-lompat riang melihat kedua tamunya. Myungsoo segera menggendong anak itu lalu mendekapnya dengan sayang.

“Miseokkie.. Aku sangat merindukanmu.” Kata Mungsoo bersemangat.

“Di mana ibumu?” Tanya Jongin setelah ikut memeluk anak kecil bernama Minseok itu.

Anak itu tersenyum lebar lalu menunjuk ke dalam rumah. Kyuhyun langsung paham. Pasti anak itu menunjukkan di mana ibunya kini berada.

“Bibi?”

Jongin dan Myungsoo bertukar pandang sedih. “Ya! Mengapa kau selalu mencarinya ketika ia tidak ada?” kata Jongin pura-pura cemberut.

“Bibi?” Tanya Kyuhyun tak mengerti.

“Woobin. Minseok memanggilnya bibi karena itu lebih mudah untuk diucapkan. Ia memanggilku Jonin dan memanggil Myungsoo dengan sebutan Soo.”

“Apa Woobin mengenal anak ini?” Tanya Kyuhyun lagi. Ia menatap anak itu dalam-dalam. Wajahnya tampak tak asing.

Myungsoo mengangguk. “Tentu saja. Minseok adalah keponakannya. Anak dari sepupunya.”

“Benarkah? Lalu.. Apa ini adalah rumah Woobin?” Tanya Kyuhyun lagi.

Kembali Myungsoo menggeleng. “Ini adalah rumah sepupunya.”

“Lalu mengapa ia ingin aku kemari?” Tanya Kyuhyun bingung.

“Ikutlah ke dalam. Hyung akan tahu.” Kata Jongin lalu menarik Kyuhyun dan membimbingnya memasuki rumah itu.

Rumah itu bisa terbilang sangat indah. Dengan penempatan furniture yang sangat cocok, cat dinding dengan warna hiasan di setiap tempat juga sangat serasi. Kyuhyun sedikit merasa heran karena beberapa perabotan milik sang pemilik rumah cukup mirip dengan miliknya di apartemen. Mungkin mereka membeli di tempat yang sama.

“Bibi..”

Kembali terdengar Minseok kecil menyebut nama Woobin. Dengan tawa khasnya Jongin menjawab. “Mengapa kau begitu menyukai Woobin sedangkan ia sangat membencimu? Kau tidak pernah mencari kami.”

“Minseokkie.. Di mana kau, sayang? Sudah waktunya minum susu.”

Seorang wanita cantik keluar memegang segelas susu. Senyumnya mengembang ketika mengetahui dua orang yang dikenalnya datang berkunjung.

“Jonginnie.. Myungsoo-ya.. Kalian sudah lama? Kenapa tidak memberitahukanku terlebih dahulu bahwa kalian akan datang?”

“Kami..”

PRAANNGGGGGG..!!!

Gelas kaca yang tadinya dipegang oleh wanita itu jatuh seketika tatkala ia melihat Kyuhyun. Bagai melihat hantu di siang bolong, ia menup mulutnya dengan kedua telapak tangannya. Wajahnya langsung tampak pucat dan ketakutan.

Kyuhyun jadi cukup heran karenanya. Mengapa ia bersikap seperti itu? Dengan cepat Kyuhyun meraih beberapa lembar tisu di meja kecil yang tak jauh darinya untuk mengeringkan lantai yang basah oleh tumpahan susu.

Dan dalam kesibukannya itu, ia menangkap sesuatu yang lain. Tepat di sebelah kotak tisu, ia melihat sebuah pigura berukuran sedang yang memuat foto tiga orang yang tengah tersenyum bahagia ke arahnya. Minseok yang berukuran sedikit lebih kecil dari Minseok yang tengah berada dalam pelukan Myungsoo saat ini, wanita yang memecahkan gelas susu dan menatap Kyuhyun ketakutan, dan.. Shim Changmin.

*

kyuhyun woobin myungsoo jongin

To be continued..

Don’t Wanna Close My Eyes – Chapter 1

Title                 : Don’t Wanna Close My Eyes

Rate                 : T

Pair                  : WonKyu, HanXian, EunHae, ZhouRy

Genre              : Romance, Sad

Cast                 : Siwon, Hangeng, Kyuhyun, Kibum, Donghae, Eunhyuk, Zhoumi.

Warning        : BL, OOC, Typo (es), Don’t Like = Don’t Read

 

Choi Siwon mematut dirinya di cermin sekali lagi. Sempurna, pikirnya. Hari ini ia akan menghadiri acara pernikahan rekan kerjanya, Yesung dan Ryeowook. Setelan jas hitamnya terlihat keren dan rapi di tubuh kekarnya. Dasi kupu-kupu melengkapi ketampanannya malam itu.

Ketika ia sudah siap, ia segera mengemudikan mobilnya menuju salah satu hotel besar tempat dilangsungkannya acara resepsi pernikahan pasangan YeWook itu.

“Siwonnie, kau juga sudah sampai rupanya. Wah kau tampan sekali.” Kata Donghae, salah satu sahabat baiknya ketika is sudah berada dalam ballroom hotel.

“Tentu saja. Sejak kapan aku terlihat buruk?” kata Siwon dengan bangga.

“Sejak dia meninggalkanmu.” Kata Donghae pelan yang langsung disikut oleh kekasihnya, Eunhyuk.

Eunhyuk langsung meminta maaf pada Siwon karena kelancangan Donghae.

Siwon tertawa. “Ya! Kalian ini kenapa? Jangan terlalu sensitif. Sudahlah, aku tidak apa-apa.”

Donghae menghela nafas. “Maafkan aku. Bukannya aku ingin mengungkit-ungkit masa lalumu, tapi..”

“Aku baik-baik saja. Memang awalnya terasa berat, bahkan sangat berat. Tapi aku bisa menjalaninya. Lihat aku sekarang, life must go on, right?” kata Siwon ringan.

“Hae, berhentilah mengungkit masa lalu Siwon.” tegur Eunhyuk pada kekasihnya.

“Aku tahu. Aku hanya khawatir. Siwon adalah sahabat baikku. Sudah sepantasnya aku merasa khawatir padanya.” Kata Donghae.

Siwon mengangguk tanda memaklumi maksud Donghae. Memang benar sejak kekasihnya pergi, ia sempat membuat semua orang khawatir. Ia memang masih bekerja dan bepergian keluar rumah seperti aktivitas sehari-harinya. Tapi ia tidak pernah bicara sama sekali! Karena jika ia bicara, ia akan menangis.

Maka semua orang ikut diam, berpura-pura tidak terjadi apa-apa. Berpura-pura bahwa segalanya baik-baik saja dan berpura-pura bahwa Siwon hanya sedang enggan berkomunikasi kepada siapa pun. Walau mereka tahu apa yang sebenarnya tengah terjadi. Tapi demi Siwon, semua ikut diam.

Selama hampir dua tahun Siwon terjebak dalam keadaan seperti itu. Diam di depan semua orang, lalu menangis dan mengasihani diri sendiri kala sendirian. Semakin hari, tubuhnya semakin kurus. Kulitnya semakin pucat. Ia seperti mayat hidup andai saja ia tidak bernafas. Donghae sebagai sahabat terdekatnya sejak duduk di bangku sekolah dasar itu terkadang ikut menangis bahkan memohon agar Siwon melupakan yang telah terjadi dan memulai hidup baru.

Hari demi hari ia berusaha membujuk dan membantu Siwon untuk menjalani kehidupan baru. Namun hal itu tidak mudah ia lakukan karena Siwon terlalu mencintai kekasihnya itu. Semua yang dilakukan Donghae sia-sia saja, tapi ia tidak pernah menyerah. Ia ingin mengembalikan senyum ke wajah sahabatnya itu.

Delapan bulan kemudian, usaha Donghae membuahkan hasil. Siwon mulai mau membuka diri lagi. Mulai bisa berkumpul dengan teman-temannya. Mulai bisa berbagi cerita. Mulai bisa tersenyum dan tertawa. Walau tidak seperti dulu, tapi setidaknya Siwon sudah kembali.

Siwon mulai melakukan kebiasaan lamanya yang sering ia lakukan dulu bersama kekasihnya. Berbelanja, lari pagi, jalan-jalan hingga berkuda. Bedanya kini ia mengerjakan semuanya sendiri. Terkadang ia ditemani oleh beberapa temannya, termasuk Donghae.

“Siwon-ah, ayo kita harus memberi selamat pada Yesung dan Ryeowook.” Kata Eunhyuk membuat Siwon mengentikan acaranya melihat-lihat desain interior ballroom tersebut.

Siwon mengangguk. Kemudian ia melangkahkan kakinya mengikuti Donghae dan Eunhyuk. Setelah memberi selamat dan berfoto bersama kedua mempelai, Siwon dan kedua sahabatnya itu mengambil makanan yang tersedia.

“Hei.. Kalian semua berkumpul disini, rupanya.” Kata seorang namja tampan berdarah cina.

“Ah, Hangeng-ssi. Aku tadi sempat mencarimu. Bagaimana kepulanganmu ke Cina? Kapan kau sampai?” Tanya Eunhyuk.

Hangeng adalah salah satu rekan kerja ketiga lelaki itu di kantor. Walaupun ia bukan orang Korea, tapi ia sangat fasih berbahasa Korea juga membaca huruf-huruf hangul. Kalau berbicara dengannya, siapa pun akan melupakan kalau dia adalah lelaki berkebangsaan Cina.

“Aku baru saja kembali sore tadi. Setelah beristirahat sejenak aku langsung bergegas kemari. Tidak mungkin aku melewatkan hari pernikahan teman kita, bukan?” jawab Hangeng.

“Tidak mungkin melewatkan acara makan gratis maksudmu?” ledek Zhoumi, salah satu rekan kerja mereka yang lain. Zhoumi juga berasal dari Cina. Ia tiba-tiba muncul di belakang Hangeng dan merangkul rekan senegaranya itu.

“Ah iya, aku ingat. Jangan lupa besok setelah meeting kita akan makan siang bersama. Bawalah pasangan kalian, karena aku juga akan membawa tunanganku.” Kata Hangeng dengan bangga.

“Benarkah? Kau akan membawa tunanganmu? Kupikir jangan, mereka akan langsung mengerubutinya.” Kata Zhoumi lagi.

“Eh? Kenapa begitu? Mana mungkin kami mau merebut tunangan rekan kami sendiri? Kau ini ada-ada saja.” ujar Donghae sambil tertawa.

“Karena ia tampan sekali. Aku saja sempat terpesona olehnya. Lalu aku ingat bahwa ia milik Hangeng. Kalau tidak sudah kubawa kabur dia.” Zhoumi bergurau.

“Aku tidak percaya kau berniat selingkuh dari adikku, Henry. Awas kau.” Kata Hangeng dengan nada marah yang dibuat-buat lalu ikut tertawa.

“Lalu besok kau akan datang bersama siapa, Siwon-ssi?” tanya Zhoumi pada Siwon.

“Aku? Aku akan datang sendiri.” Jawab Siwon enteng.

“Kau tahu benar kalau aku menyuruhmu membawa pasangan. Bukankah itu sudah jelas?” tanya Hangeng, menekankan kata ‘pasangan’ dalam kata-katanya.

“Baiklah.. Aku akan mencari pasangan secepatnya. Mungkin orang pertama yang lewat depan apartementku akan kubawa ke acara makan siangmu. Tak peduli bagaimana rupanya, yang penting aku datang berpasangan kan?” canda Siwon.

Semua tertawa. Lingkungan kerja yang nyaman membuat semuanya cepat akrab satu sama lain. Walaupun Zhoumi dan Hangeng baru beberapa bulan lalu dipindah tugaskan ke kantor cabang Seoul, mereka semua sudah dekat satu sama lain.

Dan Siwon mensyukurinya. Membuat semuanya terasa nyaman. Inilah kehidupan barunya. Ia bertekad tidak akan melihat lagi kebelakang. Ia sudah punya sahabat-sahabatnya, ia tidak butuh yang lain lagi, bukan?

*

            Siwon membelai wajah di depannya dengan lembut, menyusuri setiap inci kulitnya yang putih bersih, menambah keindahan makhluk ciptaan Tuhan yang amat dikaguminya itu. Perlahan ia mencium bibir merah itu, dengan lembut tanpa nafsu, merasakan manisnya bibir sosok manis yang terlihat seperti malaikat itu.

“Kau sudah berkali-kali menciumku, hyung. Hentikan. Kau harus segera mandi lalu sarapan dan berangkat kerja. Jadi berhentilah mencumbuku.” Kata lelaki yang lebih muda darinya itu.

Siwon tersenyum. Sebelum menjawab, dikecupnya sekali lagi bibir menggoda itu. “Aku tergila-gila padamu.. Kau seperti candu, membiusku terus-menerus saat kita bersama. Membuatku tidak bisa melakukan hal lain selain memujamu tanpa lelah.”

Lelaki di depannya tertawa. “Hentikan rayuan gombalmu. Cepat mandi atau aku akan mengurangi jatah malammu.”

Siwon terbangun. Keringatnya bercucuran dengan deras. Nafasnya tersengal-sengal. Selalu seperti itu setiap malam. Bukan mimpi yang sama, tapi dengan orang yang sama.

Kembali Siwon menangis. Memang tidak banyak, tapi cukup membuat hatinya tergores pedih. Siwon memang sudah kembali menjadi Siwon yang dulu. Siwon yang ceria, optimis dan percaya diri. Ia sudah menjalani kehidupannya seperti semula. Ia bahkan sudah bisa mengatasi rasa sakit akibat masa lalunya.

Tapi satu rahasia yang mungkin akan ia simpan sendiri adalah ketakutan menutup matanya. Jika manusia pada umumnya menyukai tidur, Siwon justru sebaliknya. Ia membenci kegiatan yang paling nyaman itu. Begitu melihat tempat tidurnya di malam hari, rasa takut menghinggapinya. Seolah-olah hendak membunuhnya.

Begitu ia tertidur, ia akan bermimpi tentang kekasihnya. Mimpi itu selalu datang setiap malam, dengan potongan gambar yang berbeda-beda. Potongan gambar ketika mereka masih bersama.

Terkadang Siwon menjerit frustasi karena ia tidak juga bisa mengusir bayangan  itu ketika tidur. Bayangan itu menyakitinya. Terlalu sakit melihat kekasihnya itu dalam mimpi sementara Siwon tidak tahu dimana dirinya berada kini.

Tapi bayangan itu tak pernah berhenti datang. Setiap malam ia menyusup ke alam bawah sadar Siwon dan mengganggunya lagi. Dalam setiap mimpinya, dimana Siwon tengah berada dalam titik terlemah, tidak mampu melakukan perlawanan sama sekali.

*

            Akhirnya Siwon datang bersama Kibum keesokan harinya. Kibum adalah tetangga di apartemen Siwon. Keduanya cukup akrab. Maka tanpa berpikir panjang Siwon langsung meminta Kibum menemaninya, karena Hangeng adalah orang yang paling pantang ditolak.

“Rupanya kau pandai juga memilih.” Kata Zhoumi ketika mereka sudah duduk di restaurant tempat Hangeng meminta mereka berkumpul.

Siwon tertawa. “Apa maksudmu? Dia tetanggaku. Kami memang cukup dekat. Tapi tidak ada yang istimewa. Iya kan Bummie?”

Kibum mengangguk membenarkan. “Kami hanya berteman. Tak ada salahnya kan saling membantu antar tetangga?”

“Ya, ya, terserah kalian saja. Baguslah kalau begitu. Aku tidak perlu melihat lebih dari satu pasangan yang saling bermesraan.” Kata Zhoumi lagi sambil mengerling ke arah Donghae dan Eunhyuk yang terus bermesraan sedari tadi.

“Tapi kenapa Hangeng belum datang juga? Bukankah ia yang mengundang kita semua kemari?” tanya Siwon.

Zhoumi mengangkat bahunya tanda tak mengerti. “Ia juga datang bersama Henry. Terakhir Henry meneleponku lima belas menit yang lalu. Katanya mereka sudah dalam perjalanan. Ah itu mereka..”

Baik Siwon, Donghae maupun Eunhyuk segera menoleh ke arah pintu masuk. Hangeng terlihat berjalan dengan dua lelaki. Siwon mengenal salah satunya. Dia adalah Henry, adik kandung Hangeng sekaligus kekasih Zhoumi. Yang satu lagi tidak bisa dilihatnya dengan jelas karena tubuh Hangeng menutupinya.

“Wah, maaf menunggu lama. Tadi kami sempat singgah ke suatu tempat sebelum datang kemari.” kata Hangeng ramah.

“Tidak apa-apa. Kami juga belum lama menunggumu.” Kata Donghae menanggapi.

“Tentu saja terasa tidak lama bagimu, bukankah sedari tadi kerjamu hanya menyantap bibir kekasihmu?” sindir Zhoumi dengan pedas.

“Ya!” Donghae langsung protes keras namun dengan nada bercanda.

“Hangeng-ssi, itukah tunanganmu? Ah, mengapa kau menyembunyikannya?” ledek Eunhyuk.

Hangeng menepuk keningnya. “Maafkan, aku hampir lupa. Teman-teman sekalian, kenalkan ini tunanganku Kui Xian.”

Lelaki di belakang Hangeng segera menampakkan diri dan berdiri tepat di samping Hangeng. Begitu melihatnya Siwon mendapati dirinya terkejut luar biasa. Jika di dunia ini ada yang namanya reinkarnasi seperti kepercayaan orang-orang Cina kuno, maka ia harus mempercayainya saat ini juga.

Karena tunangan Hangeng itu 100% mirip sekali dengan kekasihnya, Cho Kyuhyun yang menghilang beberapa tahun lalu. Tidak ada perbedaan sama sekali. Semuanya mirip, kecuali rambut Kui Xian berwarna hitam dan di potong rapi seperti rambuk cepak Hangeng. Tidak seperti Kyuhyunnya yang rambutnya sewarna madu dan sedikit lebih panjang dari milik Kui Xian. Selain dari itu, tidak ada perbedaan sama sekali.

Bukan hanya Siwon yang terkejut, tapi juga Donghae. Keduanya menatap Kui Xian dengan tatapan tidak percaya. Benarkah yang mereka lihat saat ini?

*

            Mentari pagi dengan hangat menyinari Siwon dan Kyuhyun. Keduanya tengah berkuda bersama, menunggangi satu kuda, melewati pepohonan rindang, menaiki jalan-jalan terjal, melewati danau indah yang membentang luas.

Lalu bayangan itu kabur dan berganti dengan bayangan Siwon tengah berkencan di salah satu restaurant dengan bernuansa merah. Siwon menceritakan sebuah lelucon dan Kyuhyun tertawa terbahak-bahak.

Kembali Siwon terbangun. Tubuhnya bergetar menahan amarah yang menguasainya. Kenapa.. kenapa bayangan Kyuhyun datang lagi? Kenapa bayangan itu dengan tega menyakitinya di saat ia berada dalam keadaan seperti ini, tidak bisa melawan ataupun melarikan diri?

Tiba-tiba Siwon teringat akan Kui Xian, tunangan Hangeng  yang dikenalkan padanya hampir sebulan lalu. Setiap melihat lelaki itu, Siwon selalu teringat akan Kyuhyunnya. Kyuhyunnya yang hilang. Semua bagian tubuhnya sama, bahkan suara mereka pun sama.

Bagaimana mungkin ada dua orang yang sangat mirip di dunia ini kalau mereka bukan kembar? Dan ia yakin Kyuhyunnya tidak mempunyai kembaran. Tapi mengapa keduanya sangat mirip?

Terkadang Siwon bertanya-tanya dalam hati, jangan-jangan Kui Xian adalah Kyuhyunnya yang hilang. Tapi mana mungkin? Yang pertama, nama lelaki itu adalah Kui Xian, bukan Cho Kyuhyun.

Kedua, lelaki itu berasal dari Cina. Walaupun bahasa Cina Kyuhyun sangat fasih, tapi kemungkinan mereka adalah orang sama kecil sekali. Apakah hanya karena bisa menguasai satu bahasa asing yang sama sudah bisa disebutkan sebagai orang yang sama pula? Tidak.

Ketiga, Kui Xian tidak menunjukkan gejala ia mengenal Siwon atau pun Donghae ketika mereka pertama kali bertemu. Jika memang Kui Xian adalah Kyuhyun, apa motifnya menghilang beberapa tahun lalu? Jika ia adalah Kyuhyun, walau pun setitik, pasti ada kilasan aneh di matanya ketika bersitatap dengan Siwon maupun Donghae, bukan? Namun  sikapnya normal dan alami.

Keempat, ia adalah kekasih Tan Hangeng, rekan kerja Siwon sendiri. Mana mungkin mereka memiliki kekasih yang sama, bukan?

Dan yang terakhir, Kyuhyun tidak ada motif untuk meninggalkan Siwon untuk lelaki lain. Keduanya sudah bertunangan dan berencana menikah beberapa bulan kedepan, tapi tiba-tiba Kyuhyun menghilang. Tidak ada satu pun orang mengetahui keberadaannya. Bahkan polisi pun tidak pernah menemukan tubuh ataupun mayatnya, jika Kyuhyun memang ternyata sudah meninggal seperti perkiraan orang-orang selama ini.

Terakhir yang ia tahu, Kyuhyun pergi ke Pulau Jeju untuk menemui salah satu rekan kerjanya. Tapi ia tidak pernah kembali dari Jeju setelah itu. Ketika teman kerja Kyuhyun itu ditanyai, ia berkata dengan yakin bahwa Kyuhyun sudah kembali ke Seoul.

*

            Siwon sedang menimbang-nimbang buku mana yang akan ia beli di kedua tangannya ketika dirasakannya seseorang menyapanya dari depan rak buku tempatnya berdiri.

“Anneyong haseyo..  Siwon-ssi? Masih ingat padaku?”

Siwon tertegun. Pemuda di depannya masih menatapnya dengan senyum manisnya. Tapi Siwon masih tetap diam. Seolah terpana dengan pemandangan yang disajikan di hadapannya.

“Eh? Siwon-ssi? Mungkin kau sudah lupa, aku Kui Xian. Tunangan Hangeng-gege. Kita pernah bertemu sekali di restaurant beberapa minggu lalu sebelum aku kembali ke Cina. Apa kau masih ingat?”

Siwon segera tersadar. “Tentu saja. Aku masih ingat. Aku hanya sedikit terkejut ternyata kau masih ingat padaku.”

Mana mungkin Siwon lupa pada sosok yang begitu dicintainya yang dengan tega merusak malam-malamnya karena selalu hadir di mimpinya? Tidak, bukan lelaki di depannya melainkan Kyuhyunnya.

Sejam kemudian, keduanya sudah duduk di salah satu café di dekat toko buku tadi. Keduanya asik bercerita tentang banyak hal dan Siwon menahan keras matanya untuk tidak terus-menerus menatap Kyuhyun. Tidak sopan menatap tunangan sahabatmu dengan intens, bukan?

“Siwon-ssi, kenapa kau selalu memalingkan wajahmu ketika bicara denganku? Apa kau tidak senang mengobrol denganku?” tanya Kui Xian polos.

“Tidak.. Itu.. aku..” kata Siwon gelagapan.

“Ah aku tahu, mungkin kau sedang terburu-buru tapi karena merasa tidak enak meninggalkanku sendiri maka kau tetap menungguiku di sini. Benar kan?” tanya Kui Xian lagi.

Siwon terdiam. Ia benar-benar bingung sekarang. Lidahnya kelu. Jika ia mengatakan yang sebenarnya, maka Kui Xian tidak akan mau melihatnya lagi. Dan jika Hangeng tahu akan hal ini, ia pasti menjaga kekasihnya baik-baik agar tidak bertemu Siwon. Siwon akan di cap lelaki tidak tahu diri yang menyukai kekasih orang lain. Padahal ia sudah berhasil dengan sangat baik bangkit dari luka masa lalunya. Ia tidak mau usahanya yang ia lakukan bertahun-tahun itu gagal.

“Tampaknya aku benar.” Kata Kui Xian lagi. “Baiklah. Sampai jumpa Siwon-ssi. Aku pergi dulu.”

Siwon mengepalkan tangannya dengan keras. Bahkan cara marahnya juga sama. Jika diabaikan, Kyuhyunnya juga akan pergi meninggalkannya seperti tadi. Siwon ingin sekali mengejar Kui Xian. Kakinya memaksanya untuk melangkah tapi otaknya memaksanya untuk tetap tinggal dan tetap duduk. Mengejar lelaki itu sama saja menjatuhkan dirinya ke jurang kelam lagi. Ia tahu, begitu ia membuat hubungan baik dengan Kyuhyun, maka ia akan jatuh dalam pesona itu.

*

            Malam itu, tepat tanggal 19 april, para lelaki itu berkumpul dalam rangka merayakan hari ulang tahun Zhoumi. Semuanya hadir, tak terkecuali Kim Kibum. Zhoumi sendiri yang memintanya untuk membawa serta Kibum karena menurutnya lelaki itu cocok bergaul dengan kelompok mereka. Lagipula ia tidak mau Siwon datang sendiri mengingat semua yang ada di sana sudah berpasangan. Yesung dan Ryeowook bahkan ikut hadir.

“Siwon-ssi?”

Siwon menoleh. ‘Oh tidak..’ pikirnya.

Kui Xian tersenyum. “Apa yang kau lakukan di sini sendiri sementara yang lain tengah berpesta di dalam?”

Saat itu Siwon tengah berdiri di balkon apartemen Zhoumi, memandang hamparan kerlip lampu-lampu dari setiap bangunan di depannya.

“Aku hanya ingin menghirup udara segar. Kurasa aku minum cukup banyak dan merasa cukup panas di dalam.” kata Siwon seraya membalas senyuman Kui Xian.

Kebohongan besar. Ia keluar karena tidak tahan melihat Kyuhyun, maksudnya Kui Xian bermesraan dengan Hangeng. Mereka selalu saling menempel bagai amplop dan perangko. Hangeng tak pernah melepaskan lengannya dari pinggang tunagannya. Tak jarang keduanya berciuman.

Ya, Siwon tahu tidak seharusnya ia bersikap seperti itu. Namun ia tidak bisa mencegah perasaan ini. Perasaan cemburu yang mencuat bak racun dari dalam hatinya. Ia bahkan merindukan Kui Xian setelah pertemuan singkat mereka di toko buku beberapa hari lalu. Siwon jadi merasa bersalah karena dengan berani merindukan kekasih temannya itu.

“Sepertinya kau punya masalah.” Kata Kui Xian pelan. Terdengar seperti gumaman.

“Tidak, aku baik-baik saja. Percayalah, aku hanya ingin menghirup udara segar.” Kata Siwon mencoba meyakinkan lelaki di depannya.

“Biasanya orang yang sedang tertekan oleh sesuatu pasti ingin menghirup udara segar.” Kembali Kyuhyun bergumam.

‘Apa sikapku terlalu kentara? Jangan bilang Kui Xian bisa menangkap kecemburuanku. Ini tidak boleh terjadi.’ Batin Siwon.

“Siwon-ssi..”

Kembali Siwon menoleh. Kui Xian tengah menatapnya dalam-dalam. Mata indah itu bersinar indah, lebih indah dari kerlip lampu yang tadi sempat menenangkan hati Siwon. Mata yang sama, yang membuat Siwon selalu tergila-gila.

“Boleh aku bertanya sesuatu?”

Siwon hampir saja terlena andai saja Kui Xian tidak segera bersuara. Mendengar itu Siwon segera tersadar.

“Ten-tentu.. Tentu saja..”

Kui Xian tampak berpikir sebentar sebelum akhirnya buka suara. “Apa kau membenciku?”

Siwon terperanjat. “Mengapa kau berpikir seperti itu?”

Kui Xian menunduk. “Karena tampaknya, kau tidak menyukai aku. Kau selalu menghindar ketika bertemu denganku. Kau juga tidak pernah mau menatapku ketika aku bicara padamu.”

“Tidak.. Itu tidak benar. Aku..”

“Dan kau tampaknya selalu mencari cara agar tidak bicara padaku.” Potong Kui Xian cepat. “Setiap aku ingin bicara, kau pasti menjawabnya seperti menutupi sesuatu.”

“Aku tahu, mungkin aku tidak seperti Henry yang lebih cepat bergaul. Tapi aku juga ingin mengenal semua teman gege. Aku ingin merasa betah di kota ini karena aku punya banyak teman. Teman-teman yang lain tampaknya bisa menerimaku, tapi.. Tidak denganmu..” Kui Xian melanjutkan.

Siwon menggigit bibirnya. Bagaimana caranya ia menjelaskan kepada lelaki itu alasan mengapa ia melakukan semua ini? Apa setelah mendengar alasannya, Kui Xian akan mengerti? Apa Hangeng akan mengerti? Tidak ada yang bisa ia lakukan saat ini selain mengelak.

“Tolong, jangan berpikir seperti itu. Aku tidak seperti yang kau pikirkan. Semua itu hanya perasaanmu saja. Aku tidak menghindarimu. Memang seperti inilah diriku. Maaf jika sikapku membuatmu merasa tak nyaman.” Ujar Siwon dengan nada minta maaf.

“Benarkah? Jadi.. Kau tidak membenciku?”

Siwon mengangguk meyakinkan.

Kui Xian jadi bernapas lega karenanya. “Ah.. aku lega sekali karenanya. Aku hanya tidak ingin hubungan kita tidak baik. Bukankah kau adlaah rekan kerja gege, yang artinya kita akan lebih sering bertemu. Apalagi setelah aku dan gege menikah nanti.”

“Tentu saja.” Siwon berusaha tersenyum tulus. Namun tidak bisa dipungkiri hatinya sakit mendengar kata ‘menikah’.

“Kapan kalian akan menikah?” Siwon sebisa mungkin mengatur agar nada suaranya terdengar biasa saja.

Kui Xian tersipu malu. “Aku belum tahu. Gege tidak pernah bicara tentang itu. Tapi ia adalah lelaki yang penuh dengan kejutan. Seperti ketika kami bertunangan, ia mempersiapkan semuanya secara diam-diam, aku benar-benar terkejut saat itu. Namun aku bahagia.”

‘Cukup.. Kumohon..’

“Kau tahu, Siwon-ssi, gege adalah lelaki idaman setiap pria maupun wanita. Ia sangat lembut, penyayang, perhatian, pandai memasak, pandai membuat aku tertawa dengan lelucon-leluconnya, pandai membuatku merasa melayang hingga ke langit ke tujuh.. Aku benar-benar beruntung, bukan?”

‘Ya, beruntung. Sangat beruntung. Aku lah satu-satunya yang tidak beruntung saat ini.’

“Siwon-ssi.. Bagaimana denganmu? Apa kau sudah punya kekasih? Menurut Donghae-ssi, Kibum-ssi adalah tetanggamu. Tapi kalian tampak serasi. Apa kau menyukainya?” tanya Kui Xian.

“Aku..” Siwon tampak menimbang-nimbang sebelum menjawab. Tapi akhirnya ia memilih untuk bicara dengan jujur. “Aku sedang tidak punya kekasih. Mungkin orang-orang melihatku sangat cocok dengan Kibum, tapi tidak ada yang terjadi diantara kami.”

“Tahukah kau, tampaknya ia menyukaimu.”

Siwon cukup tercengang mendengar penuturan Kui Xian. “Eh? Benarkah?”

Kui Xian mengangguk. “Makanya sejak awal aku selalu berpikir pastilah kau punya masalah yang cukup berat. Karena ada lelaki manis di sampingmu yang terlihat jelas sangat menyukaimu tapi kau mengabaikannya, atau mungkin malah tidak menyadarinya sama sekali. Dan tebakanku tampaknya benar.”

“Apa menurutmu.. Aku harus memberinya kesempatan?” tanya Siwon. Ia berharap Kui Xian setidaknya akan memberi sedikit saja kata yang aneh, atau nada bicara yang aneh atau sinar mata yang tidak biasa atau bahkan ekspresi penuh kepura-puraan ketika menjawab.

Tapi di luar ekspektasinya, lelaki itu justru menjawabnya dengan riang. “Tentu saja. Kau harus memberinya kesempatan. Bukankah setiap orang berhak untuk bahagia? Carilah kebahagiaanmu. Berhentilah bersedih. Jika kau mempunyai kekasih, kau bisa berbagi suka dan duka  bersamanya, bukan? Maka segalanya akan terasa lebih ringan. Jadi, saranku, cobalah membangun sesuatu yang baru dengannya, kau berhak mendapatkan kebahagiaan.”

Siwon terpaku di tempatnya. Bagaimana kalau kebahagiaanku adalah sesuatu yang ada dalam dirimu? Bagaimana kalau ternyata dirimulah yang aku harapkan untuk berbagi suka dan duka? Bagaimana kalau pada kenyataannya aku mengharapkan sebagian darimu adalah milikku yang hilang?

*

wonkyu dwcme

To Be Continued..

PS : HAPPY 26TH BIRTHDAY TO OUR BELOVED EVIL MAGNAE, CHO KYUHYUN

HOPE HE HAS A BLAST TODAY AND MAY GOD ALWAYS BLESS HIM IN EVERYTIME..

MUCH LOVE KYUHYUNNIE.. ❤

Million Words – Chapter 4

Title                      : Million Words

Rate                      : T+

Genre                   : BL, Romance, Angst

Pair                        : ChangKyu, BinKyu

Cast                      : Cho Kyuhyun, Shim Changmin, Kim Woobin

Co Star                : Kim Myungsoo, Kim Jongin and others

Warning              : BL, OOC, Typo (es), Don’t Like = Don’t Read.

 

CHAPTER 4

‘Tidak, ini tidak boleh terjadi. Aku mencintai Changmin dan aku akan terus ada disampingnya.’

Kata-kata itu terus bergema di kepala Kyuhyun tanpa henti. Sebenarnya ia tidak perlu berpikiran seperti itu andai saja Kim Woobin tidak menghadiahkan sebuah ciuman singkat padanya seminggu lalu.

Ciuman itu seharusnya tidak berarti apa-apa. dan memang seharusnya seperti itu. Namun entah mengapa Kyuhyun tidak bisa mengabaikan debaran-debaran aneh di jantungnya saat itu. Debaran yang biasanya hanya untuk Changmin. Dan ia benci harus mengakui kalau ia sempat merasakan debaran seperti itu untuk seseorang anak kecil seperti Kim Woobin.

Kyuhyun bersandar di kaca ruang guru yang menghadap langsung ke lapangan basket di bawah sana. Memandangi anak-anak murid yang melakukan aktivitas di sekitar lapangan basket. Bersenda gurau, bermain basket, mengobrol atau hanya duduk di sana sambil memainkan smartphone mereka.

Kemudian pandangan Kyuhyun jatuh pada sosok lelaki tegap yang belakangan membuat kepalanya pusing setengah mati dengan tingkah, kata-kata dan perlakuan manisnya. Dan nyaris membuat Kyuhyun terbuai. Kim Woobin tengah mengobrol dengan beberapa teman perempuannya sementara kedua kelincinya duduk dengan tenang di samping kanan kirinya bagai pengawal yang tengah menjaga rajanya.

Lelaki itu tampak bicara dengan wajar namun sepertinya ia tidak menyadari atau pura-pura tidak menyadari tatapan-tatapan memuja dari para gadis di sekitarnya. Memang sudah sewajarnya para gadis itu menyukainya. Apa kurangnya anak itu? Walaupun dia malas dan pemberontak, namun ia tampan, cerdas, baik hati dan kaya raya.

Dan sudah semestinya ia bergaul dengan sesamanya. Bahkan ia seharusnya menjalin hubungan dengan gadis seumurannya. Kalaupun ia tidak menyukai wanita, setidaknya ia berhubungan dengan lelaki sepantaran umurnya, bukan dengan Kyuhyun. Salah dan menyalahi aturan. Walaupun dalam cinta segalanya sah-sah saja, tapi dalam kehidupan nyata, perbedaan umur mereka yang cukup jauh apalagi dengan status Kyuhyun sebagai guru membuat mereka memang tidak boleh bersama dalam arti khusus.

Kembali Kyuhyun meyakinkan dirinya sendiri. Ia telah berjanji dalam hati bahwa ia akan menghadapi Woobin dengan perasaan yang netral dan ia harus kembali ke jalan yang lurus, bersama Changmin.

“Mengapa kau selalu melamun akhir-akhir ini?”

Kyuhyun tersentak dari lamunannya lalu menoleh dengan senyum yang dipaksakan. “Aku tidak melamun. Aku hanya sedang berpikir.”

Lee Hyukjae menyipitkan matanya. “Berpikir? Baiklah, aku ralat. Mengapa kau selalu berpikir belakangan ini?”

“Bukankah semua manusia selalu berpikir setiap hari?” Kyuhyun balas bertanya.

“Kau tahu maksudku.”

Kyuhyun menghembuskan nafas berat. Ia tidak ingin membicarakan hal ini dengan siapa-siapa. Hal ini cukup dirinya sendiri yang tahu sebagai rahasia kecil dan gelap didirinya, tidak untuk dibagi ke siapapun.

“Aku baik-baik saja. Hanya saja memang aku sedang ada sedikit masalah.”

“Dengan Changmin?”

Kyuhyun memberenggut. “Mengapa kau selalu menyangkut-pautkan segala sesuatunya dengan Changmin? Apa aku tidak punya kehidupan lain selain Changmin?”

“Memang tidak. Aku sudah cukup lama mengenalmu dan hidupmu selalu seputar Changmin. Jadi jika kau jadi seperti ini, sudah pasti ada hubungannya dengan dia.”

Kyuhyun jadi kehabisan kata-kata. Ia tidak bisa menyalahkan Hyukjae yang setidaknya cukup dekat dengannya di sekolah hingga tahu seperti apa kehidupan sehari-hari Kyuhyun. Namun sekali lagi, Kyuhyun enggan buka mulut. Cukup ia sendiri yang tahu.

*

Rona merah muda yang menjalar di pipinya ketika Changmin memberinya pujian atas inisiatif Kyuhyun untuk membelikan iPad baru untuk Changmin sebagai organizer.

“Terima kasih, Kyu.”

Kyuhyun tersenyum. “Aku hanya tidak mau kau kerepotan dengan laptop. Bukankah iPad jauh lebih praktis?”

“Tentu saja. Sekali lagi, terima kasih, Kyu. Kau benar-benar mengerti diriku.”

“Kapan aku tidak mengerti dirimu?”

Itu adalah percakapan terakhirnya dengan Changmin sekitar dua minggu yang lalu sebelum tunangannya itu pergi ke Tokyo. Dan seharusnya Changmin sudah ada di apartemen saat ini, karena pesawatnya tiba pagi tadi.

Akhir-akhir ini Changmin jauh lebih sibuk daripada sebelum-sebelumnya. Yayasan keluarganya benar-benar menarik minat banyak sekali orang di luar sana yang mengharuskan mereka membuka beberapa cabang hingga ke Tokyo.

Andai Kyuhyun tidak punya pekerjaan, ia pasti akan dengan senang hati ikut ke berbagai tempat yang Changmin datangi, walaupun natinya ia hanya akan menonton apa yang dilakukan kekasihnya itu. Tapi tak apa, asal ia bisa terus bersama Changmin daripada sendirian di apartemen mereka.

Sebuah bunyi bip kecil membuat Kyuhyun segera meraih ponselnya dari balik saku celananya dan membaca pesan yang masuk dengan riang. Namun wajahnya berubah ketika ia melihat nama si pengirim pesan.

(From : Idiot) “Mengapa kau terlihat selalu murung akhir-akhir ini? Aku merindukan senyummu.:(“

Kyuhyun mengabaikan pesan singkat yang baru saja masuk ke ponselnya itu. Namun setelah sepuluh menit, kembali ponselnya berbunyi tanda sebuah pesan lain masuk.

(From : Idiot) “Mengapa kau tidak membalas pesanku? Jangan memaksaku untuk nekad. Tolong balas pesanku agar aku tahu kau baik-baik saja.”

Kyuhyun memberenggut melihat pesan itu. Mengapa anak kecil ini mudah sekali mengancamnya? Dengan cepat ia membalas pesan itu.

(From : Sweet Pumpkin) “Kau masih juga tidak mengerti mengapa aku murung?”

(From : Idiot) “Bukankah aku sudah minta maaf untuk kesekian kalinya mengenai ciuman itu? Harus berapa kali aku minta maaf? Andai aku tahu bahwa tindakanku tempo hari bisa menghilangkan senyummu, aku tidak akan pernah melakukannya.”

(From : Sweet Pumpkin) “Bukankah sudah kukatakan bahwa aku enggan membicarakan hal itu lagi? Mengapa kau terus-menerus membicarakannya?”

(From : Idiot) “Karena itulah yang membuatmu murung. Apa yang harus kulakukan agar kau mau tersenyum lagi? Aku bahkan rindu omelanmu.Apa aku harus menciummu sekali lagi agar kau langsung bereaksi?”

(From : Sweet Pumpkin) “Ya! Bukankah sudah kukatakan berhenti membicarakannya? Dan jangan berani menciumku lagi!”

“Anak ini benar-benar membuatku naik darah! Kalau kau berani melakukannya lagi, aku akan..”

“Akan apa?”

Kyuhyun tersentak. Tanpa memutar tubuhnya pun ia tahu siapa yang tengah berdiri di belakangnya. Tentu saja, ia lupa bahwa Kim Woobin suka mengikutinya kapan dan dimana pun. Bagaimana mungkin ia melupakan hal sesederhana itu?

“Berhenti mengikutiku!” kata Kyuhyun ketus lalu melanjutkan acara jalan kakinya ke halte bus seolah tidak ada interupsi sebelumnya.

Tapi langkah-langkah berat di belakangnya tidak juga berhenti mengikutinya dan harapan Kyuhyun agar bertemu banyak orang di halte bus hancur ketika melihat halte tersebut kosong melompong. Yang artinya hanya akan ada dirinya dan Woobin di sana.

“Mengapa kau menolak aku untuk mengantarmu?”

Masih dengan nada ketus, Kyuhyun menjawab. “Aku bisa pulang sendiri.”

Lalu ponselnya berbunyi lagi, kali ini sebuah nada dering yang Kyuhyun atur khusus untuk Changmin.

“Changmin-ah..!” seru Kyuhyun bersemangat, mengabaikan raut muka menjengkelkan milik Woobin di sebelahnyal ketika ia menyerukan nama Changmin dengan mesra.

“Kyuhyun-ah, apa kau sudah selesai mengajar?” tanya Changmin di seberang sana.

“Tentu saja. Aku sedang menunggu bus. Sebentar lagi aku akan tiba di apartemen. Tunggu aku di sana, ne?”

Sunyi sesaat. Wajah ceria Kyuhyun berangsur-angsur lenyap. Ia kemudian menggigit bibirnya dengan tampang sedih.

Woobin yang sedari tadi memperhatikannya jadi sedikit penasaran. ‘Nah, apa maksudnya itu? Mengapa wajahnya jadi seperti itu?’

“Jadi.. Kau tidak bisa pulang dalam waktu dekat ini?”

‘Brengsek!’ maki Woobin dalam hati. Kembali ia memusatkan perhatiannya pada Kyuhyun. Kini lelaki itu menggigit bibirnya lebih keras seraya mati-matian menahan gumpalan air yang mengambang di pelupuk matanya.

Dada Kim Woobin terasa berat. Entahlah, melihat Kyuhyun seperti ini membuat emosinya bergejolak. Lelaki tolol mana yang tega meninggalkan kekasih seperti Kyuhyun seperti ini?

“Tidak apa-apa, sungguh. Aku memang sedikit pilek, tapi aku sudah meminta obat di klinik tadi. Besok pasti akan sembuh. Baiklah, jaga kesehatanmu. Hubungi aku kalau kau sudah tidak sibuk lagi. Sampai jumpa.”

Begitu Kyuhyun memutuskan pembicaraan itu, pecah sudah tangisnya. Sakit di hatinya membuatnya lupa dimana ia berada saat itu dan bagaimana ia sudah berada dalam pelukan Woobin. Dengan perasaannya saat ini, dengan kesedihannya serta kebutuhannya akan teman bicara, ia jadi lupa mengusir Woobin.

Setelah puas menangis, barulah Kyuhyun menyadari bahwa ia tengah memeluk Woobin dengan erat. Seharusnya ia melepaskannya, seharusnya ia segera memisahkan tubuh mereka yang bersatu dan seharusnya ia merasa malu atas tindakannya ini.

Namun sebaliknya, ia merasakan hal yang berbeda. Ia tidak ingin melepaskan dekapan hangat itu. Bahkan untuk sekedar mengangkat wajahnya dari dada bidang itupun ia enggan. Dan anehnya, ia merasa sangat nyaman disana, rasanya seperti.. di rumah.

“Kau baik-baik saja?”

Kyuhyun mendengar suara berat Woobin menanyainya seraya mengelus punggungnya lembut. Karena tak mendengar jawaban apapun, Woobin melepaskan pelukannya lalu menatap wajah guru Geografinya itu.

“Lihatlah, wajahmu sampai memerah karena terlalu banyak menangis. Ayo, aku akan mengantarmu pulang lalu kau bisa makan dan beristirahat.”

Andai saja Woobin tahu wajah Kyuhyun memerah bukan karena menangis, mungkin anak nakal itu akan tertawa terbahak-bahak sambil terus menggoda Kyuhyun.

*

“Makanlah, nanti sup mu dingin.”

Kyuhyun mengamati semangkuk sup yang baru saja selesai dimasak oleh Woobin. Asap menggepul di atas mangkuk itu disertai aroma yang enak, membuat perut Kyuhyun semakin meraung minta diisi.

“Aku baru tahu kalau kau bisa memasak.” Kata Kyuhyun setelah menyuapkan sesendok sup ke mulutnya. Dan ia harus mengakui bahwa masakan Woobin memang lezat. Sungguh kontras dengan wajah si pembuat sup yang begitu dingin.

“Kau tidak pernah belajar untuk mengenalku, wajar saja semuanya terasa asing bagimu.” Kata Woobin seraya ikut duduk di samping Kyuhyun, meraih remote televisi kemudian menyalakan benda kotak bermerek mahal dengan tipe keluaran terbaru itu.

“Jangan sakit hati.”

Woobin tertawa. “Sama sekali tidak. Justru dengan begitu, aku terasa sangat misterius bagimu, bukan? Jauh lebih menantang.”

Keduanya lalu terdiam setelah itu. Kyuhyun sibuk menghabiskan supnya sedangkan kedua mata Woobin terpaku di televisi. Lama-kelamaan Kyuhyun baru menyadari bahwa Woobin sebenarnya tidak menonton. Tatapan lelaki itu kosong dan matanya sama sekali tidak bergerak mengikuti pergerakan di layar televisi.

Kyuhyun ingin menyadarkan lelaki itu namun harga diri menahannya. Maka ia meletakkan mangkuk nya di meja dengan bunyi berisik agar Woobin tersadar. Dan benar saja, segera setelah itu, Kim Woobin menoleh padanya lalu tersenyum.

“Kau sudah selesai makan? Beristirahatlah.”

“Aku tidak lelah.”

“Tapi kau sedang sedih. Tidur akan sangat baik untukmu. Kau bisa melupakan kesedihanmu sejenak.”

“Aku ingin minum sedikit baru tidur.”

“Tidak!” sanggah Woobin dengan nada bossy-nya seperti biasa. “Kau akan mengajar besok pagi. Kau butuh istirahat.”

“Tapi aku ingin minum sedikit untuk meredakan kesedihanku.” Kyuhyun masih bertahan dengan keras kepalanya. Anehnya ada rengekan dalam nada suaranya.

Woobin menatapnya dengan galak. “Tidak akan kubiarkan kau minum walau setetes pun. Sekarang pergilah ke kamarmu dan tidurlah. Aku akan pergi jika kau sudah benar-benar terlelap.”

Mungkin terdengar biasa saja. Mungkin orang-orang akan membenci sikap berlebihan Woobin atau sikap Kyuhyun yang membiarkannya diatur oleh anak kecil apalagi orang itu sudah jelas-jelas menyukai dirinya. Namun, bagi Kyuhyun ini bagaikan angin segar. Woobin memperlakukannya dengan normal.

Tidak, jangan berpikir bahwa Changmin tidak memperlakukannya dengan normal. Tapi ia sendiri tidak bisa mencegah perasaan hangat yang terbit di hatinya. Ketika Woobin memeluknya kala ia menangis, kala Woobin berdebat dengannya hingga melarangnya melakukan sesuatu yang tidak seharusnya. Kyuhyun menyukai semua itu. Ia merasa gairahnya kembali membara. Ia seperti.. hidup kembali.

“Kyuhyun..”

Kyuhyun langsung mengerucutkan bibirnya. “Mengapa kau tidak bisa memanggilku dengan sopan? Setidaknya panggil aku Kyuhyun-ssi.”

“Bagaimana dengan Kyuhyun-ah? Ah.. Itu sama saja dengan panggilan tunanganmu itu. Aku akan memanggilmu Kyuhyunnie.” Kata Woobin dengan cengiran lebar.

Cebikan di bibir Kyuhyun semakin dalam, walau sebenarnya dalam hatinya ia menyukai kata ‘Kyuhyunnie’. Terdengar manis walau sedikit kekanakan.

“Jangan menggodaku.”

Kyuhyun segera melepaskan tautan cebikan di bibirnya ketika jemari Woobin menari diatas permukaan bibirnya.

“Aku benar-benar terpesona olehmu.. Aku.. Sulit sekali mengabaikannya..”

Genderang di jantung Kyuhyun bertabuh dengan kencang ketika wajah Woobin mendekat dan semakin mendekat hingga Kyuhyun bisa merasakan hembusan nafas lelaki itu di wajahnya.

Dan ketika bibir mereka bersatu, Kyuhyun hanya bisa terdiam. Terpana akan buaian itu. Terkejut akan manisnya bibir lain yang dengan berani menjamah miliknya saat itu. Kemudian Woobin melepaskan kecupannya. Namun ia tidak menarik wajahnya menjauh, melainkan tetap nyaris menempel. Mata keduanya saling menatap, seolah saling memberikan pesan.

Detik berikutnya, entah siapa yang memulai, mereka sudah mulai saling memagut dengan panas. Bibir keduanya saling beradu dalam tempo cepat, berusaha saling menghancurkan bibir satu sama lain. Ketika Kyuhyun menghisap keras, Woobin juga melakukan hal yang sama, membuat Kyuhyun semakin bersemangat melahap bibir kenyal dalam pagutannya itu.

Lidah mereka saling bermain bagai dua sahabat yang baru saja bertemu setelah terpisah sekian lama, mengalirkan getaran ke seluruh tubuh Kyuhyun. Apalagi tangan Woobin sudah mulai beralih dari mengelus punggung Kyuhyun lalu turun ke paha dan mulai meremas kasar di sana.

“Ahhhhh…”

Kyuhyun hanya bisa mendesah di sela-sela ciuman mereka. Satu tangannya mulai menjambak bagian belakang rambut Woobin sedangkan tangan lainnya menggesek kasar dada bidang lelaki itu.

Ciuman mereka terlepas, Woobin mulai menciumi pipi lalu turun dan menjamah leher jenjang Kyuhyun dengan jilatan-jilatan memabukkan tanpa meninggalkan bekas di sana. Lidahnya menari-nari dnegan lincah, membuat tubuh Kyuhyun semakin bergetar dibakar gairah baru.

“Ohhhh..”

Desahan Kyuhyun semakin kencang tatkala Woobin mulai membuka kancing kemejanya satu persatu dan mendaratkan kecupan serta jilatan lain di sana. Benar-benar membuat Kyuhyun semakin panas dan melupakan akal sehatnya.

Lalu deringan ponsel Woobin menyadarkan mereka. Dengan terengah-engah Woobin meraih ponselnya dan cukup terkejut melihat nama si penelepon. Ia mengatur nafasnya sebentar lalu menjawab telepon itu dengan nada suara yang cukup aneh. Keningnya berkerut ketika mendengar suara di seberangnya lalu dengan sedikit marah, ia menjawab.

“Aku akan segera kesana.”

Ia lalu berpaling pada Kyuhyun yang menatapnya dengan wajah merona merah. woobin lalu mengancingkan kembali kemeja Kyuhyun serta merapikannya sedikit.

“Aku harus pulang. Ibuku membutuhkanku. Beristirahatlah.” Katanya seraya mengelus pipi Kyuhyun. Sebelum ia bangkit, ia mendaratkan kecupan kecil di dahi Kyuhyun lalu bergegas meninggalkan apartemen itu. Meninggalkan Kyuhyun yang masih belum bisa percaya atas apa yang baru saja terjadi.

*

“Kau suka yang mana? Aku mau yang warna biru.” kata Kyuhyun seraya menunjuk sebuah gambar sofa di katalog yang tadi ia ambil di sebuah toko furniture. Kala itu ia dan Changmin tengah duduk santai di depan televisi sambil bercengkrama.

            “Terserah padamu. Apapun pilihanmu, aku akan mengikutinya.” jawab Changmin seraya mendekap tubuh Kyuhyun lebih erat agar Kyuhyun lebih merapat ke tubuhnya.

            “Eh?¨Terserah padaku? Tapi ini akan jadi sofa milik kita berdua. Kita akan memakainya bersama, bukan? Sudah seharusnya kita memilihnya bersama.”

            Changmin mengangguk. “Benar. Tapi aku menyerahkan keputusannya padamu. Apapun yang kau pilih, aku akan setuju.”

Kyuhyun membuka matanya. Ia menatap sungai Han yang mengalir tenang di depannya seraya memeluk lututnya. Ia mengingat segala yang pernah ia lewati bersama Changmin. Ia selalu menjadi sosok mandiri ketika bersama tunangannya itu. Ia juga diberikan kebebasan penuh untuk menentukan sesuatu, Changmin akan manuruti kemauannya tanpa protes.

Kalian menyukai hal itu? Mungkin iya. Tapi tidak bagi Kyuhyun. Karena terkadang ia terkesan egois, tidak pernah memikirkan kemauan Changmin seperti apa.

“Mengapa kau selalu mengikuti kemauanku?” tanya Kyuhyun suatu hari.

            “Karena itu bisa membuatmu bahagia.” jawab Changmin dengan santai seolah mereka tengah piknik di alam terbuka.

            “Tapi, seharusnya kau juga mempertahankan pendapatmu. Jadi aku tahu apa yang menjadi keinginanmu.”

            “Kita hanya akan berdebat nantinya.”

            “Bukankah sesekali berdebat itu perlu?”

            Changmin menghela nafas. “Untuk apa berdebat jika masalah bisa terselesaikan dengan mudah?”

Itulah Changmin. Ia mencintai seseorang dengan caranya sendiri. Ia selalu mengalah, sabar dan menuruti kemauan pasangannya. Siapapun pasti akan sangat betah menjadi kekasihnya. Begitu juga Kyuhyun sampai kemarin. Sampai ia menyadari bahwa sebenarnya banyak kekurangan dalam kisah cintanya dengan Changmin.

“Kyuhyun hyung, maaf menunggu lama. Ayo kita pergi. Aku sudah puas memotret.” Jongin tahu-tahu sudah muncul di depannya dan memamerkan kamera pocket-nya.

Kyuhyun memang meminta Jongin dan Myungsoo untuk memanggilnya dengan sebutan hyung di luar sekolah. Ia sama sekali tidak pernah meminta Woobin untuk melakukannya karena ia sudah tahu jawabannya. Saat ini mereka berempat tengah mengunjungi sungai Han di sore hari yang cerah itu.

“Maksudmu sudah puas bergaya dengan berbagai posisi sementara aku memotretmu?” sindir Myungsoo seraya menyipitkan matanya, menyindir sang sahabat.

Jongin hanya bisa nyegir kuda dengan sindiran Myungsoo. Keduanya memang selalu saling ejek tapi mereka tidak pernah sekalipun berselisih.

“Bukankah aku meminta kalian menemani Kyuhyun? Mengapa kalian meninggalkannya sendiri?” Woobin sudah muncul diantara mereka.

“Kami hanya memotret sebentar. Lagipula tadi hyung sendiri yang minta untuk sendirian.” Jawab Jongin cepat.

“Jongin benar. Aku sendiri yang meminta mereka untuk meninggalkanku. Aku hanya ingin menikmati sore hari yang cerah seperti ini di sungai Han. Aku takjub sekali. Sudah bertahun-tahun aku tidak menikmatinya seperti ini.” Kyuhyun membenarkan.

“Hahh? Hyung sudah lama tidak kemari? Huahhh.. Kau pasti sangat kesepian, hyung. Apa kau tidak punya teman untuk diajak kemari, hyung?” tanya Myungsoo dengan polosnya.

Woobin cepat menghardik sahabatnya itu. Jongin bahkan ikut menyikut pinggang Myungsoo agar lelaki itu tutup mulut. Barulah ia sadar bahwa kata-katanya sangat menyinggung. Woobin baru akan mengomeli sahabatnya ketika Kyuhyun menyanggahnya.

“Jangan salahkan mereka. Salahkan dirimu sendiri. Siapa yang tadi mengajakku kemari lalu menjauh dariku karena menerima telepon dari entah siapa.”

Woobin mengerling nakal. “Jangan cemburu. Itu dari ibuku. Akhir-akhir ini beliau memang lebih banyak bicara denganku.”

Entah mengapa raut wajah Woobin sedikit murung ketika topik pembicaraan harus menyebutkan kata ‘ibu’.

“Kau baik-baik saja?” Kyuhyun bertanya seraya menyentuh lengan anak bandel itu.

Kim Woobin tersenyum tipis. “Aku baik-baik saja. Nah, sekarang sebaiknya kita makan. Aku sudah lapar sekali.”

Dengan sekali sentak, tangan besarnya sudah menyelimuti Kyuhyun dan menempelkannya di tubuhnya. Kyuhyun hanya diam dengan perlakuan Woobin. Ia menegadah menatap lelaki itu. Walau ia tengah memeluk Kyuhyun seperti ini dan ia juga tengah bersama sahabat-sahabatnya, tetapi tampaknya ia menyimpan sesuatu, tampak jelas bahwa ia tengah sibuk berpikir.

Apa benar ia baik-baik saja?’ tanya Kyuhyun dalam hati.

*

            Kyuhyun sudah tertidur pulas ketika dirasakannya sebuah ciuman mendarat di pipinya. Bersamaan dengan itu, sebuah lengan hangat memeluknya dari belakang.

“Hei.. Apa kau sudah tidur?”

Suara lembut itu. Shim Changmin. Setelah memperpanjang masa tinggalnya hingga nyaris sebulan di Tokyo, akhirnya ia pulang juga malam itu.

Kyuhyun mengeliat bak anak kucing. “Kau sudah pulang?”

Changmin hanya menjawab dengan ‘hmm’ pendek. Wajahnya tenggelam di lekukan leher Kyuhyun dan menikmati aroma apel segar yang masih melekat di sana, aroma shampo Kyuhyun.

“Maaf kalau aku pergi terlalu lama. Dan maaf telah meninggalkanmu sendirian.”

“Tidak apa-apa. Kau pergi untuk bekerja, bukan? Aku mengerti.” ujar Kyuhyun diantara kantuknya.

“Aku merindukanmu..” kata Changmin lagi, masih membenamkan diri di tubuh kekasihnya.

“Aku tahu. Apa kau sudah makan? Kalau kau sudah, beristirahatlah. Besok kau akan kembali bekerja bukan?”

Changmin menolak dengan gelengan kecil. “Aku lebih lapar melihatmu daripada melihat makanan di meja makan. Aku merindukanmu..”

Kyuhyun bisa merasakan nafas Changmin memberat. Tangannya mulai bergerilya mulai dari dada, perut hingga paha Kyuhyun. Bibirnya sudah mulai memberi kecupan-kecupan kecil di leher Kyuhyun, bahkan terkadang ia menghisap lembut. Changmin ingin bercinta.

Tapi entah mengapa Kyuhyun tidak merasakan getaran aneh dari rangsangan yang diberikan Changmin? Bahkan ketika Changmin mulai bermain di daerah khususnya, ia tidak merasakan sesuatu yang membakar birahinya.

“Ada apa denganmu?” tanya Changmin keheranan. Ia menghentikan aksinya seketika.

Kyuhyun menjawab tergagap. “A.. Aku baik-baik.. saja. Hanya lelah kurasa. Siswa kelas tiga sudah akan menempuh.. ujian. Jadi aku..”

Changmin menghela nafas panjang. “Baiklah, aku mengerti. Seharusnya aku juga beristirahat karena besok pagi aku harus segera kembali ke kantor. Walaupun ini pertama kalinya kau menolakku, tapi aku mengerti. Kita bisa melakukannya besok. Nah, selamat malam Kyuhyun-ah. Saranghae..”

Changmin lalu mengecup pipi Kyuhyun kemudian berbaring dan mulai terlelap. Kyuhyun menggigit bibirnya. Walaupun nada suara Changmin tidak terdengar kecewa sama sekali, namun di sudut hatinya ia merasa jahat.

Bagaimana mungkin ia menolak Changmin? Mengapa ia melakukannya? Mengapa ia tadi tidak merasakan apa-apa? Dan mengapa.. Ketika Changmin menyentuhnya, ia justru berharap Woobin yang melakukannya?

*

changkyu5

To be continued..

Million Words – Chapter 3

Title                 : Million Words

Rate                 : T

Genre              : BL, Romance, Angst

Pair                  : ChangKyu, BinKyu

Cast                 : Cho Kyuhyun, Shim Changmin, Kim Woobin

Co Star            : Kim Myungsoo, Kim Jongin and others

Warning          : BL, OOC, Typo (es), Don’t Like = Don’t Read.

 

CHAPTER 3

Hari-hari berikutnya tidak bisa dibilang lebih baik untuk Kyuhyun juga Woobin. Kyuhyun tidak bisa berhenti mengumpat dalam hati dan menahan amarah setiap saat ketika Woobin menatapnya dalam-dalam dengan pandangan menjijikkan di dalam kelas lalu menjilat bibirnya dengan gaya sensual. Ingin sekali ia melemparkan jurnal-nya yang setebal karton pizza ke wajah tolol itu.

Ia tidak mengerti mengapa anak itu bisa bertingkah seperti pelacur kesepian sementara Kyuhyun tidak pernah memberinya perhatian apalagi sedikit pun celah. Namun anak lelaki yang berbeda sepuluh tahun darinya itu tampaknya amat sangat tidak peduli. Dan herannya ia tidak terganggu sama sekali dengan kenyataan bahwa Kyuhyun sudah punya Changmin.

Kyuhyun sudah berusaha mengabaikannya, terkadang membentaknya atau bahkan memaki anak itu. Tapi sama sekali ia tidak berhenti mengejar gurunya ini. Kyuhyun bahkan pernah mengancam akan melaporkannya pada pihak sekolah atau ke polisi sekalian agar Woobin berhenti.

Namun Woobin justru tertawa dengan mengatakan bahwa ia masih di bawah umur dan Kyuhyun adalah gurunya, sudah pasti yang akan terkena omelan adalah Kyuhyun sebagai guru yang dianggap tidak bisa mengatur muridnya sendiri atau bahkan mungkin mengada-ngada mengenai Woobin yang menyukainya. Mungkin bisa jadi ia benar-benar dituduh sebagai pedofilia.

“Cho songsaengnim..”

Kyuhyun memejamkan matanya seraya menahan emosinya. Ia mengenal suara itu. Siapa lagi kalau bukan salah satu monyet kesayangan Kim Woobin? Pasti ini ada kaitannya dengan lelaki tolol yang tengah membuatnya nyaris gila saat ini. Ia lalu berbalik dengan wajah datar dan dugaannya benar.

“Ya? Ada apa?”

Jongin dan Myungsoo terlihat sedikit ragu, namun kedua anak bandel yang sebenarnya sangat tampan itu akhirnya berbicara juga setelah beberapa detik.

“Hm.. Begini. Hari ini akan ada tes di kelas kami. Tes bahasa Inggris. Dan pengajarnya adalah Kim Youngwoon jadi..”

“Aku tahu itu.” potong Kyuhyun tak sabar, membuat Jongin kembali terlihat ragu.

Kim Myungsoo berdehem kecil lalu ikut bicara. “Kim Woobin tidak mau masuk kelas.”

Kyuhyun mendecih. “Seperti biasanya, bukan? Walaupun ia tidak masuk kelas, bukankah ia akan mendapatkan nilai seperti yang dia inginkan? Jadi untuk apa kalian cemas?”

“Bukan.. Bukan seperti itu, songsaengnim. Tapi.. Kim songsaengnim mengatakan bahwa jika siapa saja tidak mengikuti ujian kali ini, maka tidak akan diperbolehkan mengikuti ujian akhir bahasa Inggris nanti.” Jongin menjelaskan dengan nada yang lebih tegas daripada sebelumnya.

Namun Kyuhyun hanya menggeleng tak peduli. “Lalu mengapa kalian datang padaku? Bukankah ia adalah teman kalian? Kalian tinggal menyeretnya kemari atau hubungi Lee Hyukjae karena ia adalah wali kelas kalian. Gampang kan?”

“Kami bisa saja menyeretnya andai saja kami tahu ia ada dimana.” Kim Myungsoo langsung menatap Kyuhyun dengan pandangan memohon. “Kami sudah mencoba menghubungi ponselnya tapi ia tidak membalas pesan kami ataupun menjawab teleponnya. Kami pikir.. Mungkin anda bisa membantu.”

What??!! Membantu? Membantu anak nakal itu? Apa urusan Kyuhyun hingga ia harus mengusahakan agar anak itu mengikuti ujian? Untuk apa ia turun tangan sedangkan ia tidak merasa punya kewajiban terhadap anak itu?

Bahasa Inggris bukanlah mata pelajaran yang ia ajarkan, ia juga bukan wali kelas Woobin. Jadi untuk apa ia bersusah payah membantu dua anak yang sama nakalnya dengan ketua mereka walaupun mereka tidak kurang ajar.

Tapi Kim Youngwoon adalah lelaki galak yang tidak pernah main-main jika mengancam muridnya. Jika ia mengatakan bahwa seseorang dilarang ikut pelajarannya selama sisa semester, maka hal itu benar-benar dilarang. Ia selalu tegas dalam mendidik muridnya.

Dan jika Woobin tidak mengikuti ujian, artinya anak itu tidak akan diperbolehkan mengikuti ujian akhir semester nanti. Dan artinya lagi, tanpa nilai akhir semester pertama, ia tidak akan diijinkan mengikuti kelas ataupun ujian di semester berikutnya padahal ini adalah tahun terakhirnya di sekolah ini. Apa Kyuhyun akan setega itu?

“Songsaengnim..”

Kyuhyun menghela nafas panjang lalu tanpa menjawab kedua sahabat Woobin, ia mengeluarkan ponselnya dan menghubungi nomor yang pernah ia sumpahi tidak akan pernah dihubungi seumur hidupnya.

*

            “Kau sudah pulang?”

Kyuhyun berlari memeluk Changmin ketika lelaki jangkung yang berstatus tunangannya itu memasuki apartemen mereka setelah hampir dua minggu tidak pulang karena kegiatan yang berhubungan dengan yayasan keluarganya.

Changmin mengangguk singkat. Lalu dengan wajah lelah ia balas memeluk Kyuhyun kemudian mengecup dahinya sekilas.

“Bagaimana perjalananmu?” tanya Kyuhyun lagi.

“Baik-baik saja. Dan aku lelah sekali. Aku akan mandi lalu tidur.”

Changmin baru akan beranjak ke kamar ketika Kyuhyun menahan tangannya. “Aku sudah menyiapkan masakan spesial malam ini, tidak bisakah kita makan bersama terlebih dahulu lalu kau beristirahat setelahnya?”

Changmin tampak berpikir sebentar. “Baiklah.”

Mereka makan dalam diam. Changmin tampak makan dengan setengah hati, wajar saja, ia sangat lelah. Namun Kyuhyun makan dengan berbagai pikiran di kepalanya. Tak lama kemudian ia mengangkat kepalanya lalu menatap Changmin dengan ragu.

“Changmin-ah, hm.. Aku ingin pindah kerja.”

Changmin mengangkat wajahnya dari piringnya sambil masih terus mengunyah. “Kenapa?”

“Aku hanya ingin mengajar di tempat lain.”

“Tapi itu adalah sekolah terbaik di Seoul. Untuk apa mencari pekerjaan lain jika kau sudah punya yang terbaik?” tanya Changmin lagi.

“Kurasa.. aku bosan.”

“Sepertinya kau perlu angin segar. Kenapa tidak mengajukan cuti?”

“Disamping itu.. Ada seseorang yang membuatku tidak nyaman.” Kali ini suara Kyuhyun mengecil.

Changmin tidak langsung menjawab. Ia menghabiskan isi piringnya dengan cepat, meneguk sisa air di gelasnya lalu bangkit dari duduknya dan mendekati Kyuhyun.

“Jika ada masalah, bukankah seharusnya kau menyelesaikannya? Jika ada yang membuatmu tak nyaman, berusahalah menghadapinya, bukan lari seperti ini. Besok kita akan membicarakannya. Nah, aku akan mandi lalu beristirahat, tulangku serasa remuk semua.”

Ia bangkit dan meninggalkan Kyuhyun yang termenung sendiri. Kyuhyun sangat mengerti saat ini Changmin lelah. Tapi dengan waktunya yang minim untuk Kyuhyun, kapan lagi mereka bisa bicara dan mendiskusikan keresahan Kyuhyun saat ini? Kesibukan Changmin semakin menjadi-jadi karena perluasan cabang yayasan di beberapa tempat secara berkala, lalu kapan ia punya waktu untuk Kyuhyun?

“Ia terlalu lelah saat ini. Aku akan membicarakannya besok.” Kata Kyuhyun, mencoba meyakinkan dirinya sendiri.

*

            Keesokan harinya hingga beberapa minggu kedepan bukanlah waktu yang tepat untuk Kyuhyun dan Changmin. Jangankan membicarakan masalah Kyuhyun, bertemu saja mereka jarang. Jika Changmin tidak pergi ke luar kota, ia akan pulang lewat tengah malam dimana Kyuhyun sudah tertidur.

Terkadang ia berangkat terlebih dahulu sebelum Kyuhyun bangun karena mengejar rapat-rapat atau seminar yang telah menantinya dan meletakkan selembar note permintaan maaf di meja kecil di samping tempat tidur mereka untuk Kyuhyun.

Terkadang Kyuhyun bahkan yang bangun terlebih dahulu karena harus berangkat ke sekolah sementara Changmin belum bangun karena jadwalnya baru di mulai siang nanti. Dan Kyuhyun tidak akan tega membangunkan lelaki yang kelelahan yang terdengar dari dengkurannya. Mereka bahkan sudah tidak pernah berhubungan sex sejak beberapa bulan lalu.

Dan hal-hal seperti ini sudah berlangsung sejak dua tahun ini. jadi jangan salahkan jika tingkat kejenuhan Kyuhyun semakin menjadi-jadi belakangan ini karena kesibukan Changmin yang juga semakin meningkat.

“Kau baik-baik saja?”

Kyuhyun enggan menggeleng ataupun mengangguk. Ia bahkan melupakan es krim kesukaannya dan membiarkannya mencair sementara ia memikirkan hubungannya dengan Changmin yang terasa sangat hambar. Adakah yang bisa mengerti perasaannya saat ini?

“Kyuhyunnie..”

Kyuhyun menoleh, menyeruput juice jambunya sebentar lalu kembali memandang lelaki di depannya.

“Bersikaplah sedikit lebih sopan.” Kyuhyun menjawab dengan nada enggan yang terdengar sangat lemah. Ia lalu kembali menoleh ke jalanan luar.

Kim Woobin sedikit tersentak mendengarnya. Biasanya Kyuhyun akan mengomelinya atau bahkan langsung pergi jika Woobin mendekatinya.

‘Ada apa ini? Mengapa ia tidak seperti biasanya?’ pikir Woobin seraya menatap Kyuhyun heran.

“Kau baik-baik saja?”

Kyuhyun menghela nafas panjang. Pandangannya belum menoleh dari jalanan di luar sana. “Jawaban seperti apa yang kau inginkan?”

Sungguh, Woobin lebih baik mendengar Kyuhyun marah-marah seperti biasa. Memaki, mengumpat atau bahkan mencercanya dengan kalimat-kalimat menyakitkan hati daripada melihatnya seperti kehilangan semangat hidup seperti ini.

“Katakan padaku ada apa denganmu.” Kata Woobin lagi. Kali ini dengan nada yang cukup tegas.

“Pulanglah. Tinggalkan aku sendiri, jangan ganggu aku.” Kyuhyun menutup wajah dengan kedua tangannya. Ia lelah. Sangat lelah. Ia butuh teman bicara. Ia butuh seseorang yang mau mendengarkan ceritanya.

“Kau bisa menceritakan masalahmu padaku.”

Dengan cepat Kyuhyun melepaskan tangannya dari wajahnya. ‘Apa benar anak ini tidak bisa membaca pikiranku? Ini sudah kedua kalinya ia menebak pikiranku dengan tepat.’

Kyuhyun menatap lelaki muda di depannya. Mata lelaki yang biasanya memancarkan sinar nakal kekanakan itu kini menatapnya tajam dengan sinar yang sulit ia artikan. Dan entah mengapa ia jadi sulit beranjak dari sana, terpaku dengan tatapan itu.

“Katakan padaku siapa yang membuatmu jadi seperti ini!”

Bagai cambuk, Kyuhyun segera tersadar mendengar suara berat itu. Ia tidak boleh berlama-lama dengan bocah ini. Ia bangkit dari duduknya lalu bergegas meninggalkan Woobin di café yang tadinya cukup membuatnya nyaman.

“Hei, tunggu aku. Aku tengah bertanya kepadamu. Mengapa kau melarikan diri seperti ini?” Woobin sudah muncul dan menghadang jalannya.

“Aku sedang tidak ingin berdebat denganmu. Minggir!” bentak Kyuhyun kesal.

Kembali Woobin menghalangi jalannya. “Tidak sampai kau bicara mengenai apa yang membuatmu murung seperti tadi. Apa lelaki itu yang membuatmu seperti ini?”

Kyuhyun kembali tersentak. Namun kali ini bukan hanya dikarenakan suara Woobin yang meninggi tapi juga tebakan anak itu yang lagi-lagi tepat.

“Dia tunanganku! Dan ini urusan kami.” Jawab Kyuhyun enggan.

Ekspresi Woobin semakin mengeras. “Ah.. Jadi dugaanku benar kan? Lelaki brengsek itu yang membuatmu seperti ini. Apa yang ia lakukan padamu? Apa ia melukaimu?”

“Ya! Berhenti menyebutnya seperti itu. Dia tunanganku!” kini Kyuhyun menjerit keras hingga kerongkongannya terasa perih.

“Aku tahu!” Woobin balas menjerit keras.

“Bagus kalau kau mengerti! Jadi berhenti mengendus urusan pribadiku. Tugasmu hanya satu, belajar dengan baik agar kau bisa lulus sekolah tahun depan dan membuat kedua orang tuamu bangga. Bukan menjadi sampah di sekolah seperti yang selalu kau lakukan. Aku muak padamu!”

Woobin terdiam sejenak tanpa melepaskan pandangannya dari wajah Kyuhyun. “Setidaknya aku hanya merugikan diriku sendiri. Aku menjadi sampah untuk diriku sendiri. Aku tidak merugikan dirimu. Aku tidak merugikan orang tuaku karena aku tetap mendapatkan nilai yang baik dan aku tidak merugikan sekolah karena aku tetap membayar kewajibanku. Namun pantang bagiku menjadi sampah yang merugikan orang lain.”

Setelah itu Woobin berbalik pergi. Wajahnya yang sempat terlihat sedih segera ditutupinya dengan kacamata yang ia kantongi sedaritadi, meninggalkan Kyuhyun yang merasa amat bersalah karena bersikap kekanakan dengan mengeluarkan kata-kata yang tidak pantas dikatakan oleh seorang guru kepada muridnya. Siapa yang kekanakan dan tidak dewasa kini?

*

            Kyuhyun benar-benar dilanda perasaan bersalah hingga beberapa hari kedepan. Kim Woobin masih melakukan kebiasaannya, hanya memasuki kelas jika ia menginginkannya. Ia juga bersikap acuh terhadap Kyuhyun yang membuat Kyuhyun setidaknya merasa beryukur karena tidak adanya penginterupsi setiap kegiatannya.

Namun di sisi lain ia merasa aneh. Jujur ia menikmati pertengkaran kecil yang hanya berdurasi tak lebih dari satu menit bersama Woobin beberapa hari lalu walaupun ia harus meminum pereda sakit untuk kerongkongannya setelah itu. Ia tidak punya banyak teman. Ia selalu bersama Changmin. Hidupnya adalah Changmin, teman-teman Changmin di yayasan dan kedua orang tua Changmin. Jadi ketika ia punya masalah seperti ini dan Changmin tengah sibuk dengan pekerjaannya, Kyuhyun akan merasa amat kesepian.

Kyuhyun memperhatikan Woobin yang tengah mengerjakan soal-soal pertanyaan yang diberikan Kyuhyun kepada seluruh kelas siang itu sebagai tes kecil untuk melihat sudah sejauh mana perkembangan anak-anak didiknya dalam mencerna mata pelajaran yang ia ajarkan. Lelaki itu tampak mengisi lembaran kertas di atas mejanya dengan serius. Ia tampak jauh lebih baik daripada berkeliaran di luar kelas dengan sikap menyebalkan.

Tiba-tiba Woobin mengangkat wajahnya, menatap langsung ke wajah gurunya. Kyuhyun yang tersentak segera membuang pandangannya ke luar lain sambil mengumpat dalam hati.

Tak lama kemudian bel tanda sekolah sudah usai berbunyi. Kyuhyun bisa bernafas lega karena di menit-menit terakhir pelajarannya harus dihabiskan dengan menghindari tatapan tajam Kim Woobin.

“Kumpulkan kertas ujian kalian dan kalian boleh pulang.” Ujar Kyuhyun yang disusul bunyi kursi-kursi digeser dan langkah-langkah kaki bersemangat.

Dalam sekejap ruang kelas itu kosong, menyisakan Woobin dan kedua kroni-nya yang kini berdiri di depan meja guru, mengumpulkan kertas ujian mereka sendiri. Ketika Myungsoo dan Jongin sudah keluar, Woobin segera menyusul tanpa memandang Kyuhyun lagi.

“Maaf..” Kata Kyuhyun pelan ketika tubuh Woobin sudah nyaris keluar dari ruang kelas.

Kim Woobin berhenti di tempatnya. Ia tidak menjawab atau pun menoleh. Ia hanya berdiri di tempatnya, mendengarkan kalimat Kyuhyun.

Kyuhyun menggigit bibirnya. Ia jadi agak menyesal kini melihat sikap Woobin yang acuh seperti itu.

“Maafkan kata-kataku beberapa hari lalu. Aku.. Aku sedang ada masalah dan benar-benar sedang tidak ingin berdebat jadi..”

Kebohongan lain Kyuhyun ciptakan karena malu. Tidak mungkin ia mengakui pada Woobin kalau ia menikmati pertengkaran mereka. Ia rindu berdebat. Ia rindu bertengkar dengan orang lain. Memperebutkan sesuatu,berargumen atau mempertahankan pendapat.

“Kata-kataku kemarin cukup bodoh. Maaf kalau membuatmu tersinggung.” Ujar Kyuhyun akhirnya.

Woobin belum menjawab apa-apa. Ia masih berdiri mematung selama beberapa detik lalu pergi meninggalkan Kyuhyun tanpa menoleh ke belakang. Kyuhyun menghela nafas lega karenanya. Setidaknya ia sudah meminta maaf atas kesalahannya. Terasa sangat menyiksa beberapa hari ini karena mengeluarkan kata-kata tolol kepada muridnya sendiri.

“Seperti biasa.. Tidak sopan dan tidak peduli.”

Kyuhyun beranjak keluar. Ia berpikir untuk singgah sebentar ke restaurant untuk membeli makanan. Lagi-lagi makan siang sendiri. Tapi apa boleh buat?

Namun alangkah terkejutnya ia melihat trio Kim berdiri di depan gerbang, apalagi Woobin kembali melayangkan tatapan tajam kepadanya.

‘Ada apa lagi ini?’ pikir Kyuhyun. ‘Apa ia masih tersinggung dengan kata-kataku tempo hari dan kini mengajak teman-temannya untuk mengeroyokku?’

“Songsaenim.. Apa anda akan pulang?”

Kyuhyun menatap Jongin dengan ragu. Anak itu tersenyum, namun Kyuhyun khawatir hal buruk akan menimpanya jika ia ikut tersenyum.

“Kami juga akan pulang tapi seperti biasa, kami ingin makan siang terlebih dahulu bersama.” Kali ini Kim Myungsoo yang berbicara.

Kyuhyun masih belum berani menjawab. Jadi ketiganya akan makan siang sebelum pulang. Tunggu, makan siang? Jangan bilang Kyuhyun akan menjadi santapan makan siang mereka karena berani membuat pimpinan mereka tersinggung. Bulu kuduk Kyuhyun jadi sedikit meremang karenanya.

“Kami ingin kau ikut dengan kami. Bukankah makan siang beramai-ramai jauh lebih menyenangkan daripada makan sendirian?” akhirnya Woobin angkat bicara setelah sekian lama ia hanya memandangi wajah Kyuhyun tanpa berkedip.

“Aku?” tanya Kyuhyun seraya menunjuk dirinya sendiri. “Makan siang bersama kalian?”

Myungsoo dan Jongin mengangguk. Senyum lebar masih terpatri di wajah tampan keduanya. Tanpa menunggu jawaban Kyuhyun, Kim Woobin sudah menarik tangannya. Detik berikutnya ia sudah berada di dalam mobil, duduk di kursi belakang berdampingan dengan sang pemilik mobil sementara Jongin duduk di depan menemani Myungsoo yang bertugas mengemudi siang itu.

*

            Dari satu makan siang berlanjut ke makan siang lainnya. Kyuhyun baru tahu bahwa Jongin dan Myungsoo adalah anak-anak pejabat kota Seoul tapi tidak pernah membuka identitas mereka di depan teman-teman sekolahnya dan bertindak seolah-olah mereka lahir dari keluarga biasa.

Dan Kim Woobin yang selalu bersikap seenaknya ternyata adalah sahabat yang sangat setia serta merupakan anak yang sangat menyayangi ibunya. Walaupun ia tengah melakukan hal yang disukainya, jika ibunya menelepon karena butuh bantuan, saat itu juga Woobin akan mendatangi ibunya. Membuat Kyuhyun menggeleng tak percaya mengetahui kenyataan yang sangat kontras dengan kelakuan Woobin di sekolah. Don’t judge the book by it’s cover!

Seperti Jongin dan Myungsoo menyayangi Woobin, mereka juga menyayangi Kyuhyun. Mungkin dikarenakan akhir-akhir ini mereka sering bersama Kyuhyun, atau karena Woobin menyukai Kyuhyun, atau karena Kyuhyun dengan berbaik hati memberi mereka ‘pelajaran tambahan’ di sela-sela pertemuan mereka yang sangat berguna dalam pelajaran geografi.

Dan untuk pertama kalinya setelah dua tahun, Kyuhyun merasa hidup kembali. Ia punya teman-teman baru, atau mungkin adik-adik baru, dimana ia bisa merasa cemas ketika adik-adiknya belum juga muncul di sekolah tepat pada waktunya, atau adik-adiknya terkena masalah atau bahkan ketika mereka mengeluh mengenai hal-hal kecil. Ia jadi punya banyak teman bicara, lebih sering mengomel dan memberi nasihat juga teman berdebat.

Terutama ketika Kim Woobin ikut di dalam pembicaraannya dengan Jongin dan Myungsoo. Woobin akan bertindak seperti sahabat yang mengenal duo Kim selama bertahun-tahun sedangkan Kyuhyun akan bertindak sebagai kakak yang sangat menyayangi adik-adiknya. Jika ia akhirnya kalah berdebat dengan Woobin, ia akan kembali menjadi Cho songsaengnim yang bisa mengancam akan memberikan nilai jelek kepada murid-muridnya yang suka membangkang. Kalau sudah begini, kemenangan sudah pasti ada di tangan Kyuhyun.

Kyuhyun benar-benar menyukai hari-harinya kini. Ia tidak lagi sedih ataupun kesepian. Ia tidak harus menghabiskan hari-hari membosankan seorang diri di apartemen ketika Changmin tidak ada karena trio Kim membuatnya selalu sibuk. Sibuk bepergian, berbelanja, atau bahkan mengomel.

“Aku senang kau kini lebih banyak tersenyum. Dulu kau selalu murung.” Kata Woobin di balik kemudi ketika mengantar Kyuhyun pulang malam itu. Mereka baru saja selesai jalan-jalan dengan Jongin dan Myungsoo di penghujung minggu itu. Dan kedua sahabatnya itu melarikan diri agar Woobin bisa mengantar Kyuhyun pulang sendirian setelah acara mereka sepanjang hari itu telah usai.

“Aku tidak murung dahulu. Aku hanya sedang banyak masalah.” Sambar Kyuhyun cepat.

“Tetap saja kau murung. Lihatlah bagaimana menyenangkannya hidupmu sekarang setelah kami bertiga muncul di kehidupanmu.” Serang Woobin lagi.

“Ohhh.. Sangat membuatku menderita. Mengomel lebih banyak, menghabiskan asupan energiku.” Balas Kyuhyun dengan nada sarkastik.

“Tapi kau menyukainya, jangan bohong. Aku bisa melihatmu sangat cemas pada kami. Kau tahu, mengomel tanda menyayangi.” Kata Woobin lagi.

Kyuhyun tersenyum kecil. Ia memang menyukainya. Berdebat seperti ini, membuatnya bisa merasakan ketegangan di dadanya, bahkan ia bisa merasakan darahnya mengalir lebih cepat. Segalanya menyenangkan. Atau mungkin terlihat menyenangkan karena ia tengah berada dalam puncak kejenuhan? Ia tidak tahu, yang jelas Kyuhyun menikmati segalanya yang terjadi saat ini. Dan melupakan sejenak masalah pribadinya.

“Kita sudah sampai.”

Kata-kata Woobin membawanya kembali ke dunia nyata, meninggalkan lamunanya sebentar. Ia memandang areal parkir yang ia kenal selama ini sebagai areal parkir apartemennya.

“Terima kasih untuk hari ini. Katakan pada Jongin dan Myungsoo kalau aku akan menjewer mereka besok di sekolah karena berani melarikan diri hari ini. Dan ingat janjimu tadi bahwa kau akan masuk ke kelas besok pagi.”

“Shireo!”

“Ya! Kau sudah berjanji.” Kata Kyuhyun. Lagi-lagi emosinya dibuat naik.

“Aku akan masuk untuk menyimpan tasku di loker. Setelah itu aku akan keluar.” Jawab Woobin seenaknya.

“Kim Woobin!”

“Sudah kukatakan, aku tidak mau.”

Kyuhyun menangkupkan wajah Woobin di kedua belah telapak tangannya. Menatapnya lekat-lekat. “Aku benci dengan pengingkar janji.”

Woobin meraih tangan-tangan itu lalu menyatukannya dalam genggaman besarnya. “Arasso.. Aku akan masuk kelas besok pagi. Ini karena kau yang memintanya.”

Tatapan itu membuat Kyuhyun merona. “Dan tolong panggil aku Cho songsaengnim di depan anak-anak lain.”

“Kau manis sekali jika tengah merona seperti itu.” kata Woobin seraya mengelus lembut jari-jari dalam genggamannya. Namun ketika ia melihat Kyuhyun semakin merona, ia tertawa. “Baiklah, di depan semua orang aku akan memanggilmu seperti yang kau mau. Tapi di depan Jongin dan Kyungsoo serta ketika kita sedang berdua, aku akan memanggilmu seperti yang kumau.”

Kyuhyun mengerucutkan bibirnya. “Mengapa kau tidak mau memanggilku dengan sopan? Menggunakan embel-embel ‘ssi’ atau hyung pun aku tidak keberatan. Kau sungguh tidak sopan.”

“Aku tidak terbiasa memanggil calon kekasihku dengan panggilan-panggilan seperti itu.”

Mata Kyuhyun membulat sempurna. “Ca-calon kekasih?” Ia segera menarik tangannya. “Jangan bermimpi! Aku sudah punya kekasih, tidak, lebih tepatnya tunangan dan kami akan segera menikah.”

“Aku tidak akan berhenti mengejarmu. Jadi kau juga jangan pernah bermimpi.” Balas Woobin.

“Terserah! Aku mau pulang.” Kyuhyun membuka pintu mobil lalu berjalan keluar ke arah lift terdekat.

“Cho songsaengnim..”

Ternyata Woobin mengikutinya. “Selamat malam.”

Kyuhyun berbalik menatap lelaki jangkung yang berdiri sangat dekat dengannya itu. “Selamat ma..”

Kyuhyun tidak bisa menyelesaikan kalimatnya. Bibirnya sepenuhnya diambil alih oleh kecupan mesra dari bibir Woobin. Kyuhyun hanya diam, tidak membalas atau mungkin tidak sanggup membalas. Ia terlalu terkejut dengan aksi muridnya itu.

Sebuah sentuhan mendarat di pipinya lalu mengelusnya perlahan. Detik berikutnya bibir mereka terpisah. Ketika bibirnya benar-benar bebas, ketika wajah di depannya benar-benar menjauh, dan ketika kelumpuhannya akhirnya benar-benar sirnah, Kyuhyun merasakan debaran keras di dadanya. Berdetak lembut dengan irama menyenangkan dan membuatnya tak kuasa untuk mengabaikannya.

*

changkyubin

To be continued..